Seorang penjelajah kota tewas setelah mencoba berjalan ke kosmodrom Baikonur di Kazakhstan tempat Rusia meluncurkan roketnya ke luar angkasa.

Pria Prancis berusia 25 tahun itu meninggal karena dehidrasi pada hari Senin, menurut layanan berita Rusia RIA yang mengutip seorang pejabat yang tidak disebutkan namanya di Baikonur.

Warga negara Prancis kedua, berusia 27 tahun, yang menemani almarhum kini dilaporkan ditahan.

Kosmodrom yang disewa oleh Rusia merupakan kawasan terlarang dan dijaga ketat oleh tim keamanan dari Kementerian Dalam Negeri Rusia – meskipun tur dijual bagi mereka yang ingin menyaksikan peluncuran pesawat ruang angkasa.

Fasilitas raksasa ini terletak jauh di dalam padang pasir Kazakhstan, lebih dari 20 mil jauhnya dari kota terdekat yang menjadi asal nama pelabuhan antariksa tersebut.

Suhu di kosmodrom berfluktuasi antara 33 dan 39 derajat C pada minggu ini.

Baikonur adalah fasilitas peluncuran luar angkasa pertama dan terbesar di dunia, dengan Sputnik 1 (satelit Bumi buatan pertama) dan Vostok 1 milik Yuri Gagarin (bertanggung jawab atas penerbangan luar angkasa berawak pertama) diluncurkan dari sana.

Saat ini, tempat tersebut masih menjadi fasilitas peluncuran ruang angkasa terbesar – namun tim keamanan di Baikonur sering kali terpaksa puas dengan para penjelajah yang nekat dan nekat menyelinap ke area terlarang dan mengakses harta karun berupa pesawat ruang angkasa era Soviet yang sudah dinonaktifkan dan teknologi yang masih berada di sana.

Pendorong roket Soyuz-2.1a dengan kapal kargo luar angkasa Progress MS-27 lepas landas dari landasan peluncuran di kosmodrom Baikonur yang disewa Rusia, Kazakhstan, Kamis, 30 Mei 2024

Pesawat luar angkasa Soyuz MS-25 bersama awak ekspedisi 70/71 ke Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS) lepas landas dari landasan peluncuran di kosmodrom Baikonur, Kazakhstan, 23 Maret 2024

Pesawat luar angkasa Soyuz MS-25 bersama awak ekspedisi 70/71 ke Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS) lepas landas dari landasan peluncuran di kosmodrom Baikonur, Kazakhstan, 23 Maret 2024

Salah satu bagian dari kosmodrom Baikonur terlihat dalam bidikan udara ini

Salah satu bagian dari kosmodrom Baikonur terlihat dalam bidikan udara ini

Tim keamanan di Baikonur sering kali terpaksa puas dengan para penjelajah yang berani dan putus asa untuk menyelinap ke area terlarang dan mengakses harta karun berupa pesawat ruang angkasa era Soviet yang dinonaktifkan.

Tim keamanan di Baikonur sering kali terpaksa puas dengan para penjelajah yang berani dan putus asa untuk menyelinap ke area terlarang dan mengakses harta karun berupa pesawat ruang angkasa era Soviet yang dinonaktifkan.

Platform instalasi untuk pesawat ulang-alik Buran Soviet/Rusia yang dapat digunakan kembali di Kosmodrom Baikonur

Platform instalasi untuk pesawat ulang-alik Buran Soviet/Rusia yang dapat digunakan kembali di Kosmodrom Baikonur

Sebuah mock-up pesawat ulang-alik Buran Soviet/Rusia yang dapat digunakan kembali di kompleks perakitan dan pengisian bahan bakar di Kosmodrom Baikonur

Sebuah mock-up pesawat ulang-alik Buran Soviet/Rusia yang dapat digunakan kembali di kompleks perakitan dan pengisian bahan bakar di Kosmodrom Baikonur

Sebuah mock-up pesawat ulang-alik Buran Soviet/Rusia yang dapat digunakan kembali di kompleks perakitan dan pengisian bahan bakar di Kosmodrom Baikonur

Sebuah mock-up pesawat ulang-alik Buran Soviet/Rusia yang dapat digunakan kembali di kompleks perakitan dan pengisian bahan bakar di Kosmodrom Baikonur

Para pejabat kemudian mengatakan kepada kantor berita Rusia TASS bahwa orang-orang Prancis itu sedang melakukan perjalanan melalui wilayah dekat kosmodrom ketika salah satu dari mereka jatuh sakit.

