Saatnya untuk korsel pelatihan tahunan NFL, dan setelah berpisah dengan Ron Rivera, Komandan Washington adalah salah satu dari beberapa tim yang mencari wajah baru di pinggir lapangan.

Banyak pilihan di luar sana. Mana yang cocok di Washington? Mari lihat.

Ben Johnson (Detroit Lions OC)

Johnson telah dianggap sebagai calon pelatih muda terpanas sepanjang musim 2023, seorang yang berpikiran ofensif yang telah melakukan keajaiban bagi Detroit Lions sebagai koordinator mereka. peringkat Detroit ketiga di NFL dalam yard per game dan poin kelima.

Kurangnya pengalaman mungkin merugikan Johnson, yang pada usia 37 tahun belum pernah menjadi pelatih kepala dan hanya menjadi koordinator ofensif selama dua tahun. Namun, dia cocok dengan tipe perekrutan yang paling sukses untuk tim NFL baru-baru ini, seperti Dolphins dengan Mike McDaniel dan Colts dengan Shane Steichen.

Kesimpulan: Ya, Washington harus mengejar Johnson.

Mike Vrabel (Mantan Tennessee Titans HC)

Ketika Titans membuat keputusan yang membingungkan untuk memutuskan hubungan dengan Vrabel, dia langsung menjadi salah satu kandidat terpanas di pasar. Dalam enam tahun di Tennessee, yang dilakukan Vrabel hanyalah pencapaian yang berlebihan, mencapai babak playoff dalam tiga musim berturut-turut antara 2019 dan 2021 meskipun tidak pernah memiliki franchise QB yang sebenarnya.

Vrabel harus menjadi perekrutan yang fantastis bagi siapa pun yang mendapatkannya. Namun, setelah pindah dari Rivera, dapat dimengerti jika para Komandan ingin melihat ke arah yang berbeda dari pelatih veteran yang berpikiran defensif yang mungkin tidak cocok untuk dipasangkan dengan QB masa depan.

Kesimpulan: Tidak.

Jim Harbaugh (Michigan Wolverines HC)

Meskipun Vrabel dan sebagian besar mantan NFL HC lainnya mungkin dianggap telah melakukan vulkanisir oleh Washington, pengecualian dapat dibuat di sini. Jim Harbaugh adalah seorang pemenang, polos dan sederhana, dan setelah memimpin almamaternya di Michigan menjadi kejuaraan nasional, dia tidak punya apa-apa lagi untuk dibuktikan dalam pertandingan kampus.

Jika Harbaugh ingin kembali ke NFL — di mana dia sebelumnya membawa San Francisco 49ers tampil di Super Bowl XLVII — maka ini akan menjadi tahunnya. Dan jika Josh Harris dan kawan-kawan ingin membuat gebrakan besar dengan nama besar, maka dialah orangnya. Tawarkan Harbaugh cek kosong dan lihat apakah dia bersedia menerimanya.

Kesimpulan: Ya.

Eric Bniemy (Komandan Washington OC)

Ketika Bieniemy menerima posisi koordinator ofensif Washington untuk musim 2023, dia diyakini sebagai calon pelatih kepala di belakang Rivera. Namun, dapat dikatakan bahwa dia gagal dalam audisinya dengan gemilang.

Setelah awal yang menjanjikan, serangan Bieniemy mengalami kemunduran sepanjang musim, penyelesaian Ke-25 dalam poin per game dan ke-24 dalam yard. Dia berjuang untuk menggunakan senjata bintang seperti Terry McLaurin, dan yang lebih buruk lagi, sepertinya ada beberapa memutuskan antara dia dan para pemainnya, menciptakan gesekan di clubhouse tim.

Sebelum musim dimulai, Bieniemy tidak menjadi pelatih kepala dipandang sebagai sebuah ketidakadilan besar, dan banyak yang menyebutkan masa lalunya masalah hukum dan bahkan bias rasial yang menjadi alasan dia ditahan. Ternyata, hidup tidak semudah jika Anda tidak bekerja untuk Andy Reid dan QB Anda bukan Patrick Mahomes.

Kesimpulan: Perusahaan no.

Bobby Slowik (Houston Texas OC)

Slowik akan menjadi pilihan ideal untuk pertunjukan di Washington, dan hal ini telah terjadi selama berbulan-bulan — terutama karena dia adalah keturunan dari pohon kepelatihan Mike Shanahan, yang merupakan memukul 1.000 sempurna dalam hal tingkat keberhasilan pelatih kepala di masa depan.

Selain itu, tidak seperti Sean McVay, Kyle Shanahan, Matt LaFleur dan Mike McDaniel, Slowik sudah memiliki pengalaman bekerja di kedua sisi bola. Dia adalah asisten defensif ketika dia sebelumnya berada di Washington antara tahun 2011 dan 2013.

Pada tahun 2023, Slowik membantu mengubah Houston Texans dari salah satu tim terburuk di liga menjadi skuad playoff, peringkat Ke-12 dalam yard per game dan ke-14 dalam poin. Houston berada di urutan ketujuh dalam passing yard saja, memberikan indikasi bahwa dia akan sangat cocok untuk penelepon sinyal muda.

Semua tren menunjukkan bahwa Slowik akan menjadi pekerja rumahan bagi siapa pun yang mendaratkannya. Satu-satunya pertanyaan adalah apakah dia bisa menggunakan satu tahun lagi sebagai OC sebelum diangkat menjadi pelatih kepala.

Kesimpulan: Tentu saja ya.



Fuente