Berkat X yang menunjukkan apa yang “disukai” penggunanya di platformnya, politisi dan tokoh masyarakat telah ketahuan melihat cabul dan tweet buruk di masa lalu. Sekarang, platform yang sebelumnya dikenal sebagai Twitter menjadikan sebagian besar suka bersifat pribadi, dan menurut kepala perusahaan Elon Musk, ini merupakan perubahan penting sehingga orang dapat “menyukai postingan tanpa diserang karenanya”. Perusahaan awalnya meluncurkan kemampuan untuk menyembunyikan tab suka sebagai keuntungan bagi pelanggan X Premium tahun lalu. “[K]eep pedas suka private,” kata X saat itu diumumkan fitur baru.

Dalam tweet baru, akun Teknik X mengungkapkan bahwa jejaring sosial menjadikan suka menjadi pribadi untuk semua orang minggu ini. Pengguna tidak lagi dapat melihat siapa yang menyukai postingan orang lain, yang berarti suka di platform tidak lagi menyebabkan krisis PR bagi figur publik yang menyukai postingan seksual, kebencian, dan hal-hal tidak menyenangkan lainnya secara umum. Namun, mereka masih dapat melihat siapa yang menyukai tweet mereka, bersama dengan jumlah suka dan metrik lainnya untuk postingan mereka sendiri.

Namun, peluncuran ini menghilangkan salah satu alasan untuk berlangganan premium. Pendapatan iklan perusahaan tersebut merosot tajam tahun lalu, dan meluncurkan dua tingkatan baru untuk layanan berlangganannya guna membantu mengatasi beberapa kesulitan keuangannya. Tingkat Premium+ dikenakan biaya kepada pengguna $16 per bulan dan menghapus iklan dari timeline mereka, sedangkan tingkat termurah dikenakan biaya kepada pengguna $3 per bulan dan tidak disertai tanda centang biru pada situs web.



Fuente