Elon Musk membatalkan gugatan terhadap OpenAI satu hari sebelum hakim di pengadilan negara bagian California ditetapkan untuk mendengarkan permintaan pemecatan OpenAI. Gugatan Musk, yang diajukan pada bulan Februari, menuduh pendiri OpenAI Sam Altman dan Greg Brockman melanggar status nirlaba perusahaan dan malah memprioritaskan keuntungan daripada menggunakan AI untuk membantu kemanusiaan.

Dalam Setelan 35 halaman, Musk menuduh OpenAI telah menjadi “anak perusahaan de facto sumber tertutup” Microsoft, yang menginvestasikan $13 miliar di perusahaan tersebut dan memiliki 49 persen saham. Microsoft menggunakan teknologi OpenAI untuk mendukung Copilot, alat AI generatif perusahaan yang terintegrasi secara mendalam pada produk seperti Windows dan Office.

Batasan OpenAI dilaporkan meminta agar gugatan tersebut dibatalkan, dengan alasan bahwa Musk akan menggunakan informasi apa pun yang muncul sebagai hasilnya untuk mendapatkan akses ke “catatan dan teknologi milik perusahaan.” Perusahaan juga mengatakan bahwa tidak ada perjanjian dasar yang dapat dilanggar.

Pengacara OpenAI dan Musk, Alex Spiro, tidak menanggapi permintaan komentar dari Engadget.

Musk, yang merupakan salah satu pendiri OpenAI pada tahun 2015, meninggalkan perusahaan tersebut tiga tahun kemudian setelah terjadi perbedaan pendapat mengenai arah organisasi. Dia menjalankan xAI, sebuah startup AI yang menjadikan Grok, saingan ChatGPT yang dibangun di dalam X dan tersedia untuk pengguna berbayar. xAI baru-baru ini dibesarkan putaran pendanaan $6 miliar dari investor terkemuka termasuk Andreessen Horowitz dan Sequoia Capital.

Pada hari Senin, Musk mengatakan bahwa dia akan melarang perangkat Apple dari perusahaannya setelah Apple mengintegrasikan ChatGPT ke dalam sistem operasinya melalui kemitraan dengan OpenAI.

Fuente