Sheffield DocFest Menghadapi Tantangan yang Dihadapi Industri Film Nonfiksi, di Tengah Gejolak Lingkungan Politik dan Ekonomi

Para pembuat film dokumenter internasional dan perwakilan industri berkumpul di Sheffield DocFest di Inggris pada saat terjadi kekacauan politik di Eropa. Pemilih Inggris menuju tempat pemungutan suara untuk pemilihan umum pada tanggal 4 Juli; di Prancis, Presiden Macron membubarkan Majelis Nasional dan mengadakan pemilihan legislatif secepatnya setelah partai ultranasionalis Prancis melonjak dalam perolehan suara untuk Parlemen Eropa. Partai sayap kanan AfD Jerman juga memperoleh perolehan besar dalam pemungutan suara di Parlemen Eropa. Secara keseluruhan, pusat tersebut bertahan — kurang lebih.

Komunitas dokumenter terbiasa menghadapi gejolak tersebut, baik pada tingkat makro dari perubahan besar dalam bisnis itu sendiri, atau pada tingkat mikro dalam memulai produksi film. Pesan yang disampaikan kepada para peserta DocFest minggu ini adalah untuk menekankan solidaritas – untuk saling mendukung – dalam menghadapi ketidakpastian geopolitik dan ekonomi.

Patrizia Mancini, Kepala Industri di Sheffield DocFest

Festival Dokumen Sheffield

“Di saat krisis ini, kita perlu bersatu,” kata Patrizia Mancini, Kepala Industri di Sheffield DocFest. “Dan di sinilah kreativitas benar-benar bersinar, kreativitas dalam hal apa yang dapat kita lakukan dengan cerita dan bagaimana caranya — meskipun ada penyusutan dana atau keterbatasan dana. [conditions] Hal ini bisa menjadi lebih menantang secara materi untuk memproduksi film dokumenter — di sinilah kreativitas benar-benar dapat mengejutkan kita dalam hal ketahanannya.”

Untuk menumbuhkan ketahanan dan dukungan tersebut, DocFest setiap tahun mengadakan Meet Market di mana para pembuat dokumen dan lembaga penyiaran, streamer, dan distributor terkemuka berkumpul untuk melihat dari dekat 50 proyek nonfiksi yang telah dipilih sebelumnya. Film-film yang menarik dukungan dalam beberapa tahun terakhir mencakup banyak film yang kemudian mendapatkan pengakuan Oscar: Semua yang Bernafas, Tindakan Pembunuhan, Tampilan Keheningan, Mencari Sugarman, 5 Kamera Rusak, Kotak itu, Ujung Demokrasidan pemenang hadiah L’Oeil d’or tahun 2021 di Cannes, Malam Tanpa Mengetahui Apa Pun.

Pasar Bertemu di Sheffield DocFest

Pasar Bertemu di Sheffield DocFest

Festival Dokumen Sheffield

Proyek-proyek yang dipamerkan di Meet Market tahun ini dipilih melalui pemungutan suara terbuka pada musim gugur lalu — 45 proyek sedang dalam pengembangan dan lima proyek masih dalam tahap penyelesaian kasar. Selama DocFest, Mancini mencatat, para pembuat film “bertemu dengan perwakilan industri Inggris dan internasional seperti editor yang ditugaskan, pembeli dari lembaga penyiaran publik dan swasta, agen penjualan internasional, produser dampak, perwakilan pasar dan festival lainnya untuk mengembangkan proyek mereka, untuk mencari kolaborasi. Tujuan dari Meet Market adalah untuk mengembangkan kolaborasi, koneksi, untuk meningkatkan produksi bersama.”

Entitas yang diwakili tahun ini antara lain NHK Jepang, Arte, France Télévisions, ZDF Jerman, VPRO dari Belanda, Sky, Netflix, dan Channel Four Inggris. Bukan hanya itu saja – ada juga entitas lain yang dapat menawarkan pendanaan dan/atau visibilitas, termasuk organisasi nirlaba dan festival: Hot Docs, IDFA, DOK Leipzig, Thessaloniki Documentary Film Festival, Sundance, Ford Foundation, dan International Documentary yang berbasis di AS. Asosiasi.

Mikrofon podcast berdiri di studio rekaman di lokasi perusahaan OMR.

Jonas Walzberg/aliansi gambar melalui Getty Images

“Mereka mengadakan pertemuan selama dua hari dari jam 9 sampai jam 6,” kata Mancini. “Jadi, ini cukup intens.”

Tahun ini, DocFest juga meluncurkan inisiatif baru yang dibangun berdasarkan podcast, salah satu bidang pertumbuhan nonfiksi yang paling pesat. “Podcast Pitch mempertemukan enam sutradara audio non-fiksi kreatif yang sedang dalam pengembangan,” kata program DocFest, “yang dipilih dari seluruh dunia untuk menjual ide-ide mereka di depan sejumlah pakar industri dan komisaris.”

