Sekolah dilarang mengajarkan bahwa gender adalah sebuah ‘spektrum’, di tengah kekhawatiran bahwa hal itu akan mendorong anak-anak mempertanyakan seksualitas mereka.

Rishi Sunak hari ini akan menerbitkan panduan baru yang tegas yang akan membatasi pelajaran tentang pendidikan seks hanya pada usia di atas sembilan tahun dan melarang sama sekali pengajaran ideologi gender yang ‘sangat diperebutkan’.

Panduan baru ini akan melarang sekolah mengajarkan bahwa ada ‘spektrum’ gender. Laporan ini secara eksplisit memperingatkan bahwa praktik tersebut dapat memicu peningkatan jumlah anak-anak yang mempertanyakan seksualitas mereka, yang sering kali menimbulkan konsekuensi yang berpotensi merugikan.

Peraturan tersebut menyatakan bahwa materi yang menyatakan bahwa gender seseorang ‘ditentukan oleh minat atau pilihan pakaiannya’ tidak boleh digunakan karena ‘berisiko membuat siswa yang tidak mematuhi stereotip seks mempertanyakan gendernya padahal mereka mungkin tidak melakukan hal sebaliknya’.

Panduan ini kemungkinan besar berarti bahwa guru tidak dapat lagi menggunakan materi yang kontroversial seperti diagram kartun ‘Barbie to GI Joe’ yang menanyakan kepada anak-anak: ‘Di manakah spektrum identitas gender Anda?’

PM Rishi Sunak hari ini akan menerbitkan panduan baru yang tegas yang akan membatasi pelajaran tentang pendidikan seks hanya untuk usia di atas sembilan tahun. Digambarkan di sini selama Konferensi Musim Semi Partai Konservatif

Sekolah akan diinstruksikan untuk menjelaskan bahwa anak-anak tidak dapat secara hukum mengubah jenis kelamin mereka sampai usia 18 tahun.

Peraturan tersebut menyatakan: ‘Ini berarti bahwa jenis kelamin seorang anak akan selalu sama dengan jenis kelamin biologisnya dan, di sekolah, anak laki-laki secara hukum tidak dapat diklasifikasikan sebagai perempuan, atau sebaliknya.’

Untuk pertama kalinya, anak-anak remaja juga akan diajari tentang fenomena modern, seperti deepfake pornografi, penguntitan, dan bahaya yang ditimbulkan oleh influencer online yang misoginis. Hal ini juga akan meluas ke bidang kehidupan lainnya, dengan anak-anak yang lebih besar diperingatkan tentang potensi bahaya dari hal-hal seperti masalah perjudian, vaping, dan kejahatan pisau.

Sekolah akan diinstruksikan untuk menjelaskan bahwa anak-anak tidak dapat secara hukum mengubah jenis kelamin mereka sampai usia 18 tahun (stok)

Sekolah akan diinstruksikan untuk menjelaskan bahwa anak-anak tidak dapat secara hukum mengubah jenis kelamin mereka sampai usia 18 tahun (stok)

Anak-anak muda akan diperingatkan untuk mengurangi penggunaan ponsel di malam hari dan tidak meletakkan ponsel di kamar tidur.

Langkah ini menyusul peringatan dari anggota parlemen Tory, aktivis dan orang tua bahwa beberapa sekolah menggunakan materi yang tidak pantas untuk mengajarkan pendidikan seks kepada anak-anak, termasuk klaim bahwa ada hingga 72 gender.

Pak Sunak saat ini mengatakan bahwa ia bertekad untuk menghapuskan praktik-praktik kelas yang ‘tidak dapat diterima’ – dan mengatakan bahwa para orang tua harus selalu mempunyai hak untuk melihat semua hal yang diajarkan kepada anak-anak mereka dalam bidang sensitif seperti itu.

Panduan baru ini memicu reaksi balik dari serikat pengajar. Namun para pegiat menyambut baik langkah tersebut. Jason Elsom, dari kelompok kampanye Parentkind, mengatakan penelitian telah mengungkapkan ‘keprihatinan yang sangat serius’ di kalangan orang tua mengenai cara pendidikan seks diajarkan.

Dia menambahkan: ‘Ketika sekolah gagal bersikap transparan terhadap orang tua, wajar jika kita bertanya-tanya apa yang mereka sembunyikan.’

Anggota parlemen Tory Nick Fletcher mengatakan: ‘Ini merupakan kampanye yang panjang tetapi tampaknya kami telah menang. Kita harus menjaga anak-anak kita tetap aman di sekolah.’

Fuente