Sudah terpesona dengan beberapa anggota Gen Z bertanya-tanya seperti apa jaringan sosial awal yang lebih sederhana itu. Sekarang, mereka bisa mendapatkan gambaran berkat aplikasi baru yang menciptakan kembali beberapa aspek Myspace lebih dari satu dekade setelah kejatuhannya dari situs yang paling banyak dikunjungi di AS.

Aplikasi ini resmi diluncurkan awal bulan ini dan sempat menjadi perbincangan di App Store Apple. Dicetuskan oleh pendiri Gen Z, Tiffany Zhong, noplace mengklaim dirinya sebagai kemunduran sekaligus alternatif bagi algoritma media sosial arus utama dan budaya kreator yang menyertainya. “Saya merindukan bagaimana media sosial dulu … saat itu benar-benar sosial, orang-orang akan mengunggah pembaruan acak tentang kehidupan mereka,” kata Zhong kepada Engadget. “Anda jadi punya gambaran tentang di mana orang-orang berada dalam hal waktu dan ruang.”

Meskipun Zhong mengatakan dia tidak pernah merasakan Myspace secara langsung — dia masih di sekolah dasar saat puncaknya di awal tahun 2000-an — tidak ada tempat yang berhasil menguasai banyak elemen khas platform tersebut. Setiap pengguna memulai dengan profil singkat tempat mereka dapat menambahkan detail pribadi seperti status hubungan dan usia mereka, serta bagian “tentang saya” dengan format bebas. Pengguna juga dapat berbagi minat mereka dan merinci apa yang sedang mereka tonton, mainkan, baca, dan dengarkan. Dan, ya, mereka dapat menyematkan klip lagu. Bahkan ada “10 teratas” untuk menyoroti sahabat Anda (tidak jelas apakah Gen Z menyadari betapa (fitur Myspace tertentu yang ditimpakan pada generasi saya).

Myspace, tentu saja, berada di puncak kejayaannya bertahun-tahun sebelum aplikasi telepon pintar dengan “bahasa desain” terpadu menjadi media dominan untuk menjelajahi media sosial. Namun, profil noplace yang sangat dapat disesuaikan masih mampu menangkap nuansa HTML yang dibuat khusus dan skema warna yang saling bertentangan yang membedakan begitu banyak halaman dan situs web Myspace di internet awal tahun 2000-an.

tidak ada tempat yang memiliki

tidak ada tempat

Ada fitur-fitur lain yang sudah dikenal. Semua pengguna baru secara otomatis berteman dengan Zhong, yang menurutnya merupakan penghormatan kepada Tom Anderson, atau yang dikenal sebagai “Myspace Tom.” Dan aplikasi tersebut mendorong pengguna untuk menambahkan minat mereka, yang disebut “bintang,” dan mencari teman-teman yang sepemikiran.

Meskipun banyak kesamaannya — aplikasi ini awalnya bernama “nospace” — Zhong mengatakan noplace lebih dari sekadar menciptakan kembali tampilan dan nuansa Myspace. Aplikasi ini memiliki skema gamifikasi yang rumit, di mana pengguna diberi penghargaan berupa lencana dalam aplikasi untuk mencapai “level” yang berbeda saat mereka semakin sering menggunakan aplikasi. Sistem ini tidak dijelaskan secara rinci dalam aplikasi — Zhong mengatakan sistem ini sengaja “samar” — tetapi level secara umum berhubungan dengan berbagai tindakan seperti menulis di dinding teman dan berinteraksi dengan kiriman pengguna lain. Ada juga umpan pusat besar seperti Twitter tempat pengguna dapat mengirimkan pembaruan cepat kepada semua orang di aplikasi.

Mungkin terasa sedikit kacau, tetapi menurut Zhong, para pengadopsi awal sudah menggunakannya dengan cara-cara yang tidak terduga. “Sekitar 20% postingan dalam seminggu terakhir adalah pertanyaan,” katanya, membandingkannya dengan tren Gen Z yang menggunakan TikTok dan YouTube sebagai media sosial. “Visi untuk apa yang sedang kami bangun sebenarnya adalah menjadi mesin pencari sosial. Semua orang mengira ini seperti jaringan sosial, tetapi karena orang-orang sudah mengajukan pertanyaan … kami sedang membangun fitur-fitur tempat Anda dapat mengajukan pertanyaan dan Anda bisa mendapatkan respons dari banyak orang.”

Hal itu mungkin terdengar ambisius untuk sebuah aplikasi sosial yang (sejauh ini) sempat viral, tetapi tidak ada tempat yang memiliki pendukung yang berpengaruh. Pendiri Reddit Alexis Ohanian adalah salah satu investor perusahaan tersebut. Dan Zhong sendiri pernah dalam peran sebelumnya sebagai analis remaja di sebuah perusahaan VC terkemuka.

Namun, untuk saat ini, noplace terasa lebih seperti hal baru yang terinspirasi dari Myspace, meskipun saya akui saya bukan target demografisnya. Namun, sebagai seseorang yang pernah menjadi remaja di Myspace, saya sering merasa bersyukur masa remaja saya datang jauh sebelum Instagram atau TikTok. Bukan karena Myspace lebih sederhana daripada media sosial masa kini, tetapi karena keluar dari Myspace jauh lebih mudah.

Zhong melihat perbedaannya sedikit berbeda, bukan sebagai masalah koneksi dial-up yang memaksakan pemisahan antara online dan offline, tetapi masalah memprioritaskan ekspresi diri untuk menutupi pengaruh. “Anda hanya mengejar jumlah pengikut daripada menjadi diri Anda yang sebenarnya,” kata Zhong. “Masuk akal bagaimana jejaring sosial telah berevolusi seperti itu, tetapi ini adalah platform media. Ini bukan jejaring sosial lagi.”

Artikel ini berisi tautan afiliasi; jika Anda mengeklik tautan tersebut dan melakukan pembelian, kami mungkin mendapat komisi.

Fuente