Berbeda dengan Anda-tahu-siapa, Joe Biden tidak menghindar dari tugasnya pada D-Day pada Kamis lalu. Tapi apakah dia benar-benar ada di sana? Video-video tersebut menunjukkan bahwa dia tidak melakukannya.

Pada salah satu upacara utama, Panglima berusia 81 tahun itu berusaha duduk di saat yang salah, lalu berubah pikiran.

Istrinya, Ibu Negara Jill, meletakkan tangannya di depan mulut untuk membisikkan sesuatu yang mendesak kepada suaminya yang sedang sakit, tetapi tidak berhasil. Pemimpin Dunia Bebas berdiri tak bergerak – terkunci dalam posisi setengah jongkok – selama beberapa detik yang menyiksa.

Itu hanyalah salah satu dari beberapa momen serius sepanjang hari. Saat Presiden Prancis Emmanuel Macron berdiri dengan senang hati menyerahkan para pahlawan veteran, Jill menggandeng suaminya keluar panggung. Dan ketika Joe sempat duduk, dia tampak tertidur.

Putra Donald Trump, Donald Jnr, langsung menyebut Biden ‘memalukan’ – dan, meskipun tidak ada orang baik yang boleh mengejek orang lanjut usia, sulit untuk tidak setuju.

Joe Biden mengadakan pertemuan di Ruang Oval Gedung Putih pada 13 November 2023

Pada hari Senin, Biden melanjutkan dengan episode pikun yang menyakitkan. Merayakan ‘Juneteenth’, hari libur federal yang ia tandatangani menjadi undang-undang untuk merayakan berakhirnya perbudakan, ia tampak membeku sekali lagi, tatapannya jutaan mil jauhnya selama beberapa detik yang mengerikan ketika orang-orang menari di sekelilingnya.

Semuanya sangat canggung. Presiden telah menghabiskan tiga tahun menderita penghinaan ini di panggung dunia – dan keadaannya semakin memburuk. Tim kampanyenya sering menuduh musuh-musuhnya memanipulasi rekaman tersebut untuk membuatnya tampak lebih gaga daripada dirinya. Namun tidak dapat disangkal bahwa Joe memberi mereka banyak materi yang memalukan untuk dikerjakan.

Yang lebih buruk lagi, ketika tanggal 5 November, hari pemilihan presiden, semakin dekat, dan jadwalnya menjadi semakin melelahkan, kemunduran Presiden tampaknya semakin cepat terjadi pada saat yang tidak tepat.

Akibatnya, kampanye pemilihannya kembali semakin buruk untuk ditonton. Dia sekarang mengalami apa yang disebut Shakespeare sebagai ‘kekanak-kanakan kedua dan terlupakan’ yang menyertai tahun-tahun terakhir seorang pria.

Menurut dokter Gedung Putih, Biden menderita ‘artritis tulang belakang yang parah’, yang semakin menghambat pergerakannya. Itu sebabnya dia memakai sepatu trainer berwarna hitam bersol tebal untuk membantu mobilitasnya. Itu juga yang menjadi alasan para pengurus Biden sangat ingin meminimalkan jumlah waktu Presiden terlihat bergerak sendiri.

Konferensi persnya diatur dengan ketat dan Gedung Putih kini memiliki protokol humas yang mengharuskan beberapa rombongan Presiden berjalan sepelan mungkin di sampingnya saat ia berjalan melintasi halaman antara Gedung Putih dan Marine One, helikopter kepresidenan. Idenya adalah untuk menghentikan lebih banyak rekaman kelicikannya yang terang-terangan.

Tentu saja, keterbatasan fisik tidak perlu mengurangi kepemimpinan yang hebat. Franklin D. Roosevelt, yang memimpin ketika pasukan Sekutu menyerbu pantai-pantai Prancis tersebut 80 tahun yang lalu, menderita polio dan menggunakan kursi roda dan saat ini tidak ada yang mempertanyakan kemampuannya dalam memimpin.

Namun permasalahan kesehatan yang dihadapi Biden tampaknya juga bersifat mental. Dia tidak bisa tampil di depan umum tanpa terlihat tersesat. Kegagapan masa kecilnya, yang berhasil ia atasi saat masih muda, tampaknya muncul kembali dengan sekuat tenaga di usia senjanya. Ibu Negara sekarang tampaknya secara efektif merangkap sebagai Pengasuh Pertama, sering kali menggiring suaminya yang kebingungan melalui penampilan publiknya.

