• Sekitar 300 anggota yang bekerja terutama untuk HMRC akan keluar karena perselisihan gaji
  • Staf yang bekerja dalam peran TI yang ‘penting’ untuk memperbaiki komputer HMRC juga akan mendapat perhatian
  • Union mengatakan serangkaian pemogokan tidak ada hubungannya dengan skandal Post Office Horizon

Fujitsu dilanda kesengsaraan baru setelah para staf di West Midlands memilih untuk menolak tawaran gaji sebesar empat persen – setelah rekan-rekan Jepang mereka ditawari sepuluh kali lebih banyak.

Sekitar 300 anggota serikat Layanan Publik dan Komersial (PCS) yang bekerja terutama untuk HM Revenue & Customs (HMRC) di Stratford-on-Avon dan Telford akan keluar pada Rabu depan.

Hal ini terjadi setelah para pekerja di perusahaan teknologi tersebut ditawari kenaikan gaji antara 3 persen dan 4 persen dibandingkan dengan rekan-rekan mereka di Jepang yang mengalami kenaikan gaji pada bulan April lalu antara 10 persen dan 29 persen.

Beberapa anggota yang bekerja di bidang TI yang ‘penting’ memperbaiki komputer HMRC dan melindungi komputer departemen pemerintah juga akan mengambil aksi industrial mulai 18 Januari hingga 15 Februari.

Serikat pekerja mengatakan rangkaian pemogokan tersebut tidak ada hubungannya dengan skandal Post Office Horizon yang menjadi fokus baru berkat drama ITV Mr Bates vs The Post Office.

Sekitar 300 anggota serikat Layanan Publik dan Komersial (PCS) yang bekerja terutama untuk HM Revenue & Customs (HMRC) di Stratford-on-Avon dan Telford akan keluar karena gaji.

Serikat pekerja mengatakan pemogokan tersebut tidak ada hubungannya dengan skandal Post Office Horizon yang menjadi fokus baru berkat drama ITV Mr Bates vs The Post Office.

Serikat pekerja mengatakan pemogokan tersebut tidak ada hubungannya dengan skandal Post Office Horizon yang menjadi fokus baru berkat drama ITV Mr Bates vs The Post Office.

Gambar file sistem IT kantor pos Fujitsu Horizon dari tahun 2000

Gambar file sistem IT kantor pos Fujitsu Horizon dari tahun 2000

PCS mengatakan aksi industrial ini kemungkinan akan mengganggu mereka yang ingin menyelesaikan laporan pajak mereka sendiri pada akhir bulan ini.

Sekretaris Jenderal PCS Mark Serwotka berkata: ‘Mengapa Pemerintah Inggris memberikan kontrak yang menguntungkan kepada Fujitsu padahal perusahaan tersebut memperlakukan pekerjanya di Inggris dengan sangat buruk?

‘Mengapa pekerja di Jepang dianggap layak mendapat kenaikan gaji hampir 10 kali lipat dibandingkan pekerja di Inggris?

‘Pemerintah kami harus membela anggota kami, menuntut kenaikan gaji yang adil, sejalan dengan pekerja Jepang.’

Berbicara kepada LBC, Fran Heathcote mengatakan: ‘Mari kita perjelas bahwa ini bukanlah perusahaan yang tidak mampu membayar pekerjanya dengan layak. Mereka telah memperoleh keuntungan sebesar £22 juta dalam pendapatan sebesar £1,3 miliar pada tahun lalu di Inggris.’

Juru bicara Fujitsu mengatakan: ‘Fujitsu mengetahui rencana tindakan PCS. Hal ini menyusul sejumlah diskusi pembayaran dan penawaran yang dilakukan kepada anggota PCS.

“Kami tetap berkomitmen untuk melanjutkan pembicaraan mengenai pembayaran untuk mencoba menyelesaikan situasi ini dan menyambut diskusi lebih lanjut kapan saja.

