Para arkeolog Inggris baru-baru ini menemukan batu nisan abad pertengahan yang menakutkan selama pencarian di sekitar bangkai kapal kuno.

Universitas Bournemouth mengumumkan penemuan tersebut dalam siaran pers pada hari Jumat. Batu nisan tersebut ditemukan di Teluk Studland, lepas pantai Dorset, dan diyakini telah tergeletak di dasar Selat Inggris selama 800 tahun.

“Lempengan tersebut, yang diukir dari marmer Purbeck, termasuk di antara muatan kapal karam bersejarah tertua di Inggris, yang tenggelam di lepas pantai Dorset pada masa pemerintahan Henry III pada abad ketiga belas,” jelas siaran pers tersebut. Henry III, putra Raja John, naik takhta pada tahun 1216 dan memerintah hingga kematiannya pada tahun 1272.

Gambar menunjukkan bahwa lempengan kuburan tersebut terpelihara dengan baik selama berabad-abad, meskipun salah satu lempengan tersebut ditutupi teritip.

PEKERJA QUARRY YANG HANYA MELAKUKAN PEKERJAANNYA MELAKUKAN PENEMUAN PRASEJARAH

Penyelam baru-baru ini menemukan batu nisan yang telah berada di dasar Selat Inggris selama 800 tahun. (Universitas Bournemouth)

Para arkeolog maritim bekerja selama lebih dari dua jam untuk membawa batu-batu itu kembali ke permukaan pada Selasa lalu.

“Satu lempengan yang diawetkan dengan rapi berukuran satu setengah meter dan beratnya diperkirakan 70 kilogram,” jelas siaran pers tersebut. “Lempengan lainnya yang jauh lebih besar terbagi menjadi dua bagian, dengan panjang gabungan dua meter dan berat sekitar 200 kilogram.” Lembaran tersebut masing-masing memiliki berat sekitar 154 pon dan 440 pon.

Batu nisan yang besar dan kuat kemungkinan besar ditujukan untuk anggota penting pendeta, yang dihormati dalam masyarakat Inggris abad pertengahan.

“Keduanya memiliki ukiran salib Kristen yang populer pada abad ketiga belas dan tim peneliti percaya bahwa ukiran tersebut dimaksudkan sebagai tutup peti mati atau monumen ruang bawah tanah bagi individu berstatus tinggi di kalangan pendeta,” tambah pernyataan itu.

PENELITI MICHIGAN TEMUKAN BANGSA KAPAL TAHUN 1909 YANG MENGERIKAN DI BAWAH DANAU SUPERIOR

Manusia berdiri di samping lempengan kuno

Para arkeolog mengatakan batu nisan itu memiliki berat ratusan pon. (Universitas Bournemouth)

Tom Cousins, arkeolog yang memimpin penelitian, menjelaskan jenis batu yang digunakan untuk membuat lempengan tersebut juga telah ditemukan di Westminster Abbey, Katedral Canterbury, dan Katedral Salisbury.

“Bangkai kapal itu tenggelam pada masa puncak industri batu Purbeck, dan lempengan kuburan yang kami miliki di sini merupakan monumen yang sangat populer bagi para uskup dan uskup agung di seluruh katedral dan biara di Inggris pada saat itu,” jelasnya.

Meskipun marmer Purbeck digali di dekat Kastil Corfe [in Dorset]selalu ada perdebatan tentang berapa banyak pekerjaan yang dilakukan di sini dan berapa banyak yang dilakukan di London,” Cousins ​​menambahkan. “Sekarang kita tahu mereka pasti mengukirnya di sini, tapi mereka belum dipoles hingga menjadi mengkilap seperti biasanya di sini. waktu mereka tenggelam sehingga masih banyak lagi yang bisa kita pelajari.”

KLIK DI SINI UNTUK MENDAFTAR NEWSLETTER GAYA HIDUP KAMI

Pisahkan gambar lempengan yang dipulihkan dan lempengan yang lebih kecil

Batu nisan kuno kemungkinan besar dibuat untuk anggota pendeta terkemuka. (Universitas Bournemouth)

Para arkeolog Universitas Bournemouth kini berupaya melakukan desalinasi batu nisan dan melestarikannya sebelum diperlihatkan ke publik tahun depan. Sekolah menambahkan bahwa pentingnya situs bangkai kapal baru ditemukan baru-baru ini.

“Lokasi Bangkai Mortar pertama kali ditemukan sebagai ‘penghalang’ pada tahun 1982 namun diasumsikan sebagai tumpukan puing di dasar laut,” bunyi siaran pers tersebut. “Pentingnya situs ini baru disadari pada tahun 2019 ketika Tom dan tim dari Universitas menyelami situs tersebut atas saran dari kapten kapal lokal Trevor Small dan mengungkap rahasia yang ada di bawah pasir.”

Tampilan jarak dekat dari batu nisan kuno

Lembaran ini sangat terpelihara dengan baik setelah direndam dalam air asin selama beberapa abad. (Universitas Bournemouth)

KLIK DI SINI UNTUK APLIKASI BERITA FOX

“Pemulihan artefak yang berkelanjutan, seperti mortir dan lempengan kuburan, akan memungkinkan tim Bournemouth mempelajari lebih lanjut tentang kehidupan abad ketiga belas dan keahlian kuno tukang batu.”

Untuk artikel Gaya Hidup lainnya, kunjungi www.foxnews.com/lifestyle.

Fuente