Liburan impian mereka membawa keluarga itu ke rumah sakit (Foto: PA Real Life)

Seorang ibu dari tiga anak bercerita tentang perjalanan senilai £3.700 ke Turki yang membuat keluarganya ‘trauma’ dan anak-anaknya ‘tidak ingin pergi berlibur lagi’ setelah dugaan keracunan makanan membuat mereka semua harus terbaring di tempat tidur.

Holly Parkin, 27, dari Dagenham, timur London, pergi ke Turki pada September 2023 bersama pasangannya, Matthew Morris, 25, dan anak-anak mereka Kaidan, empat, dan Mireya-Grace, satu tahun, dan anak Holly dari hubungan lain, Amelia yang berusia delapan tahun.

Liburan delapan hari mereka yang mencakup total biaya £3,777.21, memburuk setelah Holly mengatakan pasangannya dan anak-anaknya jatuh sakit karena dugaan keracunan makanan pada hari kedua mereka di Granada Luxury Belek bintang lima. Hotel.

Semua orang kecuali Holly harus terbaring di tempat tidur karena diare dan muntah selama sekitar lima hari – meninggalkan Amelia dan Kaidan, yang keduanya menderita autisme, berjuang untuk mengatasinya.

Kembali ke Inggris sehari lebih awal dari yang direncanakan, Holly mengatakan pasangannya mulai pulih tetapi anak-anaknya tidak sehat selama 15 hari dan harus dibawa ke rumah sakit melalui ambulans – di mana bayinya diberi infus.

Perjalanan tersebut dipesan melalui Loveholidays, yang menyatakan ‘sangat menyesal’ kepada keluarga atas pengalaman mereka, dan telah menghubungi Holly untuk meminta dokumentasi medis guna mendukung klaim kompensasinya.

Katanya anak-anaknya sengsara (Foto: PA Real Life)

Katanya anak-anaknya sengsara (Foto: PA Real Life)

Holly mengatakan dia tidak dapat memberikan dokumentasi medis karena meskipun dokter mengatakan kepadanya bahwa kondisinya kemungkinan besar adalah keracunan makanan, tes darah dan tinja yang dilakukan oleh anak-anak tersebut tidak meyakinkan sehingga mereka tidak dapat memastikannya.

Dia berkata: ‘Itu sangat mengerikan dan memilukan, mereka menangis dan, bahkan sekarang, mereka masih trauma dengan pengalaman tersebut dalam artian mereka tidak ingin pergi berlibur lagi.

‘Itu adalah sesuatu yang membuat kami menabung dan itu seperti liburan sekali seumur hidup.’

Holly mengatakan hotel tersebut pada awalnya tampak ‘hebat’ dan para staf menyiapkan makanan untuk keluarga tersebut ketika mereka pertama kali tiba saat ruang makan akan tutup pada malam itu.

Dia berkata: ‘Kami duduk, makan, mereka memberi kami minuman dan setelah itu, kami check in dan semuanya tampak baik-baik saja malam itu. Keesokan harinya sangat menyenangkan dan kami dapat menikmati kolam renang, hiburan di malam hari.’

Liburan pertama keluarga berakhir dengan kekacauan (Gambar: PA Real Life)

Namun keesokan paginya, saat menandai hari kedua mereka di hotel, Holly mengatakan pasangannya dan ketiga anaknya tiba-tiba ‘terikat di tempat tidur’.

Dia menambahkan: ‘Itu adalah diare, muntah-muntah, dan banyak sekali. Saya merasa sedikit mual tetapi saya sendiri tidak terlalu sakit, penyakit ini terutama menyerang pasangan saya dan ketiga anak saya.

‘Itu tersebar di seluruh tempat tidur, saya harus terus mengganti tempat tidur sendiri.’

Putri sulungnya, Amelia, berasumsi bahwa mereka terjangkit penyakit perjalanan, dan memberi tahu keluarganya bahwa mereka harus mengisolasi diri di kamar agar tidak menularkannya kepada tamu lain.

