OpenAI dilaporkan membuat karyawan yang keluar memilih antara mempertahankan ekuitas mereka atau mampu berbicara menentang perusahaan. Berdasarkan , yang melihat dokumen tersebut, karyawan dapat “kehilangan semua ekuitas yang mereka peroleh selama bekerja di perusahaan, yang kemungkinan bernilai jutaan dolar” jika mereka tidak menandatangani perjanjian kerahasiaan dan penghinaan, berkat ketentuan di surat-surat off-boarding. CEO OpenAI Sam Altman mengonfirmasi dalam a pada Sabtu malam bahwa ketentuan seperti itu memang ada, namun mengatakan “kami tidak pernah mengambil kembali ekuitas milik siapa pun, dan kami juga tidak akan melakukan hal itu jika orang tidak menandatangani perjanjian pemisahan (atau tidak menyetujui perjanjian non-penghinaan).”

Seorang juru bicara OpenAI menggemakan hal ini dalam sebuah pernyataan kepada Suara, dan Altman mengatakan perusahaannya “sudah dalam proses memperbaiki dokumen keluar standar selama sekitar sebulan terakhir.” Tetapi sebagai Suara Catatan dalam laporannya, setidaknya satu mantan karyawan OpenAI telah berbicara secara terbuka tentang mengorbankan ekuitas dengan menolak menandatangani NDA setelah keluar. Daniel Kokotajlo baru-baru ini di forum online bahwa keputusan ini menyebabkan hilangnya ekuitas yang kemungkinan besar berjumlah “setidaknya sekitar 85 persen dari kekayaan bersih keluarga saya.”

Dalam tanggapan Altman, CEO meminta maaf dan mengatakan dia “malu” setelah mengetahui tentang ketentuan tersebut, yang dia klaim sebelumnya tidak dia sadari. “[T]berikut adalah ketentuan tentang potensi pembatalan ekuitas dalam dokumen keluar kami sebelumnya; meskipun kami tidak pernah mendapatkan kembali apa pun, itu seharusnya tidak pernah menjadi sesuatu yang kami miliki dalam dokumen atau komunikasi apa pun,” tulisnya di X. “ini adalah tanggung jawab saya dan salah satu dari beberapa kali saya benar-benar merasa malu menjalankan openai; aku tidak tahu ini sedang terjadi dan aku seharusnya mengetahuinya [sic].” Selain mengakui bahwa perusahaan sedang mengubah dokumen keluar, Altman melanjutkan dengan berkata, “[I]Jika mantan karyawan yang menandatangani salah satu perjanjian lama merasa khawatir akan hal ini, mereka dapat menghubungi saya dan kami akan memperbaikinya juga.”

Semua ini terjadi setelah dua orang penting lagi mengundurkan diri dari OpenAI minggu ini. Salah satu pendiri OpenAI dan Kepala Ilmuwan bahwa dia akan meninggalkan perusahaan, dan segera diikuti oleh Jan Leike, yang merupakan pemimpin tim di OpenAI.



Fuente