T Cr B terakhir meledak pada tahun 1946 (Gambar: NASA)

‘Kesempatan sekali seumur hidup’ sedang menuju ke arah Anda dan Anda hanya perlu melakukannya lakukan adalah melihat ke atas.

Atau mungkin dua kali seumur hidup, jika Anda beruntung.

Antara sekarang dan September 2024, sebuah bintang ‘baru’ akan muncul di langit – tetapi hanya untuk seminggu.

Itu karena sekitar 3.000 tahun cahaya jauhnya, sistem bintang T Coronae Borealis, atau T Cr B, akan meledak. Jika hal ini terjadi, maka akan terlihat dengan mata telanjang di Bumi.

T Cr B terakhir kali meledak pada tahun 1946, yang berarti beberapa orang yang pernah melihatnya dapat menyaksikannya lagi sekarang – dan diharapkan lebih banyak lagi yang akan ada ketika meledak lagi dalam waktu sekitar 80 tahun ke depan.

Para astronom memperkirakan bahwa ketika meletus, kecerahannya mungkin sama terangnya dengan Bintang Utara, Polaris.

Saat kecerahannya mencapai puncaknya, ia akan terlihat dengan mata telanjang selama beberapa hari, dan lebih dari seminggu jika Anda menggunakan teropong sebelum meredup lagi.

Para astronom di NASA mengatakan bintang baru sementara itu akan berlokasi di konstelasi Corona Borealis, atau Mahkota Utara, yang merupakan busur setengah lingkaran kecil di dekat Bootes dan Hercules.

Dr Daniel Brown, seorang profesor astronomi di Nottingham Trent University, mengatakan: “Kita sedang mendapat hadiah, diberikan apa yang disebut sebagai bintang baru di langit.

Konstelasi Corona Borealis

Bintang ‘baru’ akan muncul di dekat Arcturus (Gambar: NASA)

‘T Coronae Borealis sebenarnya bukan bintang tunggal melainkan biner, jadi dua bintang saling mengorbit.

‘Apa yang membuat pasangan ini begitu istimewa adalah sering kali kecerahannya ditingkatkan secara drastis agar mudah terlihat oleh kita.’

Dia mengatakan bintang yang lebih masif dari pasangan ini adalah katai putih, yang ‘dapat memiliki massa kira-kira sama dengan Matahari kita dalam volume sebesar Bumi’.

Mitranya, raksasa merah yang menua, telah berkembang dan terus membuang materialnya ke katai putih.

Jessica Lee, astronom di Royal Observatory Greenwich mengatakan: ‘T Coronae Borealis biasanya merupakan bintang yang sangat redup dengan magnitudo sekitar 10, yang berarti Anda memerlukan teropong untuk melihatnya.

‘Namun bintang ini sebenarnya adalah sistem biner, yang berarti sepasang bintang yang mengorbit satu sama lain. Sistem ini terdiri dari bintang katai putih dan bintang raksasa merah.

‘Saat bintang raksasa merah membengkak dan melepaskan lapisan luarnya, bintang katai putih akan menarik materi tersebut ke dirinya sendiri. Materi ini menyebabkan bintang memanas dan penumpukan panas tersebut akhirnya menyebabkan “nova” atau ledakan di permukaan bintang. Ini bukan supernova, jadi keseluruhan bintang tidak meledak atau mati, melainkan kecerahan bintang yang bersifat sementara.’

Dr Brown berkata: ‘Setiap 80 tahun sekali [the white dwarf] mengumpulkan cukup banyak material sehingga dapat terbakar dalam ledakan termonuklir, sehingga meningkatkan kecerahannya secara luar biasa.

‘Untuk T Coronae Borealis, waktunya sudah tiba untuk ledakan serupa lainnya, yang kecerahannya meningkat dari 11mag – hampir terlihat dengan teropong di langit gelap – hingga 2mag – sebanding dengan bintang-bintang di Bajak dan mudah dikenali dengan telanjang. mata, bahkan di langit yang tercemar ringan.’

Setelah ledakan tersebut, T Coronae Borealis akan menjadi bintang paling terang di konstelasi Corona Borealis sebelum meredup secara bertahap setelah beberapa hari.

Konstelasi Mahkota Utara dapat terlihat dengan mudah di langit malam (Gambar: Getty/iStockphoto)

Dr Brown mengatakan konstelasi tersebut dapat dilihat di Inggris.

‘Di Inggris selama bulan-bulan musim panas Anda dapat terus melihat konstelasi Corona Borealis dan lokasi Nova T CrB yang ideal untuk mengikuti perkiraan kemungkinan wabah nova,’ katanya.

‘Pada awal musim panas saat Matahari terbenam larut malam, wilayah yang diteliti sudah berada pada titik tertinggi di Selatan. Ia tetap berada di atas cakrawala sampai Matahari terbit kembali.

‘Menjelang akhir musim panas, ia akan bergerak lebih jauh ke barat dan sudah lebih rendah di langit pada awal malam, yang berarti akan terbenam pada tengah malam. Namun hal ini memberi kita waktu berjam-jam untuk melakukan pengamatan yang baik untuk menemukan nova tersebut.’

Ms Lee mengatakan konstelasi Corona Borealis dapat dilihat dengan mengikuti pegangan Plough dalam kurva ke bawah menuju bintang Arcturus, bintang paling terang di konstelasi Bootes.

‘Jika Anda mencoba menemukannya, itu berada di antara Arcturus, bintang yang jauh lebih terang di konstelasi Boötes, dan Vega, bintang yang jauh lebih terang di konstelasi Lyra,’ katanya.

‘Ketika nova benar-benar terjadi, kecerahan bintang akan meningkat sedemikian rupa sehingga akan terlihat dengan mata telanjang selama sekitar satu minggu sebelum meredup lagi, jadi ada baiknya mencarinya selagi bisa!

‘Aplikasi pengamatan bintang mungkin bisa membantu Anda karena meskipun terang, aplikasi tersebut tidak akan menjadi bintang paling terang di langit, dan Anda memerlukan langit yang gelap dan cerah untuk menemukannya.’

Laporan sejarah menunjukkan nova terlihat pada tahun 1946, namun pertama kali ‘ditemukan’ pada tahun 1866 oleh astronom Irlandia John Birmingham. Namun laporan juga menyebutkan melihat nova pada tahun 1787 dan 1217.

Pengamatan di T Cr B menunjukkan bahwa nova bertindak tidak menentu menjelang letusannya, dan aktivitasnya selama dekade terakhir menunjukkan bahwa ia bersiap menghadapi ledakan.

Ini pasti salah satu yang harus diperhatikan.

LEBIH : Penggemar super Ed Sheeran menikah dengan doppelganger Ed Sheeran

LAGI : Scottie Scheffler yang sensasional adalah penghalang tangguh bagi siapa pun yang berharap untuk memecahkan rekor besar di AS Terbuka

LEBIH: Di dalam pabrik Tiongkok yang menyeramkan tempat robot humanoid menjadi hidup

Kebijakan pribadi Dan Ketentuan Layanan menerapkan.



Fuente