Seorang pengemudi Uber lolos dari penjara setelah melakukan masturbasi di belakang kemudi di depan seorang penumpang wanita yang ketakutan.

Tayla Pimlott, 26, sedang melakukan perjalanan 20 menit dari CBD Adelaide ke rumahnya di pinggiran timur laut Campbelltown pada tanggal 1 Oktober ketika dia tiba-tiba melihat pengemudi sedang bersenang-senang di kursi depan.

Pengemudi berusia 29 tahun, Rahman Fazeli, didakwa melakukan perilaku tidak senonoh ‘yaitu di dalam kendaraan Uber sehingga menyinggung atau menghina orang lain’.

Dia mengaku bersalah di Pengadilan Magistrat Adelaide pada bulan Maret.

Dia dijatuhi hukuman empat minggu penjara, namun ditangguhkan dan Fazeli sekarang mendapat jaminan perilaku baik sebesar $500 selama 18 bulan.

Tayla Pimlott, 26, (foto) sedang melakukan perjalanan singkat di Adelaide suatu sore di bulan Oktober ketika dia melihat pengemudi Uber melakukan masturbasi di belakang kemudi.

Pengalaman tersebut membuat Pimlott takut meninggalkan rumahnya dan dia bersumpah untuk tidak menggunakan Uber lagi.

Ms Pimlott mengatakan dia sedang duduk di kursi belakang sambil melihat-lihat ponselnya ketika dia melihat ‘gerakan tangan halus’ yang membuatnya mendongak, dan langsung ‘membatu’..

‘Saya bisa melihat dengan jelas hal itu [the Uber driver] mengeluarkan penisnya dan dia sedang melakukan masturbasi,’ katanya yahoo.

Ms Pimlott mengatakan dia sangat takut dengan apa yang bisa terjadi sehingga dia mempertimbangkan untuk melompat keluar dari kendaraan yang sedang bergerak.

‘Ada bagian dari diriku yang berpikir, ‘Ya Tuhan, aku bisa mati, aku bisa diperkosa, pria ini bisa menyentuhku”,’ katanya.

Mengutamakan keselamatannya, dia mengirim pesan kepada ibu dan pacarnya.

Dia juga berhasil menangkap rekaman Fazeli yang dia gunakan sebagai bukti kepada polisi.

Ms Pimlott mengatakan jantungnya berdebar kencang, tapi dia berpura-pura tidak memperhatikan apa pun karena takut akan memperburuk situasi.

Ketika dia tiba di rumah, di mana ibunya yang khawatir sedang menunggunya, dia harus meminta Fazeli untuk membuka kunci pintu mobil.

‘Dia sepenuhnya berbalik dan menatapku dan dengan suara paling menyeramkan yang pernah kudengar dia berkata, ‘Terima kasih banyak”,’ katanya.

Ms Pimlott yang malu menjawab, ‘Sama-sama,’ dan melompat keluar dari mobil, takut jika bersikap tidak sopan akan menempatkannya dalam bahaya yang lebih besar.

Uber mengutuk tindakan pengemudi tersebut dalam pernyataannya kepada Daily Mail Australia (stok gambar)

Uber mengutuk tindakan pengemudi tersebut dalam pernyataannya kepada Daily Mail Australia (stok gambar)

Ms Pimlott mengatakan dia mengirim pesan kepada ibunya karena dia ketakutan

Ms Pimlott mengatakan dia mengirim pesan kepada ibunya karena dia ketakutan

Dia melaporkan kejadian tersebut ke Uber dan mendesak mereka untuk melarang pengemudinya, namun perusahaan tersebut tidak dapat memberi tahu dia apakah hal itu terjadi karena ‘pemberitahuan privasi yang ketat’.

Perusahaan tersebut mengkonfirmasi kepada Daily Mail Australia bahwa dia dilarang secara permanen.

Fazeli juga dilarang mengunjungi Ms Pimlot di rumah atau tempat kerja.

Uber mengutuk tindakan pengemudi tersebut dalam pernyataannya kepada Daily Mail Australia.

“Apa yang dilaporkan tidak mendapat tempat di komunitas Uber atau di mana pun,” kata seorang juru bicara.

‘Segera setelah kami diberitahu tentang laporan ini, kami segera menghapus akses mitra pengemudi ke aplikasi secara permanen.

“Kami telah meningkatkan standar keselamatan di seluruh industri, termasuk berinvestasi pada teknologi dan fitur mutakhir untuk membantu meningkatkan keselamatan pengendara dan pengemudi di setiap perjalanan.

‘Dengan menggunakan Perangkat Keselamatan kami, pengendara dapat menghubungi layanan darurat, berbagi perjalanan mereka secara langsung dengan orang yang dicintai dan setiap perjalanan dilacak GPS secara real-time.

‘Kami terus mencari cara untuk meningkatkan keselamatan di setiap perjalanan, dan memanfaatkan teknologi keselamatan ini untuk mendukung kasus penegakan hukum.’

Fuente