Tidak semua makanan vegan itu sehat (Gambar: Getty/500px Prime)

Sangat diproses makanan vegan dapat meningkatkan risiko kematian akibat penyakit jantung.

Dalam beberapa tahun terakhir, pola makan nabati semakin populer, dengan banyak penelitian yang menyoroti manfaat kesehatannya.

Namun, studi baru yang dilakukan oleh Sao Paulo University dan Imperial College London mengungkapkan bahwa pola makan vegan yang kaya akan makanan ultra-olahan tanpa daging meningkatkan risiko penyakit kardiovaskular (CVD) sebesar 5%, dan risiko kematian akibat CVD sebesar 12%. .

CVD adalah istilah umum untuk kondisi yang mempengaruhi jantung atau pembuluh darah, dan dapat menyebabkan serangan jantung, stroke, dan gagal jantung.

Makanan vegan mencakup berbagai macam produk, mulai dari buah dan sayuran mentah hingga alternatif daging nabati. Namun, banyak produk bebas daging lainnya, termasuk biskuit, keripik, dan keripik, juga dapat dianggap nabati, atau vegan.

Untuk menentukan dampak makanan olahan terhadap risiko penyakit kardiovaskular, tim menganalisis lebih dari 118.000 orang berusia antara 40 dan 69 tahun dan mengajukan pertanyaan tentang pola makan mereka selama tiga tahun.

Mereka kemudian menindaklanjuti partisipan, rata-rata sembilan tahun kemudian, dan menemukan bahwa mereka yang mengonsumsi lebih banyak makanan ultra olahan (UPF) yang terbuat dari tumbuhan memiliki risiko lebih tinggi terkena CVD dan kematian.

Namun, mereka juga menemukan bahwa setiap peningkatan 10% pada makanan nabati non-olahan ultra dikaitkan dengan penurunan 20% kematian akibat penyakit jantung.

Dengan mengganti UPF nabati dengan buah, sayuran, dan makanan utuh lainnya, kematian akibat penyakit kardiovaskular lainnya berkurang sebesar 15% dan risiko terkena penyakit tersebut berkurang sebesar 7%.

Alternatif tanpa daging semakin populer (Gambar: Getty/Bloomberg Creative)

Penulis utama Dr Fernanda Rauber mengatakan bahwa UPF dapat menyebabkan peningkatan tekanan darah dan kadar kolesterol.

“Bahan tambahan makanan dan kontaminan industri yang ada dalam makanan ini mungkin menyebabkan stres oksidatif dan peradangan, sehingga semakin memperparah risikonya,” katanya.

‘Mereka yang beralih ke makanan nabati juga harus memikirkan tingkat pengolahannya sebelum menentukan pilihan.’

Rekan penulis Dr Eszter Vamos, dari Sekolah Kesehatan Masyarakat Imperial College London, mengatakan: ‘Makanan nabati segar seperti buah-buahan dan sayuran, biji-bijian dan kacang-kacangan diketahui memiliki manfaat penting bagi kesehatan dan lingkungan.

‘Meskipun makanan ultra-olahan sering dipasarkan sebagai makanan sehat, penelitian besar ini menunjukkan bahwa makanan ultra-olahan nabati tampaknya tidak memiliki efek perlindungan terhadap kesehatan dan terkait dengan hasil kesehatan yang buruk.’


Apa itu makanan ultra-olahan?

Secara umum makanan ultra-olahan (UPF) dianggap sebagai makanan yang mengandung pewarna, pengemulsi, perasa, dan bahan tambahan lainnya.

Mereka cenderung tinggi energi, tambahan gula, lemak jenuh dan garam.

Yayasan Jantung Inggris UPF tersebut mencakup makanan seperti es krim, ham, sosis, keripik, roti produksi massal, biskuit, minuman berkarbonasi, dan beberapa minuman beralkohol termasuk wiski, gin, dan rum.

Peneliti yang tidak terlibat dalam penelitian yang dipublikasikan di jurnal tersebut Kesehatan Regional Lancet – Eropamenunjukkan bahwa sekitar setengah dari UPF nabati berasal dari roti, kue kering, roti, kue, dan biskuit kemasan industri, dan hanya sedikit yang berasal dari makanan alternatif nabati.

Ahli diet Dr Duane Mellor, juru bicara British Dietetic Association mengatakan: ‘Banyak makanan yang tidak mengandung produk hewani, termasuk biskuit, keripik, penganan, dan minuman ringan, secara teknis berasal dari tumbuhan, namun tidak dianggap penting sebagai bagian dari pola makan sehat. pola makan yang dilakukan oleh sebagian besar orang.

‘Jadi, penting untuk ditekankan bahwa hanya karena suatu makanan atau minuman secara teknis berbahan dasar tumbuhan, bukan berarti makanan atau minuman tersebut sehat.’

Peter Scarborough, seorang profesor kesehatan populasi di Universitas Oxford, mengatakan: ‘Alternatif daging nabati hanya mencakup 0,5% dari seluruh makanan olahan ultra nabati yang dimasukkan dalam makalah ini.

‘Oleh karena itu sangat sulit untuk menyimpulkan dari makalah ini bahwa alternatif daging nabati berdampak buruk bagi kesehatan Anda.’

LEBIH : Gadis berusia 11 tahun meninggal di rumah beberapa jam setelah didiagnosis oleh dokter menderita sembelit

LEBIH : Dokter gigi memperingatkan makan buah ini lebih baik daripada mengunyah permen karet untuk nafas segar

LEBIH: Menderita demam? Ini adalah kesalahan semprotan hidung terbesar yang harus dihindari



Fuente