Seorang pria yang menghilang hampir 30 tahun yang lalu pada usia 17 tahun setelah dugaan penculikan ditemukan hidup di rumah tetangganya di sebuah lubang di tanah di kandang domba di bawah tumpukan jerami.

Dinamakan sebagai Omar Bin Omran (atau Imran) dan dikatakan sebagai salah satu dari sembilan bersaudara, dia diyakini telah hilang di kota Djelfa di Aljazair 27 tahun lalu.

Keluarganya berasumsi dia terbunuh dalam perang saudara antara pemerintah negara Afrika Utara dan berbagai kelompok pemberontak Islam yang berkecamuk selama 10 tahun pada tahun 1990an dan awal tahun 2000an.

Kenyataannya jauh lebih nyata: lelaki yang hilang itu ditemukan di rumah tetangganya yang berjarak kurang dari 200 meter dari rumah keluarganya sendiri. Seorang pria berusia 61 tahun kini ditahan polisi setelah Omar, kini berusia 45 tahun, diselamatkan pada 12 Mei.

Rekaman itu dibagikan di media sosial dan disiarkan di jaringan televisi Aljazair saat ia ditemukan di sebuah lubang di tanah, yang digambarkan oleh pihak berwenang sebagai kandang domba, di dalam rumah tersangka penculiknya.

Omar Bin Omran saat dia keluar dari lubang tempat dia ditawan selama hampir 30 tahun

Omar Bin Omran saat remaja sebelum diculik, berfoto bersama dua adik kerabatnya (kiri) dan setelah ditemukan (kanan)

Rekaman Omar ditemukan telah menjadi viral di media sosial.  Tulisan dalam bahasa Arab berbunyi: 'Saat mereka menemukannya di rumah tetangga mereka'

Rekaman Omar ditemukan telah menjadi viral di media sosial. Tulisan dalam bahasa Arab berbunyi: ‘Saat mereka menemukannya di rumah tetangga mereka’

Keluarganya diperkirakan percaya bahwa dia telah meninggal, terbunuh dalam perang saudara di Aljazair yang berkecamuk lebih dari 20 tahun lalu.  Kerabatnya mengklaim anjing itu diracuni setelah ia mulai mencium aroma Omar di dekatnya

Keluarganya diperkirakan percaya bahwa dia telah meninggal, terbunuh dalam perang saudara di Aljazair yang berkecamuk lebih dari 20 tahun lalu. Kerabatnya mengklaim anjing itu diracuni setelah ia mulai mencium aroma Omar di dekatnya

Video buram tersebut menunjukkan lampu obor menyinari lubang yang dikelilingi jerami saat Omar diam-diam mendongak, tampak kaget pada regu pencari yang mengelilinginya, dengan potongan jerami di rambutnya.

Gambar-gambar lain yang beredar menunjukkan pria berjanggut yang muncul dari lubang, diduga kandang domba, dan saat dia masih remaja, duduk bersama seekor anjing dan bersama anak-anak kecil sebelum dia menghilang.

Dilaporkan dari surat kabar Aljazair El Khabar menyarankan agar anjing itu merindukannya di dekat tempat dia ditahan, karena mengenali baunya. Dalam laporannya diduga bahwa penculiknya meracuni anjing tersebut untuk mengusir keluarga tersebut.

Pencarian terhadap Omar diluncurkan pada tahun 1998 setelah dia hilang saat dalam perjalanan ke sekolah kejuruan.

Kini berusia 45 tahun, ia ditemukan di tengah tumpukan jerami setelah saudara laki-laki penculiknya mengutarakan keluhannya di media sosial, yang dilaporkan karena perselisihan warisan.

Menurut surat kabar tersebut, hal ini mendorong keluarga tersebut menyerbu rumah untuk mencari Omar. Ketika mereka menemukannya, tersangka penculiknya berusaha melarikan diri sebelum ditahan dan kemudian ditangkap.

Tragisnya, ibu Omar meninggal pada tahun 2013 tanpa pernah mengetahui kebenaran kejadian yang menimpa putranya. Laporan menunjukkan Omar mengetahui kematian ibunya saat berada di penangkaran.

Seorang kerabat berkata di Facebook: ‘Syukurlah sepupu saya ditemukan. Bin Imran Omar dalam keadaan sehat setelah 26 tahun menghilang. Menunggu rincian kasus dan investigasi.’

Jaksa penuntut umum di Djelfa, sebuah kota pegunungan berpenduduk sekitar 500.000 orang, sekitar 140 mil selatan ibu kota pesisir Aljir, mengatakan Omar akan menerima perawatan psikologis setelah diselamatkan dan mereka berjanji akan memberinya keadilan.

