Remaja Massachusetts yang meninggal setelah berpartisipasi dalam tantangan keripik tortilla pedas dibunuh karena mengonsumsi ekstrak cabai dalam jumlah terlalu besar, bersamaan dengan kelainan jantung bawaan.

Harris Wolobah, siswa kelas sepuluh, meninggal pada awal tahun ajaran setelah memakan keripik dari merek Paqui, yang kemudian menarik produk tersebut dari rak.

Dalam catatan dari Kepala Kantor Pemeriksa Medis di kota Worcester, penyebab kematian Wolobah tercantum sebagai serangan jantung paru (yaitu serangan jantung) ‘karena konsumsi zat makanan dengan konsentrasi capsaicin tinggi baru-baru ini.’

Capsaicin inilah yang membuat cabai sering kali terasa sangat pedas.

Harris Wolobah, 14, meninggal beberapa jam setelah makan keripik tortilla pedas sebagai bagian dari ‘One Chip Challenge,’ sebuah tren media sosial yang telah ditonton miliaran kali di TikTok. Remaja Massachusetts ini adalah seorang atlet berbakat yang digambarkan oleh keluarganya sebagai ‘cahaya yang menerangi ruangan’

'One Chip Challenges' edisi 2023 menampilkan keripik tortilla yang dibumbui dengan dua paprika paling pedas, California Reaper Pepper dan Naga Viper Pepper.  California Reaper menduduki peringkat sebagai cabai paling pedas di dunia

‘One Chip Challenges’ edisi 2023 menampilkan keripik tortilla yang dibumbui dengan dua paprika paling pedas, California Reaper Pepper dan Naga Viper Pepper. California Reaper menduduki peringkat sebagai cabai paling pedas di dunia

Otopsi juga mengatakan bahwa remaja tersebut menderita kardiomegali – pembesaran jantung – serta cacat bawaan yang digambarkan sebagai ‘penghubung miokard dari arteri koroner desendens anterior kiri.’

Cacat ini digambarkan sebagai arteri yang mengalir melalui otot jantung dan bukannya terletak di permukaan jantung.

Paqui, yang dimiliki oleh perusahaan Hershey, menarik keripik tersebut dari toko-toko setelah Wolobah meninggal dunia, namun sebelumnya telah menjualnya dengan harga sekitar $10 per buah.

Keripik lada hitam berbentuk penuai itu dibungkus dengan kertas timah di dalam kotak berbentuk peti mati yang berisi peringatan tentang keseriusan ‘panas dan sakit’ yang ditimbulkan oleh keripik tersebut.

Meskipun ada peringatan bahwa chip tersebut bukan untuk anak-anak, konsumen muda tidak mengalami kesulitan untuk mendapatkan produk tersebut.

Remaja lain di seluruh negeri dilaporkan jatuh sakit setelah mengonsumsi chip tersebut, termasuk tiga remaja California yang dibawa ke rumah sakit.

Black chip of death ditaburi lada Carolina Reaper dan lada Naga Viper dan menjadi bagian dari ‘One Chip Challenge’ yang menjadi viral di media sosial.

Paqui, produsen chip, mendorong orang untuk menguji batas fisik mereka.  Mereka yang dapat menahan rasa sakit yang membakar hingga satu jam tanpa makanan atau minuman berhak mendapatkan gelar 'Apex Predator'

Paqui, produsen chip, mendorong orang untuk menguji batas fisik mereka. Mereka yang dapat menahan rasa sakit yang membakar hingga satu jam tanpa makanan atau minuman berhak mendapatkan gelar ‘Apex Predator’

Pada tanggal 1 September tahun lalu, ibu anak laki-laki tersebut dipanggil ke sekolahnya ketika Harris mengeluh sakit perut. Dia memakan keripik pedas itu setelah diberikan oleh teman sekelasnya.

Remaja muda itu merasa lebih baik setelah pulang ke rumah tetapi dia pingsan pada pukul 16.30 ketika hendak berangkat untuk uji coba bola basket.

Berbicara dengan Telegram Worcester, Letnan Polisi Sean Murtha mengatakan bocah itu tidak responsif dan tidak bernapas. Dia dibawa ke rumah sakit dan dinyatakan meninggal.

Ibu Harris, Lois Wolobah, mengatakan kepada stasiun televisi lokal tahun lalu bahwa sebelum kematiannya, putranya adalah pemain bola basket yang sehat dan tidak memiliki alergi.

‘Saya harap, saya berdoa kepada Tuhan agar tidak ada orang tua yang mengalami apa yang saya alami,’ katanya.

‘Saya tidak ingin melihat siapa pun terluka seperti saya terluka. Aku sangat merindukan anakku. Aku sangat merindukannya.’

Pada bulan Oktober 2022, sebuah distrik sekolah di Lafayette, Louisiana, dilarang chip dari semua kampus setelah beberapa mahasiswa membutuhkan perhatian medis.

Kurang dari satu bulan kemudian, paramedis berhasil melakukannya ditelepon ke sebuah sekolah menengah di Dunwood, Georgia, mendorong polisi mengeluarkan peringatan tentang makanan ringan tersebut.

Fuente