Meta kembali dipermasalahkan karena metodenya (atau kekurangannya) dalam melindungi anak-anak. Komisi Eropa telah meluncurkan proses formal untuk menentukan apakah pemilik Facebook dan Instagram telah melanggar Digital Services Act (DSA) dengan berkontribusi terhadap kecanduan media sosial pada anak-anak dan tidak memastikan mereka memiliki tingkat keamanan dan privasi yang tinggi.

Investigasi Komisi secara khusus akan memeriksa apakah Meta menilai dan bertindak dengan benar terhadap risiko yang ditimbulkan oleh antarmuka platformnya. Mereka prihatin dengan bagaimana rancangan mereka dapat “mengeksploitasi kelemahan dan kurangnya pengalaman anak di bawah umur dan menyebabkan perilaku adiktif, dan/atau memperkuat apa yang disebut sebagai efek ‘lubang kelinci’. Penilaian semacam itu diperlukan untuk melawan potensi risiko dalam pelaksanaan hak dasar untuk kesejahteraan fisik dan mental anak-anak serta penghormatan terhadap hak-hak mereka.”

Prosesnya juga akan mengeksplorasi apakah Meta mengambil langkah-langkah yang diperlukan untuk mencegah anak di bawah umur mengakses konten yang tidak pantas, memiliki alat verifikasi usia yang efektif, dan anak di bawah umur memiliki alat privasi yang kuat dan lugas, seperti pengaturan default.

DSA menetapkan standar untuk platform online dan mesin pencari yang sangat besar (yang memiliki 45 juta atau lebih pengguna bulanan di UE) seperti Meta. Kewajiban bagi perusahaan yang ditunjuk mencakup transparansi mengenai periklanan dan keputusan moderasi konten, membagikan data mereka kepada Komisi dan mempertimbangkan risiko yang ditimbulkan oleh sistem mereka terkait dengan bidang-bidang seperti kekerasan berbasis gender, kesehatan mental, dan perlindungan anak di bawah umur.

Meta menanggapi proses formal dengan menunjuk pada fitur-fitur seperti pengaturan pengawasan orang tua, mode senyap dan secara otomatis membatasi konten untuk remaja. “Kami ingin generasi muda mendapatkan pengalaman online yang aman dan sesuai dengan usia mereka, dan kami telah menghabiskan satu dekade mengembangkan lebih dari 50 alat dan kebijakan yang dirancang untuk melindungi mereka. Ini adalah tantangan yang dihadapi seluruh industri, dan kami berharap dapat berbagi rincian tentang hal ini bekerja sama dengan Komisi Eropa,” kata juru bicara Meta Engadget.

Namun, Meta terus menerus gagal memprioritaskan keselamatan generasi muda. Insiden-insiden yang mengkhawatirkan sebelumnya mencakup algoritme Instagram yang menyarankan konten yang menampilkan eksploitasi seksual terhadap anak-anak dan mengklaim bahwa Instagram merancang platformnya agar membuat ketagihan bagi kaum muda sambil menyarankan konten yang berbahaya secara psikologis, seperti promosi gangguan makan dan dismorfia tubuh.

Meta juga terkenal sebagai pusat misinformasi bagi orang-orang dari segala usia. Komisi telah meluncurkan proses resmi terhadap perusahaan tersebut pada tanggal 30 April karena kekhawatiran seputar iklan yang menipu, akses data bagi para peneliti dan kurangnya “wacana sipil pihak ketiga yang efektif dan alat pemantauan pemilu” sebelum pemilu Parlemen Eropa pada bulan Juni. di antara kekhawatiran lainnya. Awal tahun ini, Meta mengumumkan bahwa CrowdTangle, yang secara terbuka menunjukkan bagaimana berita palsu dan teori konspirasi beredar di Facebook dan Instagram, akan ditutup sepenuhnya pada bulan Agustus.

Fuente