Yang lainnya meminta bantuan kepada penjaga di pos pemeriksaan keamanan di Baikonur, namun rekan senegaranya meninggal sebelum bantuan dapat diberikan.

Tidak jelas apa yang dilakukan warga Prancis sebelum insiden fatal tersebut, namun pihak berwenang Rusia telah meluncurkan penyelidikan.

Pada tahun 2018, penjelajah dan blogger Rusia Konstantin Kosmodemiansky menceritakan bagaimana dia dan tim kecil berkendara ribuan mil dari Moskow ke Baikonur sebelum menuju ke gurun tanpa lampu atau GPS untuk menghindari deteksi oleh penjaga.

Begitu mereka tiba, mereka menyelinap ke fasilitas yang didedikasikan untuk menampung teknologi luar angkasa Soviet dan Rusia yang sudah lama ada dibiarkan berkarat di gurun pasir – termasuk sepasang prototipe pesawat ulang-alik yang dinonaktifkan dari Program Luar Angkasa Buran.

Program Buran merupakan upaya untuk menyaingi Pesawat Luar Angkasa Amerika, dan dua prototipe Soviet yang disimpan di gudang di Baikonur memiliki kemiripan yang mencolok dengan Pesawat Ulang-alik Amerika Kolombia.

Baik Pesawat Luar Angkasa AS maupun Buran memiliki bentuk dan ukuran yang sama, struktur ekor vertikal yang sama, dan bahkan warna yang serupa – putih dengan garis tepi hitam.

Pesawat luar angkasa Soyuz MS-22 yang membawa awak kosmonot Rusia Sergey Prokopyev dan Dmitri Petelin serta astronot NASA Frank Rubio meluncur ke Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS) dari kosmodrom Baikonur yang disewa Moskow di Kazakhstan

Pesawat luar angkasa Soyuz MS-22 yang membawa awak kosmonot Rusia Sergey Prokopyev dan Dmitri Petelin serta astronot NASA Frank Rubio meluncur ke Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS) dari kosmodrom Baikonur yang disewa Moskow di Kazakhstan

Roket Soyuz terlihat setelah diluncurkan dengan kereta api menuju landasan peluncuran di Situs 31, Selasa, 12 September 2023, di Kosmodrom Baikonur di Kazakhstan

Roket Soyuz terlihat setelah diluncurkan dengan kereta api menuju landasan peluncuran di Situs 31, Selasa, 12 September 2023, di Kosmodrom Baikonur di Kazakhstan

Pesawat luar angkasa Buran, Kosmodrom Baikonur, Kazakhstan

Pesawat luar angkasa Buran, Kosmodrom Baikonur, Kazakhstan

Program Buran merupakan upaya untuk menyaingi Pesawat Luar Angkasa Amerika, dan dua prototipe Soviet yang disimpan di gudang di Baikonur memiliki kemiripan yang mencolok dengan Pesawat Ulang-alik Amerika Kolombia.

Program Buran merupakan upaya untuk menyaingi Pesawat Luar Angkasa Amerika, dan dua prototipe Soviet yang disimpan di gudang di Baikonur memiliki kemiripan yang mencolok dengan Pesawat Ulang-alik Amerika Kolombia.

Dokumen yang muncul pada akhir tahun 1990an mengungkapkan bagaimana KGB mencuri desain pesawat ulang-alik AS pada tahun 1970an dan 1980an sehingga memungkinkan Kremlin untuk membuat salinan sistem Amerika.

Sebuah laporan CIA tahun 1985 menyebutkan adanya ‘spionase yang dilakukan oleh petugas intelijen yang bermusuhan, pengumpulan terang-terangan oleh pejabat Blok Timur, akuisisi oleh peserta program pertukaran ilmiah, dan aktivitas terkait perdagangan ilegal.’

Laporan tersebut menyatakan: ‘Dokumen yang diperoleh berhubungan dengan desain badan pesawat (termasuk program komputer untuk analisis desain), material, sistem komputer penerbangan, dan sistem propulsi.

