Abu hasil kremasi dapat diubah menjadi berlian dan dijadikan perhiasan peringatan, seperti liontin dan cincin. Beberapa tujuan lain yang bisa diberikan kepada abu tersebut, sesuai dengan keinginan yang diungkapkan almarhum atau pihak keluarga

Kremasi adalah teknik pemakaman yang memasukkan jenazah ke oven krematorium untuk mengubahnya menjadi abu. Dan, di Brazil, bahan yang diperoleh dalam proses ini dapat memiliki tujuan yang berbeda-beda, antara lain diubah menjadi berlian, dalam percepatan reproduksi proses alam.




Foto: Grupo Riopae / DINO

Menurut Vinicius Mello, CEO Grup Riopae yang beroperasi di pasar pemakaman, menebarkan abu di tempat-tempat penting bagi orang yang meninggal bisa menjadi hal yang sangat umum, namun ingatlah bahwa keputusan tentang tujuan abu tersebut mencerminkan keinginan yang diungkapkan oleh mendiang dan untuk keluargamu.

Berlian yang diperoleh dari abu dapat digunakan untuk membuat perhiasan untuk menghormati orang yang meninggal. “Salah satu pilihannya adalah perhiasan peringatan, seperti liontin atau cincin. Dengan cara ini, orang-orang terkasih menyimpan kenangan fisik almarhum”, jelas Mello.

Pengusaha tersebut menyoroti bahwa banyak keluarga memilih menyimpan abu di rumah dalam guci khusus, biasanya terbuat dari perunggu, porselen, atau kayu. ‘Hal ini memungkinkan orang-orang terkasih untuk tetap dekat, dan merasa terhubung dengan almarhum di ruang peringatan di rumah.’

Menurut Mello, tujuan lainnya antara lain pemakaman di pemakaman yang keluarga memiliki makam abadi, penyebaran krematorium besar di Jardim In Memoriam, penyimpanan di columbarium dan locules, yaitu ruang mirip makam vertikal, dengan dimensi yang diperkecil, dimaksudkan untuk penguburan guci.

“Baru-baru ini, melalui kemitraan internasional dengan Celestis Memorial Spaceflights, ada kemungkinan mengirimkan sejumlah kecil abu ke luar angkasa, di mana abu tersebut dapat mengorbit Bumi”, kenang sang ahli.

Mello menyoroti tujuan lain dari abu, guci hijautersusun dari bahan-bahan seperti serabut kelapa, tanah dan biji-bijian, dimana abunya merupakan bagian dari pupuk pertumbuhan pohon.

Tujuan yang tidak biasa

Pengusaha tersebut mengatakan bahwa dia telah menyaksikan berbagai cara untuk menghormati dan mengenang mereka yang telah meninggal dunia selama hampir tiga puluh tahun mengabdi di sektor pemakaman. “Pengalaman saya dimulai dengan cara tradisional, membantu keluarga mengatur pemakaman dan upacara peringatan, di kuburan dan kapel. Namun, selama bertahun-tahun, saya terkejut dengan permintaan yang semakin tidak biasa dan inovatif.”

Pakar mengatakan bahwa salah satu momen paling berkesan adalah ketika sebuah keluarga memutuskan untuk menebarkan abu orang yang mereka cintai di lapangan sepak bola setempat, karena mereka menghabiskan sebagian besar hidup mereka untuk menonton dan mendukung klub favorit mereka.

Pada kesempatan lain, Mello dipanggil untuk mengeluarkan guci kosong, yang abunya disebar di lapangan umum yang sibuk. Almarhum adalah seorang tokoh terkenal di masyarakat, dan keluarganya ingin kenangannya dirayakan di tempat di mana banyak orang dapat mengingatnya.

“Selama bertahun-tahun, saya telah menyaksikan banyak upacara lainnya, yang sama-sama unik dan mengharukan. Masing-masing upacara tersebut merupakan pengingat yang kuat akan keberagaman pengalaman dan kedalaman cinta yang menyatukan orang, bahkan saat mengucapkan selamat tinggal”, tegas pengusaha tersebut.

Kremasi juga menjadi topik yang menarik di Kongres Nasional – hal ini sedang diproses di Badan Legislatif, misalnya di Kongres Nasional. PL 5962/2013yang mengusulkan penerapan krematorium umum di kota-kota dengan lebih dari 200 ribu penduduk.

Untuk mengetahui lebih lanjut, kunjungi saja: www.crematoriosaojoao.com.br

Fuente