“Kejaksaan Agung Djelfa menginformasikan kepada masyarakat bahwa pada 12 Mei pukul 20.00 waktu setempat pihaknya menemukan korban Omar B, berusia 45 tahun, dalam kasus tetangganya, BA, berusia 61 tahun,” kata mereka dalam keterangannya.

Seorang pejabat pengadilan di Djelfa mengatakan: ‘Dua hari yang lalu, pada tanggal 12 Mei 2024, Kantor Jaksa Penuntut Umum menerima, melalui departemen regional Gendarmerie Nasional di El Jadid, sebuah pengaduan terhadap seseorang yang tidak disebutkan namanya yang mengklaim bahwa saudara laki-laki pelapor, Omar bin Omran, yang telah hilang selama kurang lebih 30 tahun, berada di rumah salah satu tetangganya, di dalam kandang domba.

‘Menyusul laporan ini, Jaksa Agung Pengadilan Idrisiya di provinsi Djelfa memerintahkan Gendarmerie Nasional untuk membuka penyelidikan mendalam dan petugas mendatangi rumah tersebut.

‘Orang yang hilang ditemukan dan tersangka, pemilik rumah berusia 61 tahun, ditangkap.’

Kasus penemuan Omar, hampir tiga dekade setelah dugaan penculikannya, bisa berarti dia adalah salah satu tawanan yang paling lama ditahan di dunia.

Kasus penemuan Omar, hampir tiga dekade setelah dugaan penculikannya, bisa berarti dia adalah salah satu tawanan yang paling lama ditahan di dunia.

Sebuah pernyataan yang dikeluarkan oleh Kementerian Kehakiman Albania (foto) menjanjikan bahwa Omar akan menerima perawatan psikologis, dan berjanji bahwa pelakunya akan diadili dengan 'berat'.

Sebuah pernyataan yang dikeluarkan oleh Kementerian Kehakiman Albania (foto) menjanjikan bahwa Omar akan menerima perawatan psikologis, dan berjanji bahwa pelakunya akan diadili dengan ‘berat’.

Rekaman menunjukkan apa yang dikatakan penduduk setempat sebagai lokasi penemuan Omar di Djelfa, Aljazair, diterangi oleh lampu kendaraan darurat.

Rekaman menunjukkan apa yang dikatakan penduduk setempat sebagai lokasi penemuan Omar di Djelfa, Aljazair, diterangi oleh lampu kendaraan darurat.

Ia menambahkan: ‘Kejaksaan memerintahkan agar korban menerima perawatan medis dan psikologis, dan tersangka akan dibawa ke Kejaksaan segera setelah penyelidikan selesai.’

Para pejabat telah berjanji bahwa ‘pelaku kejahatan keji ini’ akan diadili dengan ‘berat’.

Pria yang ditahan diketahui bekerja sebagai pegawai negeri dan tinggal sendirian – namun media Aljazair menyatakan bahwa dia sering terlihat membeli cukup makanan untuk dua orang.

Seorang tetangga dari pria yang diculik mengatakan kepada stasiun TV Aljazair Bilad: ‘Ibunya yang malang meninggal ketika dia disandera, tanpa mengetahui apa yang terjadi padanya, tanpa mengetahui bahwa selama ini dia benar-benar berada di sisinya.’

Sebuah pernyataan dari Kementerian Kehakiman Aljazair menunjukkan bahwa keluarga korban telah diberi tahu tentang keberadaan Omar setelah saudara laki-laki tersangka menyampaikan keluhannya di media sosial selama perselisihan warisan.

Pertanyaan yang diajukan adalah mengapa Omar tidak meminta bantuan selama hampir tiga dekade ia disandera.

Media Aljazair melaporkan bahwa Omar mengatakan ia tidak dapat meminta bantuan karena serangan yang dilakukan oleh tersangka penculiknya – meskipun ada dugaan bahwa kondisi psikologisnya yang menurun mungkin menjadi penyebabnya.

Kasus ini mungkin merupakan salah satu kasus penculikan terlama di dunia. Jaycee Dugard yang berusia sebelas tahun diculik di Meyers, California pada tahun 1991 dan hilang selama lebih dari 18 tahun setelah dia ditangkap oleh Phillip dan Nancy Garrido.

Dugard ditahan dalam kondisi yang buruk dan menjadi sasaran pelecehan seksual yang ekstrim, memiliki dua anak oleh Phillip Garrido, dan kemudian mengatakan dia beradaptasi untuk bersimpati dengan para penculiknya untuk bertahan hidup.

Fuente