‘Informasi ini memungkinkan industri militer Soviet menghemat waktu penelitian dan pengujian ilmiah selama bertahun-tahun serta jutaan rubel saat mereka mengembangkan kendaraan ulang-alik mereka yang sangat mirip.’

Soviet berhasil meluncurkan satu penerbangan pesawat ulang-alik Buran tanpa awak di pembawa roket Energia dari kosmodrom Baikonur pada tanggal 15 November 1988.

Pesawat itu membuat dua lingkaran mengelilingi orbit Bumi sebelum mendarat dengan selamat di lapangan terbang Yubileiny di Baikonur.

Namun biaya yang meroket membuat program Buran dihentikan pada tahun 1993 setelah runtuhnya Uni Soviet dan tidak pernah membawa manusia ke luar angkasa.

Pesawat ruang angkasa yang benar-benar terbang ke luar angkasa hancur dalam runtuhnya atap hanggar Baikonur pada tahun 2002, kecuali satu unit penerbangan Buran yang masih hidup dan tiruan pesawat ruang angkasa tetap berada di Baikonur.

Fasilitas operasi dan pemeriksaan tempat pesawat ulang-alik Buran Soviet/Rusia yang dapat digunakan kembali dihancurkan

Fasilitas operasi dan pemeriksaan tempat pesawat ulang-alik Buran Soviet/Rusia yang dapat digunakan kembali dihancurkan

Buran diluncurkan dengan pembawa roket Energia dari Baikonur Cosmodrome pada tanggal 15 November 1988, membuat dua lingkaran mengelilingi orbit Bumi dan mendarat di lapangan terbang Yubileiny di Baikonur Cosmodrome

Buran diluncurkan dengan pembawa roket Energia dari Baikonur Cosmodrome pada tanggal 15 November 1988, membuat dua lingkaran mengelilingi orbit Bumi dan mendarat di lapangan terbang Yubileiny di Baikonur Cosmodrome

Biaya yang meroket berarti program Buran dihentikan pada tahun 1993 setelah runtuhnya Uni Soviet dan tidak pernah membawa manusia ke luar angkasa.

Biaya yang meroket berarti program Buran dihentikan pada tahun 1993 setelah runtuhnya Uni Soviet dan tidak pernah membawa manusia ke luar angkasa.

Benjamin Rich, yang dikenal dengan akun blog videonya, Bald and Bankrupt, bersama dengan seorang wanita Belarusia ditangkap di dekat salah satu landasan peluncuran di Baikonur dan ditahan oleh otoritas kota.

Benjamin Rich, yang dikenal dengan akun blog videonya, Bald and Bankrupt, bersama dengan seorang wanita Belarusia ditangkap di dekat salah satu landasan peluncuran di Baikonur dan ditahan oleh otoritas kota.

Benjamin memiliki lebih dari 4 juta pengikut di saluran YouTube-nya

Benjamin memiliki lebih dari 4 juta pengikut di saluran YouTube-nya

Dua tahun lalu, seorang YouTuber Inggris ditahan bersama seorang wanita Belarusia setelah mereka menyelinap ke dalam gantungan Buran

Dua tahun lalu, seorang YouTuber Inggris ditahan bersama seorang wanita Belarusia setelah mereka menyelinap ke dalam gantungan Buran

Dua tahun lalu, seorang YouTuber Inggris ditahan bersama seorang wanita Belarusia setelah mereka menyelinap ke dalam gantungan Buran.

Benjamin Rich, yang dikenal dengan akun video bloggingnya Bald and Bankrupt, ditangkap di kosmodrom Baikonur pada Mei 2022. pihak berwenang.

Dmitry Rogozin, yang saat itu menjabat sebagai kepala badan antariksa Roscosmos Rusia, mengatakan melalui Telegram bahwa Benjamin dan Alina Tseliupa dari Belarusia telah ‘dikaitkan dengan organisasi tindakan ilegal’.

Namun belakangan diketahui bahwa Benjamin ditahan selama beberapa jam dan diharuskan membayar denda sebelum dibebaskan.

Benjamin memiliki lebih dari 4 juta pengikut di saluran YouTube-nya, tempat ia membagikan video perjalanannya keliling dunia – sering kali ke lokasi terpencil atau terbatas.

Fuente