Roger Ross Williams (kiri) menjadi moderator diskusi mengenai Social Impact Documentaries

Roger Ross Williams (kiri) menjadi moderator diskusi mengenai Social Impact Documentaries

Matius Carey

Untuk mengalirkan kreativitas, DocFest juga memprogram serangkaian pembicaraan dan diskusi panel. Pemenang Oscar Roger Ross Williams, tamu kehormatan festival tahun ini, mengadakan dua diskusi publik, salah satunya berfokus pada bagaimana mendukung film dokumenter yang tidak termasuk dalam kategori kejahatan sejati, biografi selebriti, dan dokumen musik. Williams menjadi moderator percakapan tentang “Dokumenter Dampak Sosial” dengan pembuatnya Tebu (diakuisisi oleh National Geographic dari Sundance), Anak perempuan(diakuisisi oleh Netflix dari Sundance), serta Persatuan — Batas waktu menyampaikan berita pada hari Jumat tentang rencana film tersebut untuk dirilis di bioskop yang didistribusikan sendiri – Pertempuran Laikipiaditembak di Kenya, dan Gunung Batusebuah film tentang monumen Konfederasi di luar Atlanta, Georgia.

Bagian dari peran DocFest, setidaknya secara implisit, adalah untuk mengarahkan distributor pada materi yang melampaui batas-batas genre yang didefinisikan secara sempit – untuk, seperti yang dikatakan Mancini, “memberi penonton tidak hanya apa yang mereka harapkan, tetapi juga membuat mereka penasaran tentang berbagai hal. yang tidak mereka ketahui.”

Keberlanjutan karir dalam film dokumenter telah lama menjadi perhatian di Amerika Utara, Eropa, dan mungkin di negara lain. Sebagian besar pekerjaan dokumen bersifat lepas – sebagian besar sutradara, produser, sinematografer, editor, dan perancang suara tidak bekerja untuk institusi, namun sebagai kontraktor independen.

“Kami melakukan beberapa pembicaraan tentang bagaimana pekerja lepas dapat didukung,” kata Mancini. “Ini benar-benar pertanyaan untuk [DocFest] untuk menekan tombol tertentu dan menganalisis masalahnya dan mencoba menemukan solusi akhir yang mungkin bukan solusi akhir yang pasti, tetapi mencoba sesuatu yang berbeda.”

Sheffield DocFest mengadakan tutorial tentang AI

Sheffield DocFest mengadakan tutorial tentang AI

Matius Carey

Ada kekhawatiran bahwa AI akan semakin mengikis jumlah pekerjaan di lapangan. Bagi kaum muda yang berharap berkarir di bidang dokumenter, hal ini menjadi perhatian khusus. DocFest berupaya mendukung para kreatif baru, serta pembuat film dari latar belakang sejarah yang kurang terwakili. Amplify: Production Talent dari festival ini, misalnya, “adalah sebuah inisiatif bagi para profesional produksi tingkat pemula terpilih untuk meningkatkan karier mereka,” sebagaimana dijelaskan oleh situs web DocFest. Idenya melibatkan bimbingan antara para profesional berpengalaman dan mereka yang mewakili masa depan bidang dokumen.

“Ini adalah soal berbagi pengalaman, juga memberikan ruang untuk bertanya,” jelas Mancini. “Dan selalu ada pertukaran, yang menurut saya merupakan bagian yang sangat bagus dari Sheffield DocFest, pertukaran, ‘Oke, saya sudah melalui apa artinya menjadi pembuat film dan produser baru… Saya bisa memberi Anda tips, bagaimana aku melakukannya saat itu adalah waktuku [coming up]dan perubahannya selama bertahun-tahun.’”

DocFest juga mengadakan Tantangan Pembuat Film untuk sutradara muda, sebuah kesempatan untuk membuat film pendek selama seminggu dan memamerkannya di festival. Pembuat film nominasi Oscar Julie Cohen (RBG, Julia, Semua orang) menjadi mentor bagi peserta tahun ini.

“Ini benar-benar sukses,” kata Mancini. “Ini adalah bagian dari DNA festival – dalam program, dalam tim. Ini hanya untuk bersikap terbuka, untuk memberikan akses kepada orang-orang dari latar belakang berbeda, cerita berbeda.”

Sunny Side of the Doc di La Rochelle, Prancis

Sunny Side of the Doc di La Rochelle, Prancis

Jean-François Augé – Studio Barat

Sheffield DocFest berakhir hari Senin. Pada akhir bulan Juni, sebuah acara di seberang Selat Inggris akan mengangkat spanduk — Sunny Side of the Doc, pasar semua film dokumenter terbesar di dunia, yang berlokasi di La Rochelle, Prancis. Di Sunny Side juga, penekanannya adalah pada mendorong produksi bersama, menyelesaikan karya, menghadapi tantangan di lapangan, dan merencanakan arah masa depan sehingga karya nonfiksi berkualitas dapat menjangkau orang-orang di seluruh dunia, baik melalui platform streaming. teater, siaran TV atau kabel linier.

Inilah etosnya, sebagaimana didefinisikan Mancini: “Kita membutuhkan komunitas. Kita perlu membangun komunitas dan menekankan kolaborasi.”

Fuente