Setidaknya delapan orang telah ditangkap karena diduga menculik seorang pengusaha karena tidak membayar kembali pinjamannya, kata polisi Kolkata pada hari Senin.

Korban penculikan juga berhasil diselamatkan setelah dilakukan operasi khusus oleh tim gabungan Reserse Bagian Anti Gaduh dan pihak kepolisian setempat.

Korban diselamatkan dari sebuah hotel di kawasan Koltim. Satu lagi tersangka masih buron dan penggerebekan sedang dilakukan untuk melacak tersangka yang melarikan diri, tambah polisi Kolkata.

Mohammed Irfan, warga Kolkata, meninggalkan rumahnya pada malam tanggal 21 Juni. Namun dia tidak kembali ke rumah bahkan keesokan paginya.

“Pada sore hari tanggal 22 Juni, ayahnya (Irfan) mengajukan pengaduan tertulis ke kantor polisi Tiljala dengan tuduhan bahwa dia telah menerima beberapa panggilan dari nomor tak dikenal yang menuntut sejumlah uang yang dipinjamkan dan juga ancaman pembunuhan terhadap putranya kecuali jumlah tersebut melebihi jumlah tersebut. dibayar”, kata sumber polisi.

Polisi mengatakan bahwa kasus penculikan berdasarkan pasal 364A dan 120B KUHP India (IPC) segera didaftarkan, dan penyelidikan diluncurkan.

Polisi lebih lanjut menginformasikan bahwa bagian Anti-kegaduhan di departemen detektif kepolisian Kolkata juga terlibat dalam penyelidikan untuk membantu penyelidikan. Dalam pemeriksaan, terungkap bahwa korban diculik dari dekat Pasar Baru di pusat Kolkata, dan dibawa pergi dari lokasi dengan menggunakan mobil.

Setelah itu, korban juga dibawa ke berbagai wilayah di kota tersebut, seperti Kasba dan Narendrapur. Lebih banyak kaki tangan juga ikut bergabung dan panggilan uang tebusan dilakukan kepada ayahnya, namun karena tidak lunas, korban ditahan di sebuah hotel di kawasan Mukundapur Kol Timur dan diselamatkan oleh tim gabungan Polres Kolkata.

Berdasarkan informasi, penggerebekan dilakukan di sebuah hotel di kawasan Mukundapur dan korban, Mohammed Irfan, berhasil diselamatkan dari lokasi tersebut. Polisi Kolkata juga melakukan dua penangkapan sekaligus.

Terdakwa utama, yang diidentifikasi sebagai Gairik Mukherjee alias David dan satu orang Vivek ditangkap. Selanjutnya, berdasarkan keterangan mereka selama interogasi, enam tersangka lainnya juga ditangkap pada hari Senin, kata polisi.

Terdakwa lain yang ditangkap diidentifikasi sebagai Ashutosh Roy, Suraj Kumar Singh, Rohit Roy, Mohammed Alquama, Aman Kumar Gupta dan Kundan Srivastav. Semua terdakwa yang ditangkap dibawa ke pengadilan Alipur pada hari Senin.

“Satu orang masih melarikan diri dan upaya penangkapan sedang dilakukan. Upaya juga dilakukan untuk menyita kendaraan yang digunakan dalam aksi kejahatan tersebut,” kata seorang perwira senior polisi.

Korban dulunya menjalankan call center di kawasan Narendrapur yang digerebek polisi dan dihentikan. Konspirator utama bernama David telah memberikan pinjaman sebesar Rs 16 lakh kepada korban, namun ia tidak melunasinya karena call center tersebut ditutup. . Oleh karena itu, David bersama orang lain merencanakan konspirasi kriminal, menculik korban dan menelepon untuk membayar uang untuk pembebasannya”, tambah polisi tersebut.

Diterbitkan di:

25 Juni 2024



Source link