Untuk melihat video ini harap aktifkan JavaScript, dan pertimbangkan untuk mengupgrade ke browser web itu
mendukung video HTML5

Salah satu tempat wisata terkenal di Prancis telah dievakuasi saat terjadi kebakaran, hanya beberapa minggu sebelum dimulainya Olimpiade Paris.

Rekaman menunjukkan asap mengepul dari atap Istana Versailles – salah satu bangunan paling megah di Eropa – pada Selasa sore.

Kekacauan melanda landmark nasional itu beberapa saat setelah api terlihat dan semua pengunjung dilarikan keluar.

Bekas kediaman kerajaan yang ditugaskan oleh Raja Louis XIV, terletak sekitar 15 mil sebelah barat ibu kota, adalah salah satu tempat wisata yang paling banyak dikunjungi di seluruh negeri.

Evakuasi yang sedang berlangsung di Istana Versailles (Gambar: Reuters)
Diketahui tidak ada yang rusak akibat kobaran api (Foto: Reuters)

Seorang juru bicara membenarkan bahwa api dapat segera dikendalikan, namun hal ini tidak menghentikan penyebaran teori konspirasi di media sosial.

Mereka berkata: ‘Petugas pemadam kebakaran datang. Tidak ada lagi asap, tidak ada lagi api, dan tidak ada kerusakan pada koleksinya.’

Kebakaran terjadi di area atap yang sedang dilakukan pekerjaan renovasi.

Penyebab kebakaran masih belum dapat dikonfirmasi, namun ada banyak spekulasi bahwa kebakaran tersebut ada hubungannya dengan kebakaran tersebut masa-masa penuh gejolak yang dialami Prancis di tengah pemilu cepat yang akan diadakan kurang dari tiga minggu lagi, pada tanggal 30 Juni.

Sama sekali tidak ada yang mendukung misinformasi tersebut, namun klaim tersebut dengan cepat diulangi secara online.

Presiden Emmanuel Macron mengumumkan rencananya untuk membubarkan parlemen menyusul kekalahan besar bagi partai Renaissance dalam pemilihan Parlemen Eropa hari Minggu.

Berdasarkan jajak pendapat awal, Partai Nasional yang berhaluan sayap kanan diperkirakan akan menang namun juga gagal meraih mayoritas absolut.

Berbagai protes terjadi beberapa jam setelah pengumuman Macron di kota-kota besar di seluruh negeri sebagai tanggapan terhadap hasil pemilu Prancis.

Sekarang, pengguna X berspekulasi apakah kebakaran di Versailles ada kaitannya.

Seseorang men-tweet: ‘Di bawah mandat Macron, setiap kali peristiwa suram terjadi, simbol Perancis terbakar.’


Apa yang terjadi secara politik di Perancis?

Presiden Prancis Emmanuel Macron membubarkan parlemen dan menyerukan pemilihan cepat setelah partainya menderita kekalahan telak dari sayap kanan dalam pemilihan umum Uni Eropa awal pekan ini.

Partai Reli Nasional pimpinan Marine Le Pen meraih 32% suara di Parlemen Eropa – dua kali lebih banyak dibandingkan partai Renaisans yang berhaluan tengah dan pro-Uni Eropa pimpinan Macron yang hanya mengumpulkan 15% suara.

“Saya tidak bisa bertindak seolah-olah tidak terjadi apa-apa,” kata Macron ketika dia mengumumkan pemilu yang mengejutkan setelah partainya hanya memperoleh 15% suara.

‘Saya telah memutuskan untuk memberi Anda pilihan.’

National Rally adalah partai oposisi utama Prancis dengan 88 anggota parlemen di parlemen negara itu, meski sudah lama menghadapi tuduhan rasisme dan antisemitisme.

Rekan saya, Tom Sanders, membongkar penyebaran kelompok sayap kanan di seluruh Eropa dalam artikel ini.

Hubungi tim berita kami dengan mengirim email kepada kami di webnews@metro.co.uk.

Untuk lebih banyak cerita seperti ini, periksa halaman berita kami.

LEBIH : Peta menunjukkan penyebaran infeksi kelompok sayap kanan di seluruh Eropa

LEBIH : Bocah yang dilempar dari atas Tate Modern kini bisa bermain sendiri

LEBIH: Cinta bertahan selamanya saat veteran Perang Dunia II, 100 tahun, kembali ke Prancis untuk menikahi kekasihnya



Fuente