Wayne Garvie dari Sony telah mendesak industri Eropa untuk meniru industri Amerika dengan mengubah acara TV menjadi waralaba.

“Setelah orang Amerika berhasil membuat serial kembalinya, mereka melakukan sesuatu yang tampaknya tidak mampu dilakukan oleh orang-orang Eropa – mengubahnya menjadi waralaba,” bos dari Mahkota kata produksi internasional Outfit pagi ini.

Beralih ke negara asalnya, Inggris, Garvie mengatakan industri lokal “cemerlang dalam menciptakan waralaba tanpa naskah tetapi sangat buruk dalam drama,” ungkapnya. Dokter yang, yang diproduksi bersama oleh Bad Wolf milik Sony, adalah “satu-satunya contoh yang dapat saya pikirkan.” Sebaliknya, di AS, ia menandai waralaba Sony seperti Cobra Kai, Sangat Buruk Dan Anak Laki-Laki.

“Ini jelas tidak mudah untuk dilakukan dan Anda harus memulai dengan kesuksesan awal, tetapi begitu kita mencapai kesuksesan, mengapa kita tidak berpikir lebih jauh tentang bagaimana membangun dunia tersebut?,” kata Garvie pada AVPSummit di Italia selatan. “Satu-satunya tantangan adalah kreativitas kita sendiri. TV kami [in Europe] berdiri tegak namun dalam hal bisnis, langkah kami selanjutnya adalah memanfaatkan ciptaan kami dengan lebih baik demi keuntungan yang berkelanjutan.”

Dia mengkritik produser TV Eropa karena “membuat enam musim dan kemudian membiarkannya [a show] mati.” “Anda hanya punya waktu terbatas untuk membangun karir Anda, jadi jika Anda sudah sukses, mengapa tidak membangunnya?,” tambahnya.

Waralaba “tidak harus memiliki anggaran terbesar atau memiliki banyak tindakan,” lanjut Garvie, seperti halnya Netflix Pendidikan Seks, juga dibuat oleh indie Sony, yang merupakan “salah satu produser acara dan penonton di seluruh dunia yang ingin dibicarakan dengan saya”.

Beralih ke audiens Italia, ia mengatakan para produser di negara tersebut “tidak cukup berani,” dan mendesak industri untuk menjadi “pengusaha kreatif, berada di luar sana, menjalin kontak, karena itulah cara Anda membangun cerita dan kemitraan global.” “Ada lebih banyak cara untuk menjual sebuah drama saat ini dibandingkan kapan pun dalam sejarah Anda,” tambahnya.

Meskipun anggaran telah menurun akhir-akhir ini, Garvie mempertanyakan anggapan bahwa masa keemasan TV telah berakhir, dengan menyebutkan bahwa drama “menjadi jantung dari setiap saluran penyiaran gratis” dan juga terdapat “selusin platform lokal yang menayangkan drama dari setiap negara di dunia.”

“Peak TV mungkin sudah berakhir, namun ‘TV dataran tinggi’ lebih baik dari apa pun yang pernah kita ketahui,” tambahnya.

Dia mengutip “kisah-kisah Italia yang kaya” yang diceritakan kembali dalam beberapa bentuk oleh orang Amerika dan Inggris, seperti Netflix Dekameron, yang merilis trailer kemarin, dan adaptasi yang akan datang Macan Tutul.

Fuente