Patriotisme sejati adalah tentang merangkul keberagaman (Foto: Phil Noble/REUTERS)

Bukan suatu kebetulan bahwa Kaum konservatif meluncurkan manifesto ini di Silverstone.

Kampanye mereka sejauh ini gagal total dan peluncuran manifesto ini menandai dimulainya perlombaan baru menuju posisi terbawah.

Karena berusaha mati-matian untuk membendung gelombang eksodus pemilih menuju Reformasi, mereka menjadi tidak bisa dibedakan dari mereka.

Partai Konservatif telah menyerah dalam upaya memenangkan pemilu, dan malah berkonsentrasi untuk mencoba tetap menjadi partai sayap kanan, karena takut akan ancaman Nigel Farage.

Manifesto mereka menganut Faragisme mengenai imigrasi dan keadilan sambil mengabaikan kredibilitas ekonomi. Klaim mereka bahwa janji-janji pembelanjaan liar telah ditebus, paling banter, lemah, dan paling buruk, tidak jujur.

Mereka telah kembali ke angan-angan yang sama yang menghancurkan perekonomian dengan anggaran mini yang terkenal: percaya bahwa pertumbuhan akan membayar segalanya dan mengabaikan realitas fiskal.

Manifesto Rishi menjanjikan pemotongan pajak sebesar £30 miliar, namun satu-satunya hal yang benar-benar ia potong adalah cengkeramannya pada kenyataan. Apa yang disebut sebagai penghematan dari pengurangan anggaran kesejahteraan, pemangkasan pegawai negeri, dan penutupan celah pajak yang telah mereka abaikan selama 15 tahun tidak akan menyentuh permukaan krisis yang dihadapi negara kita.

Pemimpin Reformasi Inggris Nigel Farage di bus kampanye Reformasi Inggris di Barnsley, mengacungkan jempol dan tersenyum

Tories bertanya-tanya apakah pemimpin mereka harus lebih seperti Nigel Farage atau adil menjadi Nigel Farage (Gambar: Danny Lawson/PA Wire)

Manifesto Konservatif memprioritaskan peningkatan kekayaan para pensiunan, yang kemungkinan besar tidak akan memilih mereka, dengan mengorbankan peluang bagi kaum muda, yang tentunya tidak akan memilih mereka.

Dalam keputusasaannya, mereka menjadi pihak yang mengutamakan Pelayanan Nasional – tentu saja jika tidak mengganggu wawancara politik – di atas kepentingan nasional dan pelayanan publik.

Yang sudah lama hilang adalah Tories Kamerun yang terdetoksifikasi, yang secara sosial liberal dan konservatif secara ekonomi. Rishi telah meluncurkan merek konservatismenya — secara sosial Farage, secara ekonomi Truss.

Sayangnya, runtuhnya kepemimpinan Rishi hanyalah permulaan.

Ketika dia digulingkan pada tanggal 4 Juli – atau lebih cepat lagi, mengingat kecepatan kampanyenya yang cenderung mengarah pada kecelakaan mobil – kita tahu apa yang akan terjadi selanjutnya: beberapa orang Tory yang selamat dari kiamat pemilu akan mulai berdebat mengenai apakah pemilu berikutnya akan terjadi. pemimpin harus lebih seperti Nigel Farage atau adil menjadi Nigel Farage.

Namun Partai Buruh dan Partai Demokrat Lib harus menawarkan alternatif.

Pemimpin oposisi Partai Buruh Inggris Keir Starmer berbicara kepada media

Partai-partai berhaluan kiri dan para pemilihnya mempunyai kewajiban untuk menantang Partai Konservatif (Foto: Phil Noble/REUTERS)

Mari kita hadapi fakta: Semakin banyak pemilih yang menganggap retorika anti-imigrasi menarik. Namun, partai-partai berhaluan kiri mempunyai kewajiban untuk tidak menjadi calo terhadap hal ini namun untuk menentangnya. Mereka seharusnya tidak mengajukan keberatan, namun menentangnya.

Partai-partai berhaluan kiri dan para pemilihnya mempunyai kewajiban kepada masyarakat untuk memastikan kampanye dan parlemen berikutnya tidak ditentukan oleh istilah-istilah nasionalis.

Jika Partai Buruh, Lib Dems, the Partai Hijau, dan pihak-pihak lain mencoba menenangkan perang anti-imigrasi, anti-trans, tidak liberal, pro-budaya, naluri garis keras dan tidak dengan tegas menentangnya, kita akan kehilangan segalanya yang membuat negara kita hebat.

Partai Konservatif telah memilih untuk menjadi kaki tangan Faragisme, dan peluncuran manifesto mereka menunjukkan bahwa mereka telah melakukan kanibalisasi terhadap mereka: ‘pemotongan pajak secara acak bagi orang-orang di negara kita, tidak ada izin masuk bagi mereka yang berada di luar negeri, tetapi jangan bicara tentang dampak buruk ekonomi yang akan ditimbulkan oleh kedua hal tersebut.’

Tapi itu bukan patriotisme, tidak peduli apa yang dikatakan Farage atau Sunak. Patriotisme sejati adalah tentang merangkul nilai-nilai keberagaman, ramah tamah, dan progresif yang selalu membuat kita kuat. Nilai-nilai ini menentukan momen terbesar kita; saat-saat ketika kita menyambut para pengungsi yang putus asa yang melarikan diri dari perang atau menawarkan perlindungan bagi mereka yang tertindas dan sakit.

Patriotisme sejati terletak pada penghormatan terhadap pengorbanan mereka yang memperjuangkan cita-cita pemilu yang adil, bebas, dan demokratis yang kita selenggarakan saat ini, seperti para pahlawan D-Day.

Saya tahu terkadang sulit untuk merasakannya – terutama dengan sirkus pada minggu terakhir Pemilihan Umum – namun Inggris adalah negara terbesar di dunia.

Kita dapat, dan harus, merasa sangat bangga dengan sejarah kita sebagai negara yang berwawasan ke luar yang menentukan langkah di panggung global dan memimpin dunia dalam segala bidang, mulai dari kesehatan hingga hak asasi manusia dan ilmu pengetahuan hingga transportasi.

Saya mencintai negara kami, namun pemilu kali ini, dan pemilu setelahnya, mewakili perjuangan mendalam bagi jiwa negara kami. Hasilnya akan menentukan karakter Inggris kita.

Jadi sekarang, lebih dari sebelumnya, kita harus berpegang teguh pada prinsip-prinsip kita dan bekerja tanpa kenal lelah untuk memastikan prinsip-prinsip tersebut menentukan masa depan kita.

Saat ini, kaum Konservatif telah menyerah pada visi patriotik Inggris yang progresif dan global dan memilih untuk mempercepat menuju Inggris kecil yang regresif.

Namun hal ini tidak bisa dihindari.

Partai Buruh dan Partai Demokrat Liberal sudah unggul jauh dalam pemilihan umum ini dan tidak boleh ada yang tertinggal jauh di belakang mereka.

Apakah Anda memiliki cerita yang ingin Anda bagikan? Hubungi kami dengan mengirim email ke jess.austin@metro.co.uk.

Bagikan pandangan Anda di komentar di bawah.

LEBIH : Jika para transgender terpaksa menggunakan kamar mandi untuk melakukan hubungan seks saat melahirkan, saya akan menolaknya

LEBIH: Penjelasan kebijakan masing-masing partai politik utama Inggris mengenai pajak

LEBIH : Nigel Farage melempari sampah di bus atap terbuka



Fuente