Enam warga negara Rusia yang berpotensi memiliki hubungan dengan ISIS telah ditangkap di New York, Philadelphia, dan Los Angeles dalam tindakan terkoordinasi oleh penegak hukum.

Dua pejabat ICE telah mengatakan kepada Pos New York mereka menangkap tersangka afiliasi teroris minggu lalu setelah FBI memberikan peringatan.

Para tersangka berasal dari Tajikistan, dan mereka juga memiliki kewarganegaraan Rusia, menurut Post.

Pejabat ICE yang tidak mau disebutkan namanya mengatakan kepada surat kabar tersebut bahwa penyadapan telepon mengungkapkan salah satu tersangka berbicara tentang bom.

‘Ingat maraton Boston [bombing]? Saya khawatir hal seperti itu akan terjadi lagi atau lebih buruk lagi,” kata seorang pejabat kepada The Post.

Enam warga negara Rusia yang berpotensi memiliki hubungan dengan ISIS telah ditangkap di New York, Philadelphia, dan Los Angeles dalam tindakan terkoordinasi oleh penegak hukum – dan satu sumber khawatir mereka merencanakan serangan bergaya pemboman Boston Marathon (foto)

Tersangka yang dimaksud telah terlibat dengan penegakan hukum sebelumnya dan akan diadili tahun depan, menurut sumber tersebut.

Hal ini terjadi ketika para pejabat tinggi penegak hukum memperingatkan ancaman serangan teroris di AS telah meningkat ‘sangat besar’ selama beberapa bulan terakhir.

Jaksa Agung Merrick Garland membuat pengakuan mengejutkan tersebut saat memberikan kesaksian di hadapan Komite Kehakiman DPR pada Selasa pekan lalu dalam sidang yang bertujuan menyelidiki politisasi departemen tersebut.

“Saya khawatir mengenai kemungkinan serangan teroris di negara ini setelah tanggal 7 Oktober,” kata Jaksa Agung Garland. “Tingkat ancaman bagi kami telah meningkat pesat.”

‘Setiap pagi, kami khawatir tentang pertanyaan ini. Kami mencoba melacak siapa saja yang mungkin mencoba merugikan negara,’ lanjutnya. ‘Tentu saja, ini merupakan prioritas utama Departemen Kehakiman.’

Direktur FBI Christopher Wray, berbicara kepada komite berbeda di Senat Capitol Hill, setuju dengan hal tersebut dan mengatakan ‘kita telah melihat ancaman dari teroris asing meningkat ke tingkat yang lebih tinggi’ setelah serangan teroris Hamas pada 7 Oktober.

“Kami telah melihat sejumlah organisasi teroris asing menyerukan serangan terhadap orang Amerika dan sekutu kami,” kata Wray.

‘Tepat pada saat saya menjabat direktur FBI, kami telah berhasil menggagalkan beberapa serangan teror di kota-kota AS.’

‘Saya akan sulit sekali membayangkan suatu masa ketika begitu banyak ancaman berbeda terhadap keselamatan publik dan keamanan nasional meningkat secara bersamaan.’

Tim penyelamat bekerja untuk memadamkan api di tempat konser Balai Kota Crocus yang terbakar menyusul insiden penembakan, di luar Moskow, Rusia, 22 Maret 2024

Tim penyelamat bekerja untuk memadamkan api di tempat konser Balai Kota Crocus yang terbakar menyusul insiden penembakan, di luar Moskow, Rusia, 22 Maret 2024

Wray mengatakan ancaman terhadap warga Yahudi Amerika sangatlah akut.

“Kami telah melihat peningkatan ancaman terhadap komunitas Yahudi di Amerika Serikat.”

Meskipun ia mengatakan komunitas Yahudi menjadi sasaran sebelum serangan tanggal 7 Oktober, sejak saat itu ancamannya ‘meningkat secara dramatis.’

‘Kejahatan kebencian yang bermotif agama, hampir 60 persen di antaranya, ditargetkan pada komunitas Yahudi,’ Wray bersaksi, sambil mencatat bahwa komunitas tersebut hanya berjumlah dua persen dari populasi AS.

“Yang semakin memprihatinkan adalah potensi serangan terkoordinasi di negara ini, tidak seperti serangan yang kita lihat di teater Rusia,” tambahnya, mengacu pada penembakan konser Balai Kota Crocus pada bulan Maret.

Salah satu vektor ancaman untuk memasuki negara itu adalah melalui perbatasan AS-Meksiko, menurut kepala FBI.

Fuente