Fujifilm telah meluncurkan kamera mirrorless X-T50 APS-C, tindak lanjut yang telah lama ditunggu-tunggu dari X-T30 dan X-T30 II yang ramah konsumen. Model baru ini mempertahankan fitur-fitur utama dari model sebelumnya, termasuk bobot yang ringan dan kontrol manual yang besar. Pada saat yang sama, ia menambahkan sensor beresolusi lebih tinggi 40,2 megapiksel, video 6,2K 30p, dan fitur lainnya dari X-T5 dan model terbaru lainnya. Namun, ia juga memiliki harga yang jauh lebih tinggi daripada X-T30 dan pelat jam baru yang tidak biasa yang mungkin kontroversial.

X-T50 terlihat mirip dengan X-T30 II, dengan bodi yang relatif ramping dan ringan 438 gram (15,45 ons), hanya sedikit lebih berat dari sebelumnya. Namun, sebagai pengganti kenop mode pengambilan gambar pada model sebelumnya, Fujifilm memperkenalkan kenop simulasi film khusus dengan delapan mode prasetel (Acros, Nostalgic Negative, Classic Neg, dan lainnya), tiga slot khusus untuk simulasi bawaan lainnya, dan satu slot khusus untuk simulasi yang dirancang pengguna.

Perusahaan kemungkinan besar percaya bahwa penjualan X100 V dan VI melonjak karena popularitas simulasi film dengan TikTok dan influencer. Namun, pengguna mungkin merasa lebih merepotkan untuk mengubah mode pemotretan (burst, single-shot, dll.) dibandingkan sebelumnya.

X-T50 Fujifilm memiliki dial khusus untuk simulasi film

Fujifilm

Salah satu fitur utama yang hilang dari X-T30 adalah stabilisasi dalam tubuh, tetapi dengan X-T50, Fujifilm telah memperkenalkan sistem lima sumbu dengan tujuh stop pengurangan guncangan yang hampir tidak menambah bobot apa pun. Hal ini akan menjadikannya kamera pariwisata dan fotografi jalanan yang jauh lebih baik, karena pengambilan gambar genggam dapat dilakukan pada kecepatan rana hingga 1/4 detik atau lebih. Ini juga akan membuat X-T50 jauh lebih berguna untuk video.

Sayangnya, tampilan belakang 1,8 juta titik masih hanya bisa dibalik ke atas/bawah dan tidak keluar, jadi tidak bagus untuk vlogging. Fitur lain yang dibawa adalah baterai NP-W126S (sekitar setengah daya baterai di X-T5), yang cukup kecil mengingat sensor resolusi lebih tinggi dan kemampuan video yang ditingkatkan.

Dengan sensor yang sama seperti X-T5, X-H2, dan X100 VI, Anda dapat mengharapkan kualitas dan kecepatan gambar serupa, hingga 13 fps burst dengan rana elektronik. Performa fokus otomatisnya kemungkinan besar akan sejalan dengan X100 VI, yang bisa dikatakan cukup bagus tapi tidak bagus. Daya tarik utamanya, Fujifilm berharap, adalah simulasi film yang memungkinkan para pembuat konten mengambil gambar Instagram langsung dari kamera.

X-T50 Fujifilm memiliki dial khusus untuk simulasi filmX-T50 Fujifilm memiliki dial khusus untuk simulasi film

Fujifilm

Seperti X-100 VI, X-T50 secara mengejutkan juga kompeten dalam video, dengan 6,2K hingga 30p dan F-Log2 10-bit. Oleh karena itu, sekali lagi, sangat disayangkan karena tidak memiliki layar lipat karena vlogger dan pembuat konten mungkin lebih memilih faktor bentuk dan lensa yang dapat diganti dibandingkan X100 VI.

Fujifilm juga memperkenalkan Fujinon XF16-50mmF2.8-4.8 R LM WR (24-75 atau lebih dalam istilah full-frame). Ini adalah kit zoom yang ringkas, ringan, dan cukup cepat yang ideal untuk X-T50. Meskipun harganya $700 saja, akan jauh lebih baik jika dibeli dalam bentuk kit.

X-T50 sekarang dalam pre-order seharga $1.400 (body only), atau $1.800 dengan XF16-50mm. Itu jauh lebih mahal $500 daripada biaya X-T30 II saat diluncurkan, dan hanya beberapa ratus dolar kurang dari X-T5. Saya tidak yakin bahwa fitur-fitur tambahan dapat membenarkan lompatan besar tersebut, namun Fujifilm harus yakin bahwa orang-orang akan membayarnya, mengingat kesuksesan seri X100 yang luar biasa.

Artikel ini berisi link afiliasi; jika Anda mengeklik tautan tersebut dan melakukan pembelian, kami dapat memperoleh komisi.

Fuente