Gempa bumi skala besar dapat memicu tsunami setinggi 100 kaki (Gambar: Getty Images)

Garis patahan bawah air di Pasifik dapat memicu a gempa besar di sepanjang pantai barat AS, menyebabkan 10.000 nyawa dalam bahaya.

Zona Subduksi Cascadia membentang hampir 600 mil di sepanjang pantai California, Oregon dan Washington di AS dan British Colombia di Kanada.

Kini, para ilmuwan telah memetakan wilayah tersebut dengan detail baru dan menakjubkan – mengungkapkan bahwa wilayah tersebut bahkan lebih berbahaya daripada yang diperkirakan sebelumnya.

Alih-alih menjadi satu patahan terus menerus, patahan tersebut terbagi menjadi empat segmen. Artinya, patahan tersebut bisa pecah secara terpisah satu sama lain, atau sekaligus – dan karena perbedaan jenis batuan dan karakteristik seismik lainnya, beberapa garis bisa lebih berbahaya dibandingkan yang lain.

Tim yang berasal dari Lamont-Doherty Earth Observatory di Columbia Climate School mengatakan hal ini berpotensi menyebabkan gempa bumi berkekuatan 9 skala Richter atau lebih, menjadikannya gempa terbesar yang pernah terjadi di planet ini.

Gempa bumi bawah laut seperti itu dapat memicu tsunami setinggi lebih dari 30 meter, menewaskan lebih dari 10.000 orang dan menyebabkan kerugian lebih dari $80 miliar.

Peta yang menunjukkan lokasi kerusakan paling besar yang akan terjadi di sepanjang garis patahan

Peta yang menunjukkan lokasi kerusakan paling besar yang akan terjadi di sepanjang garis patahan (Gambar: Metro.co.uk)

Setelah gempa terjadi, para penyintas juga harus berjuang melawan infeksi akibat cedera dan penyakit seperti tetanus dari tanah dan puing-puing yang rusak, serta kolera dari persediaan air yang terkontaminasi.

Rekan penulisnya, Profesor Harold Tobin mengatakan: ‘Kita mempunyai potensi terjadinya gempa bumi dan tsunami sebesar yang terbesar yang pernah kita alami di planet ini.’

Berbicara kepada NBC, dia menambahkan: ‘Cascadia tampaknya mampu menghasilkan kekuatan sebesar 9 atau sedikit lebih kecil atau sedikit lebih besar.’

Para peneliti memetakan patahan selama perjalanan penelitian selama 41 hari di mana sebuah kapal menelusuri kabel sepanjang satu mil di sepanjang patahan untuk mendengarkan dasar laut dan memetakan gambar zona subduksi.

Rumah, mobil, dan puing-puing lainnya tersapu gelombang pasang tsunami di Jepang setelah tsunami tahun 2011

Tsunami Jepang tahun 2011 yang dahsyat disebabkan oleh gempa berkekuatan 9 skala Richter, dan menewaskan 18.000 orang (Gambar: AP)

Pemimpin studi Dr Suzanne Carbotte, seorang seismolog kelautan di observatorium, mengatakan kepada NBC: ‘Kami memiliki model seperti apa zona patahan itu, tetapi model tersebut tidak didasarkan pada data untuk sebagian besar margin, dan sedikit data serta data berkualitas lama. .

‘Ini seperti Anda menaruh botol Coke di mata Anda, dan botol tersebut telah dilepas, dan Anda mendapatkan resep yang tepat. Sekarang Anda dapat melihat di mana zona patahannya.

‘Dan tidak mengherankan, permukaan patahan jauh lebih kompleks dibandingkan gambaran yang kita miliki sebelumnya.’

Para peneliti percaya bahwa bagian paling berbahaya tampaknya membentang dari lepas pantai selatan Kepulauan Vancouver hingga negara bagian Washington. Mereka mengatakan bagian ini berpotensi menjadi bagian paling berbahaya karena garis patahannya cukup mulus.

Ketika lempeng tektonik relatif kasar, dan terdapat patahan samudera dan gunung laut, potongan lempeng tersebut dapat terkikis dan dapat membatasi ukuran gempa.

Penampang Zona Subduksi Cascadia. Lempeng dasar samudera (abu-abu muda) bergerak di bawah lempeng benua Amerika Utara (Gambar: Survei Geologi AS)

Namun bila bagian tersebut cukup mulus, kemungkinan besar akan meletus sekaligus, sehingga berpotensi menjadi bagian yang paling berbahaya.

Sementara penelitiannya dipublikasikan di jurnal Kemajuan Ilmu Pengetahuan, tidak dapat memprediksi kapan Cascadia akan melancarkan gempa, para penulis mencatat bahwa Cascadia diyakini akan menyebabkan gempa besar kira-kira setiap 500 tahun sekali. Yang terakhir terjadi pada tahun 1700, dan menimbulkan tsunami yang melanda pantai barat Amerika Utara dan pantai Jepang.

Zona patahan serupa di lepas pantai Jepang meletus pada tahun 2011, menciptakan gempa berkekuatan 9 skala richter yang menyebabkan tsunami dahsyat melanda negara tersebut, menewaskan hampir 20.000 orang.

LAGI : Runtuhnya gedung apartemen menyebabkan orang-orang melarikan diri ke jalan

LEBIH: Gunung berapi super yang bisa membawa kita kembali ke Zaman Es yang dilanda gempa bumi terkuat dalam 40 tahun



Fuente