‘Fujitsu akan mengambil semua langkah yang diperlukan untuk memastikan kelangsungan operasional bagi semua pelanggan kami dan bekerja sama dengan pelanggan tersebut selama proses perencanaan.’

Seorang juru bicara HMRC mengatakan: ‘Kami memiliki rencana yang kuat untuk memastikan kami terus memberikan layanan penting bagi pelanggan kami selama aksi industrial apa pun.’

Pada bulan Oktober 2022, Fujitsu mendapatkan kontrak senilai hingga £5 juta untuk mengerjakan sistem peringatan darurat baru di Inggris.

Pada bulan Oktober 2022, Fujitsu mendapatkan kontrak senilai hingga £5 juta untuk mengerjakan sistem peringatan darurat baru di Inggris.

Pemerintah menghadapi seruan untuk menghentikan Fujitsu – perusahaan IT yang menjadi pusat skandal Kantor Pos – dalam memenangkan kontrak baru di Whitehall.

Pemerintah menghadapi seruan untuk menghentikan Fujitsu – perusahaan IT yang menjadi pusat skandal Kantor Pos – dalam memenangkan kontrak baru di Whitehall.

Toby Jones sebagai Alan Bates dalam serial baru Mr Bates vs the Post Office

Toby Jones sebagai Alan Bates dalam serial baru Mr Bates vs the Post Office

Mr Bates Vs Kantor Pos telah memicu kemarahan publik yang besar tentang skandal Kantor Pos Horizon

Mr Bates Vs Kantor Pos telah memicu kemarahan publik yang besar tentang skandal Kantor Pos Horizon

Hal ini terjadi setelah anggota parlemen menyerukan agar Fujitsu dilarang memenangkan kontrak Whitehall lagi.

Hal ini juga menunjukkan fokus baru pada bagaimana Fujitsu, meskipun berperan dalam skandal tersebut, telah memenangkan hampir 200 kontrak publik dengan nilai sekitar £6,7 miliar selama dekade terakhir.

Fujitsu menciptakan perangkat lunak akuntansi yang salah bernama Horizon yang membuatnya tampak seolah-olah uang hilang dari cabang Kantor Pos.

Lebih dari 700 manajer cabang dijatuhi hukuman pidana dalam apa yang digambarkan sebagai pelanggaran hukum yang paling luas dalam sejarah Inggris.

Penyelidikan publik terhadap skandal tersebut sedang berlangsung dan kemarahan terhadap perlakuan terhadap subpostmaster semakin meningkat setelah drama empat bagian ITV tersebut kembali menyoroti masalah tersebut.

Menurut data yang dikumpulkan oleh analis pengadaan Pemerintah, kesepakatan Fujitsu mencakup penyediaan layanan TI untuk sekolah-sekolah di Irlandia Utara (senilai £485 juta) dan infrastruktur yang digunakan oleh HMRC.

Anggota parlemen senior dari Partai Konservatif David Davis menyarankan agar Fujitsu dibekukan dari kontrak Pemerintah di masa depan setelah skandal Kantor Pos.

‘Saya pikir hal ini sedikit bergantung pada bagaimana mereka menanggapi pertanyaan yang baru saja saya berikan – berapa banyak dari orang-orang ini yang benar-benar Anda ikut campur dalam komputer mereka?,’ kata mantan menteri Kabinet tersebut kepada program Today di BBC Radio 4.

Ketika ditanya apakah kontrak harus ditunda, dia menambahkan: ‘Saya pasti akan menangguhkan segala kemungkinan kontrak baru sampai kontrak tersebut selesai.

‘Yang tidak ingin saya lihat adalah ketidakadilan yang diikuti ketidakadilan lainnya. Jadi kami harus tetap menjalani beberapa proses dalam hal ini dan memastikan kami benar-benar memeriksa fakta dan melakukan apa yang seharusnya kami lakukan.’

Fuente