Vivo X Fold 3 Pro adalah perangkat lipat pertama yang diluncurkan secara resmi di India. Vivo juga menjual X Flip bergaya clamshell, yang diluncurkan pada tahun 2023 di Tiongkok, tetapi merek tersebut memutuskan untuk berusaha sekuat tenaga dan meluncurkan perangkat lipat terbesarnya di India. Mengingat perangkat lipat ini hadir dengan beberapa perangkat keras terkemuka di segmennya, Vivo tampaknya memiliki keunggulan dalam sektor perangkat lipat untuk saat ini. Apakah hal ini berarti penjualan perangkat yang agak mahal ini lebih merupakan permainan menunggu dan menonton, karena Samsung telah menjadi satu-satunya pemain yang menawarkan perangkat lipat dalam dua faktor bentuk di India untuk waktu yang lama.

Meski begitu, Vivo, seperti OnePlus, bertujuan untuk bersaing dengan Samsung dengan menawarkan sesuatu yang lebih melalui penawaran lipatnya. Setelah meninjau OnePlus Open dan menggunakan Samsung Galaxy Z Fold 5, mudah bagi saya untuk menunjukkan betapa berbedanya perangkat lipat yang lebih besar dari biasanya ini dibandingkan. Menggunakannya sebagai perangkat utama saya selama seminggu terakhir, saya cukup terkesan dengan kamera ponsel ini, mengingat ponsel ini dapat dilipat. Namun, daya tahan adalah salah satu area yang juga menjadi fokus Vivo pada perangkat lipat barunya. Jadi, mari kita lihat lebih dekat apa saja yang berbeda dan baru dari desainnya.

OnePlus menggunakan pendekatan lipat kompak untuk Open-nya. Sebaliknya, Vivo X Fold 3 Pro justru sebaliknya. Ponsel ini memiliki layar sampul terbesar yang dapat dilipat berukuran 6,53 inci dengan rasio aspek 21:9 yang tinggi. Hal ini menghasilkan layar 8,03 inci berbentuk persegi panjang (dibandingkan Open yang sebagian besar berbentuk persegi), yang tampak cukup besar di atas kertas. Samsung Galaxy S24 Ultra adalah smartphone berbentuk batang berukuran besar (bahkan untuk smartphone biasa). Ini hanya mengelola layar 6,8 inci, jadi Anda mendapatkan banyak layar (8,03 inci) dalam ukuran kompak yang lebih kecil dari Galaxy S24 Ultra, Google Pixel 8 Pro, dan Apple iPhone 15 Pro Max.

Engsel karbon pada Vivo X Fold 3 Pro dapat menahan diri di berbagai sudut

Meskipun ponsel ini terasa lebih kompak dibandingkan ponsel premium reguler, ponsel ini lebih tebal dibandingkan ponsel berbentuk batang di atas, yakni 11,2 mm. Namun, saat dibuka, ukurannya akan berkurang setengahnya menjadi hanya 5,2 mm, setipis iPad Pro baru dengan ketebalan 5,1 mm (tidak termasuk tonjolan kamera). Perangkat yang dapat dilipat adalah yang tertipis di segmennya karena mengalahkan OnePlus Open dan Samsung Galaxy Z Fold 5 dalam hal yang sama.

Menghadirkan tampilan dalam faktor bentuk seperti itu tidaklah mudah ketika dimensi keseluruhannya setipis ini dan memiliki bagian yang bergerak secara mekanis. Yang mengesankan, Vivo berhasil mengemas layar tersebut ke dalam perangkat lipat yang berbobot hanya 236 gram. Itu hanya 3 gram lebih ringan dari Samsung Galaxy S24 Ultra berbentuk batangan yang sarat titanium.

Dan untuk mewujudkan hal ini, Vivo telah melakukan sesuatu yang sedikit berbeda dari merek lain.

Layar lipat utama tampaknya sama bagusnya dengan kompetitor dalam hal perlindungan dan daya tahan (film tahan benturan UTG +). Layar sampul ponsel ini memiliki kaca Armor (mikrokristal) berbeda yang dikembangkan sendiri, yang berkat struktur atomnya yang lebih rapat, dapat menahan jatuh lebih baik daripada penawaran pasar saat ini, menurut Vivo. Panel belakang juga mendapat merek “Armor” tetapi tidak terbuat dari kaca. Panel belakang menggunakan perpaduan UPE (plastik) dan serat kaca sehingga menghasilkan permukaan yang terlihat dan terasa premium. Perpaduan serat ini juga membantu Vivo mengurangi bobot sekaligus menjaga ketahanan yang lebih baik saat terjatuh.

Area lain yang membuat Vivo menghemat berat dan ketebalan adalah engselnya. Vivo menggunakan serat karbon dan paduan aluminium untuk engselnya. Ia hadir dengan perakitan yang lebih kompak, yang memiliki lunas serat karbon yang dibentuk menjadi persegi dengan braket paduan aluminium. Hal ini menghasilkan engsel yang beratnya hanya 14,8 gram dan relatif kompak. Kelihatannya serupa tetapi lebih tipis 5 mm dibandingkan engsel OnePlus Open. Vivo mengklaim bahwa engsel ini dapat bertahan hingga 12 tahun, dengan sekitar 100 lipatan sehari (dalam kondisi yang telah diuji di laboratorium), tetapi kami memerlukan perangkat tersebut dalam jangka panjang untuk menyimpulkan hal yang sama dalam kondisi dunia nyata.

vivo x lipat 3 pro fitur gadget AOD 360 VivoXFold3Pro Vivo

Mode layar AOD Kalender Meja Vivo X Fold 3 Pro sedang beraksi

Hal menarik lainnya tentang engsel ini adalah engsel ini dapat membiarkan setengah perangkat melayang dan memiliki sweet spot yang cukup lebar untuk sebagian besar aplikasi. Seperti Samsung Galaxy Z Fold 5, X Fold 3 Pro memungkinkan saya mengarahkan separuh bagian ponsel (setengah kamera) untuk mengambil bidikan cahaya rendah yang stabil atau menangkap jejak cahaya. Menahan separuh lainnya di tempatnya juga memungkinkan Anda melihat video di bagian atas dengan kontrol di bagian bawah. Selain digunakan untuk melihat video dalam mode ini atau saat dibalik dalam mode tenda, tampilan sampul juga memiliki layar AOD Kalender Meja yang bagus untuk menunjukkan waktu, status baterai, cuaca dan tanggal, yang menurut saya sangat keren.

Mengingat klaim ketahanan perangkat lipat ini, mengejutkan juga bahwa Vivo juga berhasil memberikan perangkat ini peringkat IPX8, yang sama dengan Samsung Galaxy Z Fold 5. Artinya, ponsel ini menawarkan perlindungan yang memadai terhadap percikan air dan perendaman. tapi tidak ada perlindungan dari debu atau pasir. Namun, seperti semua produsen dan perangkat berperingkat IP premium mereka, peringkat IP tidak termasuk dalam garansi, jadi selalu disarankan untuk tidak membawa ponsel cerdas premium Anda ke dalam air, karena segala kerusakan yang diakibatkannya (jika itu terjadi) akan menjadi tanggung jawab Anda. saku.


Tautan afiliasi dapat dibuat secara otomatis – lihat pernyataan etika kami untuk detailnya.

Fuente