‘Kami akan bertemu besok’, teman dekat Dr Michael Mosley, Tim Spector, mengungkapkan dengan sedih.

Pelopor Zoe App, 65, dan kolumnis Mail, 67, berencana untuk bertemu pada hari Rabu setelah liburannya di Yunani dan merekam podcast tentang meningkatkan kualitas tidur.

Namun saat ini Profesor Spector sedang berduka atas kematian temannya yang ‘murah hati’ dan ‘sangat positif’ – dalam apa yang disebutnya sebagai ‘kecelakaan aneh’ yang telah ‘menghancurkan’ keluarga, teman, dan banyak penggemarnya.

Kolumnis surat Michael meninggal karena kelelahan akibat panas setelah duduk untuk beristirahat di lereng gunung sebelum kehilangan kesadaran saat suhu mencapai 40C di pulau Symi. Guru kesehatan berusia 67 tahun itu ditemukan lima hari setelah dia menghilang pada Rabu lalu, hanya beberapa meter dari tempat berlindung sebuah klub pantai.

Ahli epidemiologi Inggris, Tim Spector, merasa sedih karena ia meninggal dalam keadaan tragis seperti itu, namun ia mengakui, dengan sangat sedih, bahwa temannya cenderung mengambil risiko.

Ketika ditanya apa yang akan dia katakan kepada temannya sebelum pendakian yang menentukan itu, dia berkata dengan tajam: ‘Saya akan berkata: ‘Oh Michael, jangan bodoh’.’

Dia melanjutkan: ‘Itu adalah hal yang akan dia lakukan. Dia tidak terlalu sadar akan bahaya dan tidak takut menempatkan dirinya dalam risiko. Anda bisa melihatnya dari apa yang dia lakukan di TV.

‘Kematiannya sangat mengejutkan. Ini adalah kecelakaan yang aneh. Namun ketika orang mengatakan dia berjalan-jalan sendirian, tanpa botol air dan telepon, saya bisa melihat bagaimana hal itu bisa terjadi padanya’.

Profesor Spector juga mengatakan kepada MailOnline bahwa dia yakin Dr Mosley, seorang ‘ekstrovert yang mengesankan di atas panggung’ yang ‘cukup malu’ untuk menjadi pusat perhatian, tidak akan pernah pensiun dan meningkatkan kesehatan mental bangsa akan menjadi proyek berikutnya yang ia minati dalam 20 tahun mendatang.

Dr Michael Mosley dan teman dekatnya Profesor Tim Spector, salah satu pendiri Zoe App, dijadwalkan bertemu dan merekam podcast pada hari Rabu

Teman-teman bersama di festival Hay awal tahun ini

Teman-teman bersama di festival Hay awal tahun ini

Michael Mosley bersama istrinya Dr Clare Bailey.  Pasangan itu dekat dengan Profesor Spector dan istrinya Dr Veronique Bataille

Michael Mosley bersama istrinya Dr Clare Bailey. Pasangan itu dekat dengan Profesor Spector dan istrinya Dr Veronique Bataille

‘Dia tidak terlalu memperhatikan keselamatan pribadinya dan linglung.

‘Dia bisa saja tertabrak bus, atau terkena kanker, dan kita akan mendapatkan akibat yang sama, tapi ini adalah tragedi besar jika hal itu terjadi’.

Di TV Dr Mosley makan cacing pita, ambil mandi es, berpuasa dalam waktu lama dan tetap terjaga selama berhari-hari, semuanya atas nama sains – dan istri Michael, Dr Clare Bailey Mosley, turun tangan untuk mencegah dia melakukan sesuatu yang terlalu ‘gila’, kata Tim.

Tim Spector mengatakan kepada MailOnline bahwa temannya melakukan sesuatu secara mendadak tanpa memikirkan bahayanya – namun kali ini berjalan di bawah sinar matahari tengah hari tanpa ponsel dan air berakhir dengan tragedi.

Tim mengungkapkan bahwa meskipun Michael berhasil memperbaiki pola makan dan kebiasaan makan jutaan orang di Inggris dan seluruh dunia, dia mempunyai rencana baru untuk tahun depan.

“Saya yakin kesehatan mental akan menjadi prioritas berikutnya. Dia telah mencoba untuk terlibat dalam hal itu. Dia banyak membaca tentang topik itu,’ katanya.

‘Butuh waktu lebih lama dari biasanya karena dia mempelajari otak dan kesehatan mental serta depresi dan dampaknya terhadap makanan dan pola makan.

‘Dia juga tertarik pada mimpi – dia dan saya berdiskusi tentang hal itu.

“Michael tidak akan pernah pensiun. Dia bisa saja melanjutkannya selama 20 tahun lagi dan membantu lebih banyak orang.

Dia menambahkan: ‘Michael juga sangat menikmati penampilan live dan turnya. Dia berencana pergi ke Australia bersama istrinya dan saya tahu mereka sangat menantikannya’.

Dr Mosley ditemukan tewas di pulau Symi, Yunani, pada Minggu pagi setelah salah belok ke jalur pegunungan

Dr Mosley ditemukan tewas di pulau Symi, Yunani, pada Minggu pagi setelah salah belok ke jalur pegunungan

Dr Mosley terekam dalam CCTV membawa payung di kota Pedi sebelum dia salah berbelok ke jalur pegunungan

Dr Mosley terekam dalam CCTV membawa payung di kota Pedi sebelum dia salah berbelok ke jalur pegunungan

Rekaman menunjukkan Dr Michael Mosley, 67, berjalan melewati sebuah rumah dengan speedboat tertutup terpal duduk di jalan

Rekaman menunjukkan Dr Michael Mosley, 67, berjalan melewati sebuah rumah dengan speedboat tertutup terpal duduk di jalan

Michael dan Tim bertemu 20 tahun lalu ketika syuting film dokumenter TV di Rumah Sakit St Thomas di London tentang penuaan.

Mereka langsung cocok dan Dr Mosley terpesona dengan penelitiannya tentang anak kembar.

Michael ‘cukup pemalu dan membutuhkan waktu untuk mengenalnya dengan baik’ – namun dia mengatakan bahwa mereka menjadi sangat dekat, begitu pula istri mereka.

Dia memuji ‘persahabatan dan kemurahan hati’ serta ‘kepositifannya’.

Teman-temannya dijadwalkan bertemu pada hari Rabu, namun tragisnya kini ada celah dalam buku hariannya yang sibuk.

Dia berkata: ‘Kami dijadwalkan bertemu besok untuk merekam podcast. Saya mencoba untuk menerimanya. Tapi ini adalah tragedi yang sangat buruk bagi keluarganya, yang sangat dia cintai’.

Dia mengatakan bahwa dia telah berbicara dengan janda Michael melalui SMS tetapi tidak akan melakukan perjalanan ke Yunani karena dia ingin memberi mereka privasi dan kedamaian.

‘Michael dan saya adalah teman dekat dan istri kami juga sangat akrab. Sangat menyedihkan’, katanya.

Istrinya, empat anak dan teman-temannya semuanya berduka atas kematiannya minggu lalu.

Polisi yakin Dr Michael Mosley meninggal karena kelelahan akibat panas setelah duduk untuk beristirahat di lereng gunung sebelum kehilangan kesadaran saat suhu mencapai 40C.

Guru kesehatan berusia 67 tahun itu ditemukan lima hari setelah dia menghilang saat berlibur bersama istrinya di pulau Symi, Yunani, pada Rabu sore.

Jenazahnya tergeletak di samping tembok rendah di resor pantai Agia, dengan rekaman keamanan menunjukkan bahwa dia hanya berjarak satu menit dari tempat aman.

Hasil pemeriksaan mayat kemarin terbukti tidak meyakinkan dan petugas pemeriksa mayat hanya mengatakan bahwa tidak ada pelanggaran yang dilakukan.

Namun seorang komandan polisi di Symi, Dimos Kotsidaras, mengatakan diyakini ‘penyebab kematiannya adalah kelelahan akibat panas setelah berjalan dari St Nikolos ke Agia Marina dalam suhu tinggi’.

Awalnya diduga dia terpeleset dan kepalanya terbentur setelah terkena panas selama dua jam mendaki gunung.

Dalam sebuah pernyataan, istrinya yang telah dinikahinya selama hampir 40 tahun, Dr Clare Bailey, mengatakan ‘kami merasa terhibur dengan kenyataan bahwa dia hampir berhasil’.

Dia ditemukan hanya 80 meter dari laut dan resor itu sendiri. Sumber polisi yakin dia meninggal setelah terjatuh dan kemungkinan kepalanya terbentur.

Rekaman dari marina, yang dilihat oleh Daily Mail, menunjukkan dia tampak mengalami disorientasi saat dia perlahan berjalan dengan susah payah di sepanjang pagar pembatas resor. Dia kemudian menghilang dari pandangan, rupanya karena dia terpeleset.

Dia memulai pendakiannya hanya dengan sebotol kecil air dua jam 15 menit sebelumnya.

Peta ini menunjukkan jalur berbeda melintasi pulau Yunani yang tersedia

Dr Michael Mosley membawa sebotol kecil air saat ia melakukan perjalanan tragis melintasi pegunungan.  Peta di atas mengungkapkan momen terakhirnya

Dr Michael Mosley membawa sebotol kecil air saat ia melakukan perjalanan tragis melintasi pegunungan. Peta di atas mengungkapkan momen terakhirnya

Mayatnya ditemukan di sini hanya 260 kaki dari resor pantai dan tempat aman

Kemarin, ketika banyak temannya berbagi kenangan tentang ‘harta nasional’, istrinya dibawa dengan perahu ke Rhodes, tempat petugas koroner bermarkas, untuk mengidentifikasi jenazahnya. Sebelumnya, pernyataannya yang tulus memperjelas kesedihan keluarganya.

“Saya tidak tahu harus mulai dari mana,” katanya. ‘Sungguh menyedihkan kehilangan Michael, suamiku yang luar biasa, lucu, baik hati, dan brilian. Kami memiliki kehidupan yang sangat beruntung bersama. Kami sangat mencintai satu sama lain dan sangat bahagia bersama. Saya sangat bangga dengan anak-anak kami, ketangguhan dan dukungan mereka selama beberapa hari terakhir.

‘Saya dan keluarga sangat terhibur dengan curahan cinta dari orang-orang dari seluruh dunia. Jelas sekali bahwa Michael sangat berarti bagi banyak dari Anda.’

Kemarin Ted Verity, Editor Surat Kabar Mail, mengatakan: ‘Semua orang di Mail sangat terpukul mendengar kematian Dr Michael Mosley.

‘Michael bukan hanya seorang kolumnis yang unik dan tidak boleh dilewatkan. Dia adalah bagian dari keluarga Mail.’

Saat makan siang hari Rabu lalu, guru diet berusia 67 tahun itu melakukan kesalahan belok saat dia berjalan kembali ke rumah teman-temannya di kota Symi di pulau liburan. Dua puluh menit sebelumnya dia melambaikan tangan kepada istrinya yang kembali dengan taksi air.

Rute langsung kembali ke kota Symi seharusnya memakan waktu sekitar 40 menit berjalan kaki. Namun saat matahari bersinar terik dari langit tak berawan dan suhu 37C (98F), Dr Mosley menuju ke arah berlawanan, yaitu mendaki jalur pegunungan.

Sebelumnya diketahui bahwa anak-anak Dr Mosley yang sudah dewasa, yang terbang dari Inggris pada hari Jumat, hanya berjarak 350 kaki dari tempat jenazah ditemukan ketika mereka menelusuri jejak ayah mereka pada hari Sabtu.

‘Dia melakukan pendakian yang luar biasa, mengambil rute yang salah dan pingsan di tempat yang tidak mudah terlihat oleh tim pencari ekstensif,’ kata istrinya. “Michael adalah seorang pria yang suka berpetualang, itu adalah bagian dari apa yang membuatnya begitu istimewa. Kami sangat berterima kasih kepada orang-orang luar biasa di Symi yang telah bekerja tanpa lelah untuk membantu menemukannya. Beberapa dari orang-orang di pulau ini, yang bahkan belum pernah mendengar tentang Michael, bekerja dari fajar hingga senja tanpa diminta.’

Fuente