Bahkan dengan satu gol, kiper Carlos Miguel melakukan keajaiban dan membuka skor 2-0, Timão melihat Atlético-GO memimpin 2-2

11 Juni
2024
– 21.09

(diperbarui pada 21:11)




oto: Rodrigo Coca/Agência Corinthians – Keterangan: António Oliveira melanjutkan tanpa membuat Corinthians meninggalkan lapangan dengan kemenangan –

Foto: Rodrigo Coca/Agência Corinthians / Jogada10

Segala sesuatunya tidak berjalan baik bagi Korintus. Selasa ini, tanggal 11, tim meraih hasil yang luar biasa, karena meski dengan sepuluh gol sejak babak ke-33 di babak pertama (Gustavo Henrique dikeluarkan dari lapangan), mereka membuka skor 2-0, gol dari Yuri Alberto, dan mempertahankan hasilnya. Tapi Cacá mencetak gol bunuh diri dan, di masa tambahan waktu, Shaylon, dari penalti, mencetak gol penyeimbang.

Dengan skor 2-2 ini, Corinthians meninggalkan zona degradasi, dengan enam poin, namun tim pertama di dalamnya (Criciúma) hanya memiliki satu poin lebih sedikit. Dan tiga pertandingan lebih sedikit. Atlético-GO, dengan lima poin, tetap di Z4.

Boa, Yuri Alberto!

Pertandingan dimulai dengan Atlético yang menciptakan peluang besar, dengan Emiliano Rodríguez menyelesaikan penyelamatan spektakuler dari Carlos Miguel. Penjaga gawang Coritian telah melakukan penyelamatan hebat lainnya ketika, pada usia 14 tahun, Timão memimpin dalam permainan yang seluruhnya dilakukan oleh Yuri Alberto. Penyerang terjatuh ke kanan dan menerima lemparan dari bek Cacá. Dia mendominasi, memotong penjagaan Alix dan memukul tanpa peluang untuk Ronaldo.

Korintus mulai mendominasi. Wesley di kiri adalah pilihan ofensif yang bagus. Namun gol kedua hampir tercipta saat Coronado memberikan umpan silang yang disundul Gustavo Hernique dan dapat digagalkan Ronaldo dengan hebatnya.

Namun, Gustavo Henrique, yang mendapat kartu kuning, melakukan pelanggaran konyol terhadap Baralhas, menahan lawannya. Itu diusir. Oleh karena itu, Corinthians harus mulai mengatur permainan dengan satu gol. Dan nyaris menyamakan kedudukan pada menit ke-42, ketika tembakan Luiz Fernando nyaris membentur tiang.

Corinthians mengambil hasil imbang di akhir

Timão, meski tertutup rapat, berhasil melakukan beberapa serangan ofensif dan menambahkan gol indah di menit ke-16. Wesley menerimanya di sisi kiri, memberikan umpan silang dan memberikan umpan bagus kepada Garro, di sayap kanan, jauh di lubuk hati. Umpan silangnya akurat sehingga Yuri Alberto memukulnya pertama kali dan berlari untuk merayakannya.

Dengan skor 2-0, Timão menutup pertandingan untuk selamanya. Dia sudah punya skema bertahan dan mulai mendapat tekanan. Atlético mencapai tujuan pada menit ke-20, ketika Luiz Fernando, dari kiri, memberikan umpan silang. Cacá, salah satu yang terbaik di lapangan, mencoba memotong dan mencetak gol melawannya. Sejak saat itu, tekanan dari Goiás. Guilherme Romão memiliki semua yang dia butuhkan untuk mencetak gol, tapi tembakannya melebar. Vagner Love menerima umpan silang dari kanan, tetapi setelah dikalahkan Carlos Miguel, ia mengisolasinya dari area kecil. Faktanya, Carlos Miguel setidaknya melakukan empat penyelamatan lainnya, menjadi yang terbaik di lapangan. Namun, pada menit ke-44, Hugo berusaha menghindari tendangan sudut, menangkap Max dan menjatuhkannya di area tersebut. Penalti. Shaylon mengambil tembakan tiga menit kemudian dan membiarkan semuanya tetap sama. Hasil imbang yang adil. Namun pahit bagi Timão, yang sudah memegang tiga poin.

ATLÉTICO-GO 2X2 KORINTUS

Putaran ke-8 Brasileirao 2024

Data: 11/6/2024

Lokal: Stadion Antônio Accioly, Goiania (GO)

Publik: 12.089

ATLÉTICO-PERGI: Ronaldo; Maguinho (Bruno Tubarão, 24’/2 Q), Alix Vinícius (Alejo Cruz, 10’/2 Q), Adriano Martins dan Guilherme Romão; Lucas Kal, Rhaldney (Danielsinho, 24’/2nd Q) dan Gabriel Baralhas (Max, Interval); Shaylon; Emiliano Rodríguez (Vagner Love, 24’/2nd Q) dan Luiz Fernando. Teknisi: Jair Ventura.

KORINTUS: Carlos Miguel; Matheuzinho, Gustavo Henrique, Cacá dan Hugo; Raniele, Breno Bidon (Moscardo, 9’/2nd T) dan Rodrigo Garro; Wesley (Giovane, 24’/2ndQ), Igor Coronado (Caetano, 9’/2ndQ) dan Yuri Alberto (Fausto Vera, 31’/2ndQ). Teknisi: Antonio Oliveira.

Sasaran: Yuri Alberto, 14’/1oT (0-1); Yuri Alberto, 16’/2oT (0-2); Kotoran, penghitung, 20’/2oT (1-2); Shaylon, pena, 47’/2oT (2-2)

Wasit: Paulo Cesar Zanovelli da Silva (FIFA-MG)

Asisten: Rafael da Silva Alves (FIFA-RS) dan Celso Luiz da Silva (MG)

DULU: Carlos Eduardo Nunes Braga (RJ)

Kartu kuning: Baralhas, Guilherme Romão (Kejagung); Gustavo Henrique, Garro, Carlos Miguel, António Oliveira (COR)

Kartu merah: Gustavo Henrique (COR pada 33’/Q pertama)

Ikuti Jogada10 di media sosial: Twitter, Instagram e Facebook.



Fuente