Joe Biden bereaksi terhadap komedian dan aktor Roy Wood, Jr. selama konser Juneteenth di Halaman Selatan Gedung Putih di Washington pada Juni 2024

Joe Biden bereaksi terhadap komedian dan aktor Roy Wood, Jr. selama konser Juneteenth di Halaman Selatan Gedung Putih di Washington pada Juni 2024

Bahkan sekutu Biden sudah menyerah dalam upaya menyembunyikan kekhawatiran mereka. Pekan lalu, dalam pelanggaran signifikan terhadap omerta di kalangan Demokrat mengenai masalah kesehatan Biden, sumber senior yang dekat dengan Presiden mengungkapkan bahwa, ya, Biden menunjukkan usianya dalam pertemuan. Hal ini menegaskan apa yang dituduhkan oleh Partai Republik yang berurusan dengannya dalam beberapa bulan terakhir. Pada bulan Januari, pada pertemuan kongres mengenai keamanan nasional dan Ukraina, dikatakan bahwa Biden berbicara dengan sangat pelan sehingga orang-orang kesulitan untuk mendengarkannya, terdiam di tengah kalimat, dan memejamkan mata terlalu lama karena khawatir Biden akan tertidur.

Survei menunjukkan bahwa hanya empat dari sepuluh orang Amerika yang yakin Biden dapat mengingat usianya sendiri, sementara hanya satu dari tiga orang percaya bahwa ia dapat sepenuhnya memahami informasi keamanan nasional. Persepsi luas mengenai kelemahan Biden dipahami sebagai salah satu alasan utama mengapa, menurut jajak pendapat, Donald Trump akan mengalahkannya pada bulan November.

Bukan hanya penampilan publik Biden yang menyebabkan para pemilih berpikir dia tidak mampu melakukan tugasnya. Ketika pikirannya mengembara, jelas bahwa pemerintahannya semakin dipimpin oleh kabinet dan anggota senior timnya.

Sering dikatakan bahwa Kepala Staf pertamanya, Ron Klain, adalah pialang kekuasaan sebenarnya di Gedung Putih – dan banyak yang percaya penggantinya, Jeff Zients, kini diam-diam menjalankan peran yang sama. Ada juga rumor yang mengatakan, ketika konflik berkecamuk dari Gaza hingga Ukraina, Menteri Luar Negeri Antony Blinken dan Penasihat Keamanan Nasional Jake Sullivan adalah pihak yang bertanggung jawab.

Joe Biden tertolong setelah terjatuh saat upacara wisuda di Akademi Angkatan Udara Amerika Serikat di Colorado pada 1 Juni 2023

Joe Biden tertolong setelah terjatuh saat upacara wisuda di Akademi Angkatan Udara Amerika Serikat di Colorado pada 1 Juni 2023

Hampir mustahil bagi Tim Biden untuk menyangkal kenyataan. Pada bulan Februari, penasihat khusus Robert Hur mengumumkan bahwa Biden tidak dapat dimintai pertanggungjawaban atas kesalahan penanganan file rahasia – sebuah pelanggaran yang dituduhkan kepada Donald Trump – karena presiden saat ini adalah ‘seorang pria lanjut usia dengan ingatan yang buruk’.

Partai Demokrat menanggapinya dengan menyebut Hur sebagai pabrik Partai Republik: Wakil Presiden Kamala Harris mengatakan laporannya ‘jelas bermotif politik’. Namun faktanya, karena usianya, Biden tidak diadili karena melakukan kejahatan yang sama seperti Donald Trump, ayam musim semi berusia 78 tahun dalam pemilu gerontokrasi tahun ini.

Ini adalah masalah yang sudah terjadi sejak lama.

Pada tahun 1988, Biden menderita dua aneurisma otak. Dokter bedahnya kemudian mengatakan bahwa dia tidak menunjukkan tanda-tanda penurunan kognitif.

Namun ada yang mengatakan bahwa kehidupan pribadi Biden yang traumatis berdampak pada kesehatannya. Istri pertama Presiden Neilia Hunter dan putrinya yang berusia 13 bulan Naomi tewas dalam kecelakaan mobil pada tahun 1972. Putranya Beau meninggal karena tumor otak glioblastoma pada tahun 2015.

Dan baru kemarin, diumumkan bahwa putranya yang masih hidup, Hunter, menghadapi hukuman 25 tahun penjara – dan satu lagi persidangan kejahatan pajak – setelah dinyatakan bersalah karena berbohong tentang penggunaan narkoba ilegal ketika dia membeli pistol pada tahun 2018.

