Amerika Serikat dan Organisasi Negara-negara Amerika (OAS) pada Kamis ini mengutuk penangkapan mantan menteri Guatemala yang dituduh melanggar tugas dan ketidaktaatan selama protes tahun lalu yang menuntut penghormatan terhadap hasil pemilihan presiden yang menghasilkan kemenangan bagi Bernardo Arevalo.

Menteri Napoleón Barrientos, seorang pensiunan perwira militer, mengambil alih jabatan yang bertanggung jawab atas keamanan dalam negeri pada Januari 2022 dan mengundurkan diri pada Oktober tahun lalu, setelah mendapat tekanan dari Kementerian Umum dan Mahkamah Konstitusi untuk menekan dan membubarkan demonstrasi yang menuntut pengunduran diri ketua MP. dan menghormati hasil pemilu. Dia tidak mengikuti perintah.

Setelah pengunduran dirinya, Barrientos mengatakan dalam sebuah wawancara dengan stasiun radio lokal Emisoras Unidas bahwa lembaga-lembaga negara ada untuk “melindungi dan mengistimewakan kehidupan” dan bahwa konfrontasi dengan kekerasan terhadap penduduk “tidak pernah” menjadi idenya.

“Kami mengutuk tindakan terbaru yang dilakukan aktor anti-demokrasi di Guatemala, termasuk penangkapan mantan Menteri Dalam Negeri Napoleón Barrientos karena membela hak untuk melakukan protes damai,” kata Wakil Menteri Luar Negeri AS untuk Urusan Belahan Barat Brian Nichols, dalam sebuah postingan di jejaring sosial X.

Nichols mengingat dalam postingannya bahwa Arévalo, wakil dan mantan diplomat yang memenangkan pemilu pada bulan Agustus berjanji untuk memberantas korupsi, dan wakil presiden terpilih, Karin Herrera, akan memangku jabatan mereka untuk periode 2024-2028 pada hari Minggu, tanggal yang ditetapkan untuk peresmian.

“Ketidakpastian dan ketidakpercayaan institusional yang menyertai #Guatemala sejak hasil pemilu 2023 harus diakhiri,” kata Sekretaris Jenderal OAS Luis Almagro, melalui X, di mana ia juga “mengecam keras” penangkapan Barrientos.

Fuente