Para menteri menempatkan Fujitsu di garis bidik hari ini dengan memperingatkan bahwa skandal Kantor Pos dapat merugikan perusahaan ‘banyak uang’.

Menteri Kehakiman Alex Chalk menjelaskan bahwa pemerintah akan mengejar raksasa TI tersebut jika terbukti bersalah dalam penyelidikan publik.

Ratusan kepala kantor pos dihukum karena menipu uang berdasarkan bukti dari sistem akuntansi Horizon Fujitsu yang cacat.

Kemarin Rishi Sunak secara dramatis bergerak untuk menyelesaikan bencana ini, dengan mengumumkan bahwa ratusan korban di Inggris dan Wales dapat dibersihkan namanya pada akhir tahun ini berdasarkan undang-undang yang akan diberlakukan dalam beberapa minggu.

Mereka yang hukumannya dibatalkan berhak atas pembayaran kompensasi £600,000, atau mungkin lebih jika mereka menjalani proses penilaian klaim mereka secara individual.

Menteri Kehakiman Alex Chalk menegaskan bahwa pemerintah akan mengejar Fujitsu jika terbukti bersalah dalam penyelidikan publik

Ratusan kepala kantor pos dihukum karena menipu uang berdasarkan bukti dari sistem akuntansi Horizon Fujitsu yang cacat

Ratusan kepala kantor pos dihukum karena menipu uang berdasarkan bukti dari sistem akuntansi Horizon Fujitsu yang cacat

Rishi Sunak telah menghadapi seruan yang meningkat untuk melarang Fujitsu mendapatkan kontrak Pemerintah dan mengejar pembayaran kepada perusahaan tersebut

Rishi Sunak telah menghadapi seruan yang meningkat untuk melarang Fujitsu mendapatkan kontrak Pemerintah dan mengejar pembayaran kepada perusahaan tersebut

Meskipun usulan tersebut disambut baik secara luas, PM menghadapi seruan yang semakin besar untuk bertindak lebih jauh dan melarang Fujitsu mendapatkan kontrak Pemerintah dan mengejar perusahaan tersebut untuk mendapatkan pembayaran.

Chalk mengatakan Pemerintah akan menunggu kesimpulan dari penyelidikan yang dipimpin oleh pensiunan hakim Sir Wyn Williams sebelum memutuskan tindakan apa yang akan diambil terhadap perusahaan tersebut.

‘Tetapi sejujurnya, jika skala ketidakmampuannya seperti yang kita bayangkan, maka saya hanya ingin mendapatkan kompensasi yang layak atas nama pembayar pajak,’ kata menteri kabinet tersebut kepada Peston dari ITV.

“Benar sekali bahwa harus ada keadilan di seluruh bagian, ya bagi para subpostmaster, yang sedang kita bicarakan hari ini, tapi sejujurnya juga bagi para pembayar pajak. Ini membutuhkan biaya dan akan menghabiskan banyak uang.’

Jika Fujitsu terbukti bersalah, mereka ‘harus menghadapi konsekuensinya’, tambah Chalk, sebagai tanda bahwa para menteri dapat mengambil tindakan hukum terhadap perusahaan Jepang tersebut.

Perusahaan ini telah mendapatkan kontrak pemerintah senilai miliaran dalam beberapa tahun terakhir dan keterlibatannya yang terus berlanjut dalam skema TI besar telah menimbulkan kekhawatiran di Westminster.

Para menteri berusaha mencegah Fujitsu mendapatkan lebih banyak pekerjaan resmi tetapi hal ini terbukti ‘mustahil’ meskipun kinerjanya ‘menyedihkan’, ungkap rekan Tory kemarin.

Lord Maude dari Horsham, yang menjabat sebagai menteri di Kantor Kabinet di bawah David Cameron, mengatakan aturan pengadaan menggagalkan upaya para menteri.

Dia mengatakan jika Fujitsu punya ‘rasa hormat’, pihaknya akan segera memberikan pembayaran yang signifikan sebagai kompensasi bagi subpostmaster yang dihukum secara salah.

Perjuangan untuk mendapatkan keadilan yang telah berlangsung lama meningkat secara dramatis setelah ITV menayangkan drama Mr Bates Vs The Post Office, yang menyoroti skandal tersebut awal bulan ini.

Penyelidikan publik, yang sidang pertamanya tahun ini pada hari Kamis akan menampilkan penyelidik Kantor Pos Stephen Bradshaw, akan menjadikan skandal ini sebagai berita utama.

Bradshaw digambarkan memiliki ‘jejak berat’ dalam skandal tersebut setelah terlibat dalam penyelidikan kriminal terhadap sembilan subpostmaster.

Para anggota parlemen diberitahu pada hari Rabu bahwa bukti-bukti sebelumnya dari penyelidikan telah menunjukkan ‘tidak hanya ketidakmampuan tetapi juga kedengkian’ dalam cara Kantor Pos bertindak terhadap mereka.

Alan Bates, mantan kepala pos yang berkampanye yang menjadi pusat serial ITV, mengatakan ‘sudah waktunya’ untuk mengambil tindakan untuk membebaskan staf Kantor Pos.

Namun ketika ditanya apakah ia akan merayakan kemenangan tersebut, pria berusia 69 tahun itu mengatakan kepada Times ‘Anda pasti bercanda’ karena ia dan banyak orang lainnya belum menerima kompensasi akhir.

Bates mengatakan kepada Mirror: ‘Pembatalan hukuman adalah kabar baik namun prioritasnya tetap berupa ganti rugi finansial penuh bagi semua orang yang terkena dampaknya. £75.000 merupakan alternatif untuk menilai kasus Anda secara independen, jadi untuk kasus yang lebih kecil, itu mungkin sudah cukup. Namun dalam banyak kasus, hal ini tidaklah cukup.’

Mantan kepala kantor pos Alan Bates, yang diperankan oleh Toby Jones dalam drama baru (foto), memimpin dan memenangkan pertarungan hukum awal setelah dirinya menjadi korban kesalahan tersebut.

Mantan kepala kantor pos Alan Bates, yang diperankan oleh Toby Jones dalam drama baru (foto), memimpin dan memenangkan pertarungan hukum awal setelah dirinya menjadi korban kesalahan tersebut.

Besarnya skandal ini telah mendorong Pemerintah untuk mengambil pendekatan yang tidak konvensional dalam memperkenalkan undang-undang baru.

Para menteri mengakui bahwa rencana tersebut dapat mengakibatkan beberapa subpostmaster yang melakukan kejahatan dibebaskan secara salah, namun mereka menegaskan bahwa proses tersebut adalah cara yang paling efektif untuk menangani sebagian besar korban dari ketidakadilan.

Chalk telah mendiskusikan situasi ini dengan para hakim senior karena kekhawatiran konstitusional bahwa Parlemen dianggap mengganggu sistem hukum.

Fuente