Itu potret baru dari Raja Charles III telah dirusak. Seni oleh Lukisan Jonathan Yeoyang diresmikan pada bulan Mei dan digantung di Philip Mold Gallery di London, Inggris, ditutupi dengan dua stiker oleh aktivis dari kelompok tersebut. Kebangkitan Hewan.

Dalam video yang dibagikan grup tersebut, wajah Charles ditutupi gambar Wallace dari Wallace & Gromit kartun. Gelembung ucapan juga ditempel di lukisan itu, bertuliskan, “Tidak ada keju, Gromit. Lihat semua kekejaman di peternakan RSPCA ini!”

Raja Charles III adalah pelindung kerajaan RSPCA, dan Animal Rising menuntut agar raja Inggris “mencabut Skema Terjamin”, mengklaim bahwa mereka menyelidiki peternakan tersebut dan menemukan “kekejaman terhadap hewan di setiap peternakan.”

Potret tersebut saat ini dipajang di Philip Mold Gallery hingga 21 Juni, dan seniman Yeo diperkirakan akan mengunjungi tempat tersebut pada hari Selasa.

Sebelum pernyataan para aktivis tersebut, potret tersebut sudah menuai kritik ketika diresmikan pada bulan Mei.

Yeo — yang pernah membuat potret Pangeran Philip dan Ratu Camilla di masa lalu — menggambarkan sang penguasa dengan sebagian besar bernuansa merah saat ia mengenakan seragam Pengawal Welsh. Raja Charles memegang pedang di tangannya sementara seekor kupu-kupu terlihat di atas bahu kanannya.

Di tengah pertarungan kankernya dan setelah pengobatanCharles kembali ke miliknya keterlibatan publik pada akhir April dan meluncurkan potretnya sendiri.

Seorang wanita melihat potret resmi pertama Raja Charles sejak penobatan yang dilukis oleh Jonathan Yeo di depan umum di Philip Mold Gallery di pusat kota London pada 16 Mei 2024.Stringer/Anadolu melalui Getty Image

“Merupakan suatu kehormatan dan kesenangan telah ditugaskan oleh The Drapers’ Company untuk melukis potret Yang Mulia Raja ini, yang pertama kali diresmikan sejak Penobatannya. Ketika saya memulai proyek ini, Yang Mulia Raja masih tetap Yang Mulia. Pangeran Wales, dan seperti kupu-kupu yang saya lukis melayang di atas bahunya, potret ini telah berkembang seiring dengan transformasi peran subjek dalam kehidupan publik kita,” kata Yeo dalam sebuah pernyataan. “Saya melakukan yang terbaik untuk menangkap pengalaman hidup dan kemanusiaan yang terukir di wajah setiap pengasuh, dan saya berharap itulah yang telah saya capai dalam potret ini. Untuk mencoba dan menangkapnya untuk Yang Mulia Raja, yang memegang peran unik, merupakan tantangan profesional yang luar biasa, sekaligus tantangan yang sangat saya nikmati dan sangat saya syukuri.”

Ini bukan pertama kalinya potret Raja Charles dirusak. Pada bulan Juli 2023, aktivis iklim menyemprotkan cat atas potret Charles di Galeri Nasional Skotlandia di Edinburgh.

Baik Galeri Philip Mold maupun keluarga kerajaan tidak secara terbuka mengomentari vandalisme baru-baru ini.

KONTEN TERKAIT:

Fuente