Les Miles mengajukan klaim mengejutkan terhadap LSU dalam gugatan

Berdasarkan beberapa laporan, mantan pelatih kepala LSU Les Miles menggugat sekolah tersebut atas kemenangan yang dikosongkan dari masa jabatannya sebagai pelatih kepala sepak bola — permainan yang dia duga membuatnya tidak memenuhi syarat untuk Hall of Fame Sepak Bola Perguruan Tinggi.

Selain LSU, NCAA dan National Football Foundation, yang mengawasi Hall of Fame Sepak Bola Perguruan Tinggi, juga disebut sebagai terdakwa dalam pengaduannya.

CFB Hall of Fame membutuhkan persentase kemenangan karir sebesar 0,600 sebagai bagian dari kriteria nominasinya. Miles memiliki persentase kemenangan 0,665 tetapi turun menjadi 0,597 setelah LSU mengosongkan 37 kemenangannya dari 2012-2015.

Kini, pelatih berusia 70 tahun itu mengajukan petisi kepada pengadilan untuk mengizinkan kemenangannya yang dikosongkan dihitung guna memulihkan kelayakannya.

“Terdakwa mencopot Les Miles – salah satu pelatih sepak bola perguruan tinggi paling terhormat dalam sejarah negara bagian Louisiana – dari kelayakannya untuk Hall of Fame Sepak Bola Perguruan Tinggi tanpa kesempatan untuk didengar,” keluhannya berbunyi. “Les Miles sekarang mencari penyelesaian yang tepat atas noda yang ditimbulkan pada nama baik dan reputasinya ketika Tergugat mencabut kelayakan Hall of Fame-nya tanpa proses hukum.”

LSU kehilangan 37 kemenangan tersebut sebagai penalti karena melakukan pelanggaran Tingkat I. Menurut NCAA, seseorang yang terhubung dengan departemen atletik LSU, yang juga merupakan donor untuk Tiger Athletic Foundation, membayar ayah seorang rekrutan lebih dari $180.000 sebagai bagian dari skema penggelapan.

Diketahui bahwa sang ayah dibayar untuk pekerjaan yang tidak dilakukan untuk yayasan nirlaba tempat dia seharusnya bekerja selama lebih dari lima tahun dari tahun 2012 hingga 2016.

Miles dilaporkan yakin universitas tersebut dengan tergesa-gesa kehilangan kemenangannya sebagai bagian dari hukuman yang dilakukan sendiri untuk menenangkan NCAA selama penyelidikannya terhadap sekolah tersebut. Dia berpendapat bahwa dia tidak pernah diizinkan mengajukan kasus untuk dirinya sendiri.

Menurut Adam Rittenberg dari ESPNLSU berjanji kepada Miles bahwa mereka akan membantu “memperbaiki ketidakadilan” tetapi kemudian “menepati janjinya.”



Fuente