Holly mengatakan makanan serupa disajikan setiap hari di prasmanan, dan mengatakan bahwa anggota keluarganya memakan sebagian dari makanan tersebut sebelum jatuh sakit.

Bayi bungsu mengalami ruam (Gambar: PA Real Life)

Dia menjelaskan: ‘Mereka punya beberapa kue, makanan penutup, keripik, kentang tumbuk, pasta, dan hal-hal seperti itu. Kami tidak menyentuh salad apa pun dan kami tidak memakan daging lainnya, yang ada hanya ayam.’

Sekembalinya ke Inggris, Holly mengatakan dia membuat janji dengan dokter umum di mana dia diberikan beberapa botol sampel untuk menguji tinja anak-anaknya.

Namun Holly mengatakan setelah bayinya, Mireya-Grace, mulai mengalami ruam yang tidak kunjung hilang, dia menelepon ambulans dan anak-anaknya dibawa ke Rumah Sakit Queen di Romford, di mana anak bungsunya diberi infus untuk memulihkannya. cairannya.

Dia berkata: ‘Ambulans langsung keluar dan mereka langsung dibawa ke rumah sakit, anak bungsu saya, bayinya, diberi infus untuk menghidrasinya dan mereka melakukan beberapa tes darah. Saya mencoba mencari bukti kuat tentang penyebabnya. Pada akhirnya, yang kami dapatkan hanyalah keracunan makanan.’

Hubungi tim berita kami dengan mengirim email kepada kami di webnews@metro.co.uk.

Untuk lebih banyak cerita seperti ini, periksa halaman berita kami.

Dia mengatakan bahwa dia menghubungi Loveholidays setelah perjalanan tersebut, dan pihak perusahaan mengatakan kepadanya bahwa diperlukan konfirmasi mengenai penyakit apa yang dideritanya sebelum menyelidiki masalah tersebut lebih lanjut.

‘Mereka mengatakan bahwa mereka akan menghubungi hotel dan mendapatkan balasan dari pihak hotel dan mereka mengatakan bahwa mereka tidak akan dapat memeriksanya kecuali kami memiliki laporan medis untuk mengetahui apa itu – dan kami tidak mendapatkannya,’ dia dikatakan.

Holly mengatakan, dirinya juga sudah menghubungi pihak hotel secara langsung namun belum mendapat kabar apa pun dari mereka.

Juru bicara Loveholidays mengatakan: ‘Kami sangat menyesal mendengar pengalaman Ms Parkin dan keluarganya di hotel mereka. Karena kami tidak mengetahui kekhawatiran mereka saat mereka sedang berlibur, kami tidak dapat menyelidiki atau memberikan dukungan kepada mereka selama mereka menginap.

‘Segera setelah kami mengetahui keluhan Nona Parkin saat dia tiba di rumah, kami segera melakukan penyelidikan ke pihak hotel dan meminta dokumentasi dari Nona Parkin untuk mendukung klaim kompensasinya.

‘Ini tidak diberikan dan, akibatnya, klaim Ms Parkin kemudian ditutup. Kami telah kembali menghubungi Ms Parkin untuk meminta dokumentasi yang diperlukan dan akan tetap berhubungan dengannya selama proses ini.’

Granada Luxury Belek Hotel telah dihubungi oleh Metro.co.uk untuk memberikan komentar.

Hubungi tim berita kami dengan mengirim email kepada kami di webnews@metro.co.uk.

Untuk lebih banyak cerita seperti ini, periksa halaman berita kami.

LEBIH : Bahkan melahirkan tidak menghentikan saya melakukan parkrun

LEBIH : Putri saya mengakhiri hubungan dengan pacarnya, dia mengakhiri hidupnya

LEBIH : Menstruasi yang tak tertahankan membuat saya memakai popok dewasa – memiliki anak membantu saya menyadari alasannya

Kebijakan pribadi Dan Ketentuan Layanan menerapkan.



Fuente