Si kembar siam tidak bisa duduk selama tiga tahun pertama kehidupan mereka

Sebuah jurnal medis mengungkapkan bahwa bayi laki-laki kembar siam yang berbagi satu kandung kemih, rektum, dan usus merupakan fenomena satu dari dua juta.

Bayi kembar siam Ischiopagus Tripus asal Indonesia lahir pada tahun 2018 dengan tiga kaki, empat lengan, dan satu penis, namun kasus langka mereka baru saja dilaporkan oleh pemerintah. Jurnal Laporan Kasus Amerika.

Dua balita berusia tiga tahun tersebut tidak mampu duduk selama tiga tahun pertama kehidupannya.

Namun tim ahli bedah mengamputasi kaki ketiga mereka dan menstabilkan tulang pinggul dan panggul mereka sehingga mereka bisa duduk tegak.

Tidak diketahui berapa lama operasi yang dilakukan pada si kembar tetapi tidak ada komplikasi.

Dokter mengatakan salah satu dari si kembar memiliki ginjal yang kurang berkembang, yang dikenal sebagai hipoplasia ginjal kiri, sedangkan yang lainnya hanya memiliki satu ginjal.

Si kembar memiliki dua kakak laki-laki dan tidak ada riwayat keluarga dengan masalah kesehatan lainnya.

Si kembar disatukan seperti ‘laba-laba’ – istilah yang diambil dari kasus kembar siam terkenal Gangga dan Jamuna Mondal di India.

kembar siam di pakistan

Kasus kembar siam di Pakistan menunjukkan salah satu kembarannya sangat terbelakang dan keduanya meninggal sebelum mereka dapat dipisahkan (Gambar: Jurnal Laporan Kasus APSP)
Dua anak kembar berhasil dipisahkan di Tiongkok pada tahun 1992 (Gambar: Jurnal Laporan Kasus Bedah Anak)

Kembar siam berkembang ketika embrio awal hanya terpisah sebagian untuk membentuk dua individu.

Meskipun dua bayi berkembang dari embrio ini, mereka tetap terhubung secara fisik – paling sering di dada, perut, atau panggul.

Kembar siam juga dapat berbagi satu atau lebih organ tubuh internal dan merupakan satu dari 50.000 hingga 200.000 kelahiran hidup.

Dari jumlah tersebut, hanya enam hingga 11% dari kembar siam yang merupakan ischiopagus – yaitu kembar yang lahir dengan sendi panggul.

Dalam dua pertiga kasus, setidaknya satu bayi kembar meninggal atau lahir mati.

Pada tahun 1992, dokter juga berhasil memisahkan dua bayi kembar siam di Tiongkok yang memiliki dua lengan yang berfungsi normal, dua kaki yang berfungsi, dan satu kaki yang menyatu dan tidak responsif. Anak laki-laki tersebut juga memiliki satu penis dan dua testis tetapi tidak memiliki anus.

Operasi untuk memisahkan anak berusia dua tahun itu hanya memakan waktu 10 jam.

Sepasang kembar lainnya dari tahun 2011 menyatu di bagian bawah tubuh mereka, dan satu kembar secara signifikan lebih kecil, lebih lemah, dan memiliki kepala lebih kecil.

Alat kelamin si kembar belum cukup berkembang untuk menentukan jenis kelamin saat lahir dan tidak ada anus yang jelas dan keduanya meninggal sebelum dapat dipisahkan.

Hubungi tim berita kami dengan mengirim email kepada kami di webnews@metro.co.uk.

Untuk lebih banyak cerita seperti ini, periksa halaman berita kami.

LEBIH : Testosteron rendah pada pria dikaitkan dengan risiko kematian dini yang lebih tinggi

LEBIH: Tes darah mendeteksi kanker tujuh tahun sebelumnya – dan dapat membantu mencegahnya

LEBIH: Kota ‘tenang’ di Inggris ini dinobatkan sebagai kota terbaik untuk jalan-jalan santai

Kebijakan pribadi Dan Ketentuan Layanan menerapkan.



Fuente