Biden selalu melontarkan pernyataan-pernyataan yang menyakitkan hati di depan umum – sebagai Senator muda yang bugar ia dikenal sebagai ‘mesin yang salah’ – namun banyak temannya di Washington cenderung mengabaikan kesalahan langkah dan kesalahan verbal yang dilakukannya. Namun, rumor tentang penurunan mentalnya – dan konspirasi diam untuk menutupinya – semakin kuat seiring berjalannya waktu.

Selama upayanya yang sukses untuk memenangkan Gedung Putih pada tahun 2020, stafnya akan memperdengarkan musik keras saat ia berbaur dengan orang banyak, tampaknya untuk meredam percakapan mengkhawatirkan yang mungkin dilakukan oleh kandidat mereka. Pandemi Covid juga sangat membantu pencalonan Biden, karena lockdown memungkinkan dia melakukan sebagian besar kampanye dari ruang bawah tanahnya di Delaware.

Biden mendengarkan para pembicara pada KTT Pemimpin Dunia di Glasgow, Skotlandia pada November 2021

Biden mendengarkan para pembicara pada KTT Pemimpin Dunia di Glasgow, Skotlandia pada November 2021

Para komentator yang kejam senang mengatakan bahwa Biden ‘dibuat-buat’ untuk acara-acara khusus — yaitu, tim medisnya memberinya campuran obat-obatan. Itu menjelaskan mengapa dia begitu sering terdengar marah di atas panggung, katanya. Pada hari Senin, misalnya, mesin penyerang Partai Republik mulai menyebarkan gambar dia di media sosial sedang meminum cairan berwarna aneh dari botol plastik – seperti pemain tenis yang dibius di sela-sela pertandingan.

‘Minuman jeruk misterius ini adalah satu-satunya hal yang membuat Joe Biden yang Bengkok tidak tertidur lelap,’ tweet Komite Nasional Partai Republik.

Namun jika Biden terus membius dirinya sendiri pada minggu ini, tampaknya hal itu tidak akan membantu. Pada malam yang sama, dia mengucapkan pidatonya dengan tidak jelas dari teleprompter. ‘Sejak berdirinya cita-cita kita, kita tidak tahu sepenuhnya apa itu tanah Amerika,’ katanya dengan nada gnomic.

Faktanya adalah, seperti kebanyakan orang berusia 80-an, Biden mengalami hari-hari baik dan hari-hari buruk. Kekhawatiran bagi Partai Demokrat adalah, ketika kampanye memanas pada musim panas ini, ia akan lebih menderita akibat kampanye tersebut.

Beberapa orang dalam masih membisikkan bahwa, menjelang Komite Nasional Demokrat di Chicago pada bulan Agustus, Biden akan menjadi sangat lemah sehingga partai tersebut akan membuangnya demi memilih alternatif yang lebih muda dan lebih tajam. Salah satu masalah dengan teori tersebut adalah bahwa penggantinya yang alami adalah Kamala Harris, yang kinerjanya sangat buruk dan secara konsisten menghasilkan jajak pendapat yang bahkan lebih buruk darinya.

Biden menggosok matanya

Biden mengucek matanya saat KTT Pemimpin Dunia di COP26 di Glasgow

Juga tidak jelas bagaimana Biden dapat ditekan untuk mundur – mengingat, meskipun dia melakukan kesalahan, dia tidak menunjukkan keinginan untuk mundur. Orang dalam mengatakan bahwa Jill Biden akan menjadi satu-satunya orang yang dapat meyakinkan Presiden bahwa cukup sudah, tapi untuk saat ini dia juga tampaknya bersikukuh bahwa pertunjukan tersebut harus dilanjutkan.

Anda tidak akan berhasil berada di garis depan politik Amerika selama lima dekade tanpa sikap keras kepala – dan Biden terkenal karena ‘ketabahannya’. Pada masa Obama, dia sering merasa kesal karena tidak diperlakukan dengan cukup hormat. ‘Kejantanan saya tidak bisa dinegosiasikan,’ katanya pada tahun 2008 ketika membahas seberapa besar kekuasaan yang seharusnya ia miliki saat menjabat.

Kebanggaan macho itu masih utuh, dan mungkin menjadi satu-satunya karakteristik yang paling ia pegang teguh ketika kemampuannya memudar.

Banyak orang Amerika mengatakan mereka takut dengan apa yang mungkin dilakukan ‘The Donald’ pada masa jabatannya yang kedua. Namun ketika alternatifnya adalah empat tahun lagi bagi Joe Biden yang semakin gila, tidak mengherankan jika Trump tampaknya berada di jalur yang tepat – kecuali ada campur tangan Tuhan – untuk menang lagi pada tahun 2024.

Freddy Gray adalah wakil editor The Spectator.

Fuente