• Donald Trump terlihat menuju ke Mahkamah Agung New York pada hari Kamis di mana argumen penutup akan dimulai
  • Hakim dalam persidangan penipuan Trump melarang dia berbicara untuk membela dirinya sendiri selama argumen penutup
  • Kasus ini merupakan ancaman yang mengerikan bagi bisnis real estat Trump dan dapat menyebabkan dia terpaksa menjual beberapa propertinya yang paling berharga, termasuk Trump Tower.

Argumen penutup akan dimulai hari ini dalam persidangan penipuan Donald Trump di Mahkamah Agung New York.

Trump yang tampak muram terlihat meninggalkan Trump Tower pada Kamis pagi. Dia terus menundukkan kepalanya dan tidak berhenti melambai seperti biasanya.

Kasus ini merupakan ancaman yang mengerikan bagi bisnis real estate Trump dan dapat menyebabkan dia terpaksa menjual beberapa propertinya yang paling berharga, termasuk Trump Tower.

Trump ingin menyampaikan argumen penutupnya sendiri, namun pada hari Rabu Hakim Arthur Engoron melarangnya melakukan hal tersebut setelah para pengacaranya tidak dapat menyetujui bahwa Trump akan tetap membahas topik tersebut.

Bahkan sebelum persidangan dimulai pada tanggal 2 Oktober, Hakim Engoron memutuskan bahwa Trump melakukan penipuan dengan menilai kekayaan bersihnya secara berlebihan hingga $2,2 miliar untuk mendapatkan suku bunga pinjaman bank yang lebih baik.

Persidangan tersebut bertujuan untuk menentukan hukuman apa yang seharusnya dijatuhkan dan Jaksa Agung Negara Bagian New York meminta denda sebesar $370 juta dalam kasus perdata tersebut.

Donald Trump yang tampak muram terlihat meninggalkan Trump Tower pada Kamis pagi untuk menuju ke Pengadilan Manhattan

Mantan presiden itu tetap menundukkan kepalanya dan tidak berhenti melambai seperti biasanya

Mantan presiden itu tetap menundukkan kepalanya dan tidak berhenti melambai seperti biasanya

Hakim Engoron melarang Trump berbicara untuk pembelaannya sendiri dalam argumen penutup

Hakim Engoron melarang Trump berbicara untuk pembelaannya sendiri dalam argumen penutup

Hakim Engoron telah melarang Trump dan keluarganya menjabat sebagai direktur di negara bagian tersebut dan memerintahkan beberapa gedung paling terkenal miliknya untuk dijual.

Namun keputusan tersebut ditunda sampai dia membuat keputusan akhir mengenai hukuman tersebut, dan keputusan tersebut diperkirakan akan dikeluarkan dalam waktu beberapa minggu.

Persidangan tersebut telah mendengarkan puluhan saksi termasuk Trump sendiri, putra-putranya Don Jr dan Eric serta putrinya Ivanka, yang melawan panggilan pengadilan yang memaksanya untuk bersaksi.

Di antara properti yang diduga nilainya meningkat adalah apartemen Triplex milik Trump di puncak Trump Tower di Manhattan.

Itu meningkat dari $200 juta menjadi $327 juta, kata Wallace. Selama bertahun-tahun Trump mengklaim luasnya adalah 30.000 kaki persegi, namun faktanya luasnya hanya 10.000 kaki persegi, sebuah perubahan yang melipatgandakan nilainya, menurut pengadilan.

Tujuan dari penipuan ini adalah untuk mendapatkan suku bunga yang lebih baik sehingga menghemat ‘puluhan juta dolar’ Trump setiap tahunnya, kata Wallace.

Argumen penutup akan dimulai dalam persidangan Donald Trump di Mahkamah Agung New York

Argumen penutup akan dimulai dalam persidangan Donald Trump di Mahkamah Agung New York

Selama persidangan, Hakim Engoron menjatuhkan perintah untuk menutup mulut Trump agar berhenti berbicara tentang panitera pengadilannya setelah mantan Presiden tersebut tanpa dasar menyatakan bahwa dia punya bayi dengan Pemimpin Mayoritas Senat Chuck Schumer, seorang Demokrat.

Namun hakim tidak melarang Trump memberikan komentar di luar ruang sidang yang dia lakukan beberapa kali sehari pada hari-hari yang dia hadiri.

Kemunculan Trump mengubah kasus ini menjadi tontonan dengan jalan-jalan di luar dikunci dan mereka yang berada di pengadilan harus melewati dua set pengamanan untuk masuk ke ruang sidang.

Terlepas dari semua sandiwara tersebut, Hakim Engoron menyatakan bahwa kasusnya adalah tentang dokumen, dan mereka tidak mendukung Trump.

Dalam keputusannya minggu ini, ia menolak permintaan terbaru Trump untuk memberikan putusan yang terarah, atau menolak kasus tersebut, dan menyebut klaim Trump sebagai ‘salah saji yang terbaik dan penipuan yang paling buruk’.

Engoron menulis: ‘Penilaian, seperti yang dijelaskan secara ad nauseum dalam uji coba ini, dapat didasarkan pada kriteria berbeda yang dianalisis dengan cara berbeda. Tapi kebohongan tetaplah kebohongan’.

Donald TrumpMahkamah Agung AS

Fuente