TAIPEI-

Sebuah kapal Tiongkok dan kapal pasokan Filipina bertabrakan di dekat Kepulauan Spratly yang disengketakan di Laut Cina Selatan pada hari Senin, kata penjaga pantai Tiongkok, dalam gejolak terbaru dari meningkatnya sengketa wilayah yang telah memicu kekhawatiran.

Penjaga pantai mengatakan sebuah kapal pasokan Filipina memasuki perairan dekat Second Thomas Shoal, terumbu karang yang terendam di Kepulauan Spratly, bagian dari wilayah yang diklaim oleh beberapa negara.

Filipina mengatakan perairan dangkal tersebut termasuk dalam zona ekonomi eksklusif yang diakui secara internasional dan sering mengutip keputusan arbitrase internasional tahun 2016 yang membatalkan klaim luas Tiongkok di Laut Cina Selatan berdasarkan alasan sejarah.

Penjaga pantai Tiongkok mengatakan kapal Filipina “mengabaikan peringatan serius Tiongkok yang berulang kali…dan secara berbahaya mendekati kapal Tiongkok dalam navigasi normal dengan cara yang tidak profesional, sehingga mengakibatkan tabrakan.”

“Filipina sepenuhnya bertanggung jawab atas hal ini,” kata penjaga pantai dalam pernyataannya di platform media sosial WeChat.

Sementara itu, militer Filipina menyebut laporan penjaga pantai Tiongkok “menipu dan menyesatkan,” dan mengatakan pihaknya “tidak akan membahas rincian operasional mengenai rotasi kemanusiaan yang sah dan misi pasokan di Ayungin Shoal, yang berada dalam zona ekonomi eksklusif kami.” Mereka menggunakan nama Filipina untuk dangkalan tersebut, tempat personel angkatan laut Filipina mengangkut makanan, obat-obatan, dan perbekalan lainnya ke kapal perang yang sudah lama berlabuh dan berfungsi sebagai pos terdepan teritorial Manila.

Menteri Pertahanan Filipina Gilberto Teodoro Jr. mengatakan angkatan bersenjata negaranya akan melawan “perilaku Tiongkok yang berbahaya dan sembrono,” yang “bertentangan dengan pernyataan itikad baik dan kesopanan mereka.”

“Kami akan melakukan yang terbaik untuk memenuhi mandat tersumpah kami untuk melindungi integritas wilayah, kedaulatan, dan hak kedaulatan kami,” kata Teodoro. “Sekarang harus jelas bagi masyarakat internasional bahwa tindakan Tiongkok adalah hambatan nyata bagi perdamaian dan stabilitas di Laut Cina Selatan.”

Amerika Serikat mengutuk “manuver agresif dan berbahaya” yang dilakukan Tiongkok di dekat perairan dangkal tersebut, yang “menyebabkan cedera tubuh, merusak kapal-kapal Filipina, dan menghambat operasi maritim yang sah untuk memasok makanan, air, dan pasokan penting bagi personel Filipina di zona ekonomi eksklusif Filipina,” Duta Besar AS ke Manila MaryKay Carlson mengatakan dalam sebuah pernyataan di X.

Dua speedboat – yang berusaha mengirimkan bahan-bahan konstruksi dan perbekalan lainnya ke kapal militer yang ditempatkan di perairan dangkal tersebut – menemani kapal pasokan tersebut, menurut Kementerian Luar Negeri Tiongkok, yang menggambarkan manuver penjaga pantai mereka sebagai “profesional, terkendali, masuk akal dan sah.”

Kementerian Luar Negeri tidak menjelaskan lebih lanjut mengenai tingkat kerusakan yang dialami kapal Tiongkok atau Filipina.

Beberapa insiden telah terjadi dalam beberapa bulan terakhir di dekat perairan dangkal yang terletak kurang dari 200 mil laut (370 kilometer) dari pantai Filipina dan merupakan lokasi pos terdepan di kapal BRP Sierra Madre, yang telah berkarat sejak sengaja dikandangkan pada tahun 1999. namun tetap merupakan kapal militer yang ditugaskan secara aktif, yang berarti serangan terhadap kapal tersebut dapat dianggap oleh Filipina sebagai tindakan perang.

Tiongkok semakin tegas dalam menegaskan klaimnya atas hampir seluruh Laut Cina Selatan, yang telah menyebabkan meningkatnya jumlah konflik langsung dengan negara-negara lain di kawasan ini, terutama Filipina dan Vietnam.

Undang-undang baru Tiongkok, yang mulai berlaku pada hari Sabtu, memberi wewenang kepada penjaga pantainya untuk menyita kapal asing “yang secara ilegal memasuki wilayah perairan Tiongkok” dan menahan awak kapal asing hingga 60 hari. Undang-undang tersebut memperbarui referensi terhadap undang-undang tahun 2021 yang menyatakan bahwa penjaga pantai Tiongkok dapat menembaki kapal asing jika diperlukan.

Setidaknya tiga negara pesisir yang mengklaim perairan tersebut – Filipina, Vietnam dan Taiwan – mengatakan mereka tidak akan mengakui undang-undang tersebut.

Sengketa wilayah telah memperburuk hubungan dan memicu kekhawatiran bahwa konflik tersebut dapat membawa Tiongkok dan Amerika Serikat, sekutu lama Filipina, ke dalam konfrontasi militer. Washington tidak mengajukan klaim teritorial atas jalur laut yang sibuk tersebut, yang merupakan jalur perdagangan global utama, namun telah memperingatkan bahwa pihaknya berkewajiban membela Filipina jika pasukan, kapal, dan pesawat Filipina diserang di Laut Cina Selatan.

Selain Tiongkok, Filipina, Vietnam, dan Taiwan, Malaysia, dan Brunei juga terlibat dalam sengketa wilayah yang telah berlangsung lama, yang dianggap sebagai titik konflik di Asia dan titik patahan dalam persaingan lama AS-Tiongkok di wilayah tersebut.

Indonesia juga pernah berhadapan dengan penjaga pantai dan armada penangkapan ikan Tiongkok di masa lalu di perairan kaya gas di lepas pantai Kepulauan Natuna di pinggiran Laut Cina Selatan, tempat Indonesia meledakkan kapal-kapal nelayan Tiongkok yang ditahan. Angkatan Lautnya juga melepaskan tembakan peringatan terhadap kapal-kapal Tiongkok yang tersesat di wilayah yang dianggap Jakarta sebagai zona ekonomi eksklusifnya.

——


Penulis Associated Press Gomez dari Manila, Filipina berkontribusi pada laporan ini.

Fuente