Seorang wanita yang telah menghabiskan separuh hidupnya di Australia telah mengajukan permohonan putus asa kepada menteri imigrasi untuk mengizinkannya tinggal.

Maria Duminica, 20, pertama kali datang ke Australia dari Rumania bersama ibu dan ayah tirinya, yang merupakan warga negara Australia.

Dia melakukan perjalanan dengan visa turis ke Sydney, tempat ibu dan ayah tirinya menikah beberapa bulan kemudian.

Ibu Duminica mengajukan permohonan visa pasangan dengan putrinya sebagai pemohon sekunder.

Pasangan ini diberikan serangkaian bridging visa sementara sambil menunggu visa permanen disetujui.

Maria Duminica, 20, pertama kali datang ke Australia dari Rumania bersama ibu dan ayah tirinya, yang merupakan warga negara Australia

Ms Duminica mengatakan dia masih ingat dengan jelas mendarat di Sydney ketika berusia 10 tahun dan langsung pergi ke Pantai Bondi pada hari musim panas.

‘Saya akan berjalan di jalan dan orang-orang akan tersenyum kepada Anda, itu sangat menyenangkan,’ katanya 9BERITA.

Namun saat remaja, keadaan tidak begitu membahagiakan dan hubungan Ms Duminica dengan ibu dan ayah tirinya memburuk.

Ms Duminica mengatakan dia ingin meninggalkan rumah saat berusia 13 tahun, tapi menunggu sampai dia berusia 16 tahun dan pergi selamanya.

Dia tinggal bersama teman-temannya untuk sementara waktu sebelum pindah ke akomodasi krisis sementara.

Stepping Stone House, di Dulwich Hill, di bagian barat Sydney, menerima Duminica dan memberinya tempat tinggal yang aman.

Ms Duminica melanjutkan belajar di sekolah menengah sambil tinggal di pengungsian, melakukan perjalanan lebih dari satu jam sekali jalan dari Dulwich Hill ke Rose Bay.

Dia berkata bahwa dia selalu tumbuh dengan mentalitas bahwa dia harus menyelesaikan sekolah, namun dunianya diguncang oleh beberapa berita ‘mengerikan’ saat dia menjalani uji coba HSC.

Beberapa minggu sebelum ulang tahunnya yang ke-18, Ms Duminica diberitahu bahwa bridging visa-nya telah dibatalkan selama sebulan.

Ms Duminica mengatakan dia takut dan terkejut karena seluruh masa depannya di Australia diragukan dan dia tidak tahu apa yang bisa dia lakukan untuk mengatasinya.

Ms Duminica mengatakan dia takut dan terkejut karena seluruh masa depannya di Australia diragukan dan dia tidak tahu apa yang bisa dia lakukan untuk mengatasinya.

Ibunya, yang masih menunggu persetujuan visa pasangannya sekitar tujuh tahun kemudian, telah menghapus nama putrinya dari permohonannya sebagai tanggungan.

Nona Duminica mengatakan dia takut dan kaget karena seluruh masa depannya di Australia diragukan dan dia tidak tahu apa yang bisa dia lakukan untuk mengatasinya.

Dengan pilihan yang terbatas, pengacaranya saat itu mengajukan permohonan visa perlindungan, namun ditolak pada tahun 2022.

Upaya untuk mengajukan banding atas keputusan tersebut di Pengadilan Banding Administratif juga tidak berhasil, namun anggota pengadilan yang mengawasi banding Duminica memutuskan bahwa keputusan tersebut dapat memenuhi kondisi khusus yang diperlukan untuk intervensi kementerian.

Kasusnya dibawa ke kantor Menteri Imigrasi Andrew Giles pada bulan Juni tahun lalu, namun dia masih menunggu apakah Menteri Imigrasi akan mengizinkannya tinggal di Australia secara permanen.

Ms Duminica mengatakan hidup dari bulan ke bulan dengan ancaman dideportasi sangat melelahkan, menjelaskan bahwa dia tidak merasa Rumania adalah negara asalnya.

‘Saya tidak mengenal siapa pun di Rumania dan saya tidak tahu cara berbicara bahasa tersebut. Saya tidak punya koneksi apa pun di sana,’ katanya.

‘Jika saya harus kembali, saya akan menjadi wanita muda di jalanan. Saya akan menjadi tunawisma.’

Setelah menyelesaikan sekolah, Ms Duminica mendapat pekerjaan di sebuah hotel di Sydney dan pindah secara mandiri.

Tapi Ny Duminica mengatakan masa depannya masih genting.

Dia diberi hak bekerja tetapi dia tidak memiliki izin untuk belajar.

Dia juga ingin mendapatkan mobil atau tempat tinggal, tapi dia khawatir ‘uangnya akan hilang’ jika dia dideportasi.

Hampir 10.000 orang telah menandatangani petisi online yang dimulai oleh Stepping Stone House, meminta menteri untuk memberikan izin tinggal permanen kepada Duminica.

CEO Stepping Stone House Jason Juretic menggambarkan Ms Duminica sebagai seorang wanita muda yang ‘benar-benar luar biasa’ yang telah menunjukkan ketabahan dan tekad untuk mendapatkan nilai A dan B dalam delapan mata pelajaran sekolah sambil bekerja paruh waktu di dua toko bunga.

Ms Juretic mengatakan jelas bahwa menteri perlu melakukan intervensi karena Ms Duminica tidak memiliki sistem pendukung di negara asalnya, di mana perempuan muda sangat rentan terhadap perdagangan manusia.

Pengacara imigrasi Duminica, Sally Jackson, mengatakan kasus kliennya tidak biasa dan dia ingin menyampaikan hal tersebut kepada menteri.

Juru bicara Giles mengatakan kantor menteri sedang menyelidiki kasus Duminica.

Fuente