Dua mantan Golden State Warriors – Stephen Jackson dan Matt Barnes – telah mempermasalahkan Jonathan Kuminga secara serius atas laporan ketidakpuasannya terhadap pelatih kepala Steve Kerr.

Jumat lalu, Kuminga menjadi berita utama ketika laporan dari The Athletic menyarankan bahwa penyerang tahun ketiga itu “tidak lagi percaya Kerr akan membiarkannya mencapai potensi penuhnya” setelah Kerr mencadangkannya selama 18 menit terakhir saat Warriors kalah telak dari Denver Nuggets. Bangku cadangan Kuminga juga banyak dikritik oleh para penggemar di media sosial, mengingat ia menembakkan 5-dari-7 dari lapangan dalam perjalanannya untuk mendapatkan 16 poin — hanya untuk tidak melihat hasil pada kuarter keempat.

Jackson, yang mengenakan seragam Warriors sebagai bagian dari skuad “We Believe” pada tahun 2007, menyampaikan ketidakpuasan Kuminga terhadap pelatih Kerr atas keputusannya. Semua podcast Asap.

“Kuminga, aku mencintaimu sebagai pemain, tetapi kamu bahkan tidak berhak berbicara di Hall of Fame pelatih dan pemain Steve Kerr,” tegas Jackson. “Tunjukkan lebih banyak rasa hormat padanya. Temui dia secara pribadi dan beri tahu dia bagaimana perasaanmu. Faktanya, menurutku kamu belum berada pada titik itu. Kamu harus pergi ke Draymond [Green] dan beri tahu dia bagaimana perasaan Anda untuk mencoba menghubungkannya dengan pelatih.”

Barnes – anggota tim juara Warriors 2017-18 – memiliki sentimen serupa tetapi menyatakan optimismenya pada Kuminga yang berusia 21 tahun untuk belajar dari kesalahannya.

“Saya pikir ini adalah kesalahan Kuminga,” kata Barnes. “Steve Kerr adalah salah satu pelatih dengan tipe kebijakan yang paling terbuka, tapi untuk mengambil langkah lebih jauh, Anda harus berbicara dengan OG Anda terlebih dahulu — lihat apa yang mereka katakan. Meskipun Kuminga telah bermain bagus — dia sudah menunggu untuk waktunya dan waktunya sekarang — tapi, kawan, jangan lakukan itu di depan umum. Itu jