Perekonomian Jepang berkontraksi lebih cepat dari perkiraan pada kuartal pertama karena melemahnya yen terus merugikan konsumen, memberikan tantangan baru terhadap prospek suku bunga bank sentral untuk bergerak lebih jauh dari tingkat mendekati nol.

Data awal Produk Domestik Bruto (PDB) dari Kantor Kabinet, yang dirilis pada hari Kamis, menunjukkan bahwa perekonomian Jepang menyusut sebesar 2,0% secara tahunan dalam tiga bulan pertama tahun ini dibandingkan kuartal sebelumnya, dibandingkan ekspektasi penurunan 1,5% di Reuters jajak pendapat para ekonom.

Data yang direvisi ke bawah menunjukkan bahwa PDB hampir tidak tumbuh pada kuartal keempat tahun 2023 karena penurunan estimasi belanja modal.

Meskipun data awal belanja modal sering kali mengalami revisi besar-besaran pada rilis finalnya, penurunan keseluruhan seluruh komponen PDB menunjukkan bahwa perekonomian Jepang tidak memiliki mesin pertumbuhan yang besar pada kuartal pertama.

Hal ini dapat menimbulkan keraguan bagi Bank of Japan, yang menaikkan suku bunga pada bulan Maret untuk pertama kalinya sejak tahun 2007 dan sejak itu mengisyaratkan niatnya untuk terus memperketat kebijakan moneter.

“Ada kemungkinan bahwa jadwal kenaikan suku bunga dapat diundur tergantung pada bagaimana PDB dapat pulih pada kuartal saat ini,” kata Yoshimasa Maruyama, kepala ekonom pasar di SMBC Nikko Securities.

Dia mengatakan bahwa meskipun perekonomian pasti akan pulih pada kuartal ini karena kenaikan upah, ketidakpastian masih seputar konsumsi di sektor jasa.

Pembacaan PDB terbaru menunjukkan kontraksi triwulanan sebesar 0,5%, dibandingkan penurunan 0,4% yang diperkirakan oleh para ekonom. Angka kuartal pertama yang direvisi akan dirilis pada 10 Juni.

Fuente