Seingat saya, saya mengenakan gaun dan sepatu hak tinggi, riasan, dan kalung (Foto: Jack Lynch)

‘Saya merasakan apa yang Anda rasakan,’ kata seorang siswa berusia sembilan tahun kepada saya baru-baru ini.

‘Saya tidak bisa masuk ke dalam kotak yang sepertinya cocok untuk orang lain. Aku tidak suka melakukan hal-hal yang dilakukan gadis normal. Saya suka sepak bola dan mengenakan pakaian anak laki-laki.’

Itu adalah awal tahun lalu dan saya berbicara kepada sekelompok sekitar 60 siswa Kelas 5 dan 6 anak di sekolah dasar. sekolah di Sussex tentang identitas gender saya sebagai bagian dari peran saya sebagai Pemimpin Lokakarya untuk Pop’n’Olly – sebuah perusahaan pendidikan LGBT+ untuk anak-anak usia sekolah dasar.

Apakah anak ini non-biner – seperti saya – atau hanya seorang gadis yang berani mematahkan stereotip gender tradisional, itu tidak relevan. Mereka melihat representasi yang sangat saya butuhkan ketika saya seusia mereka dan mengenali hal serupa dalam diri mereka.

Oleh karena itu, saya sangat sedih karena pemerintah akan mengakhiri pendidikan seks bagi anak-anak sekolah dasar di bawah usia sembilan tahun, sebuah rencana yang diharapkan akan dipublikasikan pada hari Kamis.

Dilaporkan bahwa rencana ini termasuk pelarangan pengajaran identitas gender kepada anak-anak tersebut.

Jack Lynch mengenakan rok saat kecil

Seingat saya, saya mengenakan gaun dan sepatu hak tinggi, riasan, dan kalung (Foto: Jack Lynch)

Membiarkan anak-anak melihat bahwa perbedaan bukanlah sesuatu yang memalukan, melainkan sesuatu yang bisa dibanggakan sangatlah penting dalam membantu anak-anak mengembangkan tidak hanya kebaikan dan empati terhadap orang lain tetapi juga kebaikan terhadap diri mereka sendiri.

Selain laporan-laporan tersebut hari ini, terungkap pula bahwa Inggris semakin terpuruk dalam peringkat negara paling ramah LGBTQ+ di Eropa. Dulunya kami menempati posisi nomor satu, kini kami duduk di posisi 1.

Hari-hari seperti ini benar-benar terasa seperti kita melangkah mundur ke masa lalu. Saya tidak bisa tidak merenungkan masa muda saya sendiri.

Saya dibesarkan di selatan London dan cukup beruntung memiliki orang tua yang suportif yang mengizinkan saya menjadi diri saya sendiri.

Sejak kecil, saya mengenakan gaun dan sepatu hak tinggi, riasan dan kalung – di rumah, di toko, di mana pun dan di mana pun saya bisa.

Saya merasa nyaman menjadi flamboyan dan dramatis. Saya hanya merasa seperti saya.

Namun, ketika aku mulai bersekolah sekitar usia lima tahun, dengan cepat menjadi jelas bagiku bahwa menjadi ‘laki-laki’ harus disertai dengan peraturan tertentu – yang tentu saja tidak mencakup energi femme-ku yang besar.

Saya ingat seketika saya menyadari bahwa saya menonjol dan ini membuat saya merasa sangat rentan. Aku diejek karena caraku bertindak, berjalan, berbicara, dan bahkan gerakan tanganku yang ‘flamboyan’.

Saya tidak ingat banyak tentang penindasan di sekolah pertama saya, tetapi yang selalu saya ingat adalah para guru tidak melakukan apa pun untuk menghentikannya. Sedemikian rupa sehingga ibuku harus memindahkanku ke sekolah lain.

Jack Lynch saat remaja

Saya berhenti mengenakan gaun dan sepatu hak tinggi dan malah mengenakan jeans dan kaos (Gambar: Jack Lynch)

Jadi saya memutuskan untuk ‘memperbaiki’ diri saya sendiri. Saya berhenti mengenakan gaun dan sepatu hak tinggi dan malah mengenakan jeans dan kaos oblong. Selain itu, saya mencoba bersikap seperti anak laki-laki yang saya lihat di sekitar saya – maskulin, mendukung sepak bola, sportif, dan cerdas.

Meskipun saya telah ‘diperbaiki’, saya masih menjalani sekolah dengan rasa takut yang terus-menerus bahwa seseorang akan mengetahui siapa saya sebenarnya dan bahwa saya akan terbongkar, disingkirkan dan dipermalukan. Melihat ke belakang sekarang, ini adalah awal dari kecemasan dan depresi kronis yang masih saya perjuangkan hingga hari ini.

Saya merasa cukup nyaman untuk menyatakan diri sebagai gay di universitas karena saya melihatnya sebagai awal yang baru. Hal ini memungkinkanku untuk sedikit melonggarkan aktingku tetapi aku masih kesulitan untuk menyesuaikan diri.

Pada titik ini, saya sebenarnya suka bermain bulu tangkis (saya sampai di tingkat kabupaten) dan juga berkompetisi dalam duathlon dan lomba lari, jadi saya merasa ‘terlalu sporty’ untuk ‘berkemah’ tetapi saya juga tidak merasa cukup maskulin. menjadi ‘gay yang sportif’. Saya merasakan tekanan yang sangat besar untuk diterima dalam subkategori stereotip ini.

Setelah kuliah, saya bertahan selama lima tahun sebelum saya mengalami gangguan mental pada bulan April 2020.

Jack Lynch di depan layar TV bersama Pop'n'Olly

Saya senang bisa memberikan pendidikan yang – bagi saya – akan mengubah hidup (Foto: Jack Lynch)

Saat cuti – dengan begitu banyak waktu sendirian – saya merasa kewalahan dan tidak bahagia. Bahkan, aku sempat berpikir untuk bunuh diri hanya untuk menghindari semuanya.

Dalam waktu yang lama, saya telah menekan diri saya yang sebenarnya dan akibatnya adalah depresi jangka panjang yang melumpuhkan – termasuk pikiran untuk bunuh diri hampir setiap hari – dan kecemasan yang besar.

Pasangan saya pada saat itu mendorong saya untuk menghubungi dokter umum saya untuk mendapatkan antidepresan dan konselor untuk mulai membicarakan apa yang saya rasakan. Sejujurnya saya dapat mengatakan bahwa tanpa dia mendorong saya untuk melakukan ini, saya hampir pasti sudah mati.

Melalui konseling itulah saya mulai terbuka tentang identitas saya untuk pertama kalinya. Saya mulai memahami akar dari kecemasan dan depresi saya. Ternyata, jika Anda terlalu lama memainkan versi palsu diri Anda, Anda akan kehilangan siapa diri Anda sebenarnya.

Jack Lynch mengenakan rok dan pakaian hitam

Saya tidak pernah benar-benar merasa seperti laki-laki tetapi saya juga tidak pernah merasa seperti seorang wanita (Gambar: Jack Lynch)

Kemudian pada akhir tahun 2020, saya mulai bekerja dengan Pop’n’Olly.

Ketika rasa percaya diri saya tumbuh, tanggung jawab saya di perusahaan pun meningkat dan saya mendapati diri saya memberikan lokakarya LGBT+, termasuk berbagi pesan kegembiraan menjadi berbeda.

Saya langsung menyukainya. Secara khusus, saya senang bisa memberikan pendidikan yang – bagi saya – akan mengubah hidup.

Kemudian, setahun setelah memulai peran ini, saya keluar sebagai transgender dan non-biner. Hal ini karena pekerjaan saya di bidang terapi menyadarkan saya bahwa saya tidak pernah benar-benar merasa seperti laki-laki, namun saya juga tidak pernah merasa seperti perempuan.

Saya memperkirakan bahwa saya telah berbicara dengan lebih dari 100.000 anak usia sekolah dasar (Gambar: Jack Lynch)

Jadi saya keluar sebagai tindakan untuk membebaskan diri saya – dari penilaian orang lain tetapi juga untuk hidup secara otentik sebagai diri saya sendiri. Dan itulah cerita yang saya bagikan kepada anak-anak di lokakarya saya, meskipun dalam cara yang dapat mereka pahami di tingkat dasar.

Saya terbuka tentang tekanan yang saya rasakan untuk berpenampilan dan bertindak dengan cara tertentu sebagai seorang anak dan mengapa hal ini membuat saya sangat tidak bahagia. Aku juga merasa malu dan takut menjadi diriku sendiri karena orang-orang pernah menindasku karena hal ini di masa lalu.

Menurut pengalaman saya, anak-anak zaman sekarang sangat menerima dan baik hati – mereka sering kali bereaksi dengan sedih terhadap cerita saya. Beberapa bahkan memberitahuku mengapa tidak seorang pun boleh merasa seperti ini dan bagaimana mereka bisa menjadi temanku di sekolah.

Yang terpenting, mereka tahu bahwa bengkel kerja adalah tempat yang aman bagi mereka.

Anda terlihat dan Anda cukup (Gambar: Jack Lynch)

Tapi itu bukan hanya komentar dari anak-anak. Ini email dari orang tua yang memberi tahu saya bagaimana anak mereka pulang ke rumah dan tidak bisa berhenti membicarakan sesi saya. Atau pesan-pesan dari para guru yang mengatakan kepada saya betapa saya telah membuat mereka lebih percaya diri dalam mengajar tentang identitas LGBT+.

Sumber pemerintah mengatakan kepada BBC bahwa, berdasarkan rencana baru ini, jika ditanya tentang ‘ideologi gender’, para guru harus menjawab bahwa hal tersebut ‘dipermasalahkan’.

Memberi tahu anak-anak trans dan non-biner – baik yang bertanya kepada guru atau membaca berita saat ini – bahwa identitas mereka ‘diperebutkan’ adalah tindakan yang sangat merugikan.

Hal ini tidak memberikan anak-anak lingkungan yang aman dan mendukung untuk tumbuh dan berkembang, namun malah meningkatkan perasaan malu dan kesepian, yang mempunyai konsekuensi jangka panjang pada kesehatan mental anak tersebut.

Pop’n’Olly akan selalu hadir untuk mendukung anak-anak trans dan non-biner serta menunjukkan bahwa perbedaan dan keberagaman adalah sesuatu yang patut dirayakan. Kami akan selalu berada di sini untuk membangkitkan kegembiraan, menghilangkan rasa malu dan memberdayakan anak-anak untuk menjadi diri mereka sendiri.

Perbedaan kita bukanlah sesuatu yang membuat kita lemah (Gambar: Jack Lynch)

Setiap hari – terutama di hari-hari seperti ini – saya memikirkan betapa beruntungnya saya masih hidup untuk mengubah pengalaman saya menjadi sesuatu yang mengubah hidup kaum muda. Tidak pernah dalam mimpi terliarku aku berpikir ada orang yang peduli dengan ceritaku, apalagi menganggapnya menginspirasi.

Saya memperkirakan bahwa saya telah berbicara dengan lebih dari 100.000 anak usia sekolah dasar. Dan peringatan spoiler: sebagian besar dari anak-anak ini sudah mengetahui apa yang dimaksud dengan non-biner dan trans.

Saya menghabiskan 20 tahun memerankan peran ‘anak laki-laki’ yang saya pikir harus saya lakukan – agar aman dan cocok. Ternyata saya hanya perlu melihat cetak biru yang berbeda tentang bagaimana menjadi manusia.

Jika Anda membaca ini dan mengenali apa pun dalam diri Anda, saya ingin Anda tahu bahwa – siapa pun Anda, siapa pun perasaan Anda di dalam – Anda dicintai. Bahwa Anda terlihat dan Anda cukup.

Saya akan meninggalkan Anda dengan pesan yang saya sampaikan kepada anak-anak di bengkel saya. Ingat, perbedaan bukanlah sesuatu yang membuat kita lemah, namun perbedaan itulah yang membuat kita kuat.

Pop’n’Olly adalah sumber pendidikan LGBT+ terkemuka di Inggris untuk anak-anak, orang tua, pengasuh dan guru. Video dan buku kami digunakan di sekolah-sekolah dasar di Inggris dan sekitarnya untuk membantu mengajarkan tentang kesetaraan dan keberagaman sekaligus membantu memerangi prasangka LGBT+ sebelum prasangka tersebut mulai terbentuk.


Kebanggaan dan Kegembiraan

Pride and Joy adalah serial yang menyoroti kisah-kisah orang pertama yang positif, meneguhkan, dan menggembirakan dari orang-orang transgender, non-biner, gender fluid, dan non-conforming gender. Apakah Anda memiliki cerita yang ingin Anda bagikan? Hubungi kami dengan mengirim email ke James.Besanvalle@metro.co.uk

LEBIH: Saya sudah khawatir tentang Ayah – lalu dia membunyikan bel pintu saya pada jam 1 pagi

LEBIH : Saya tahu Meghan Markle tidak akan pernah sama lagi setelah tes DNA-nya

LEBIH : Saya menemukan aplikasi yang kurang dikenal yang membuat saya menjadi penutur bahasa Spanyol dalam beberapa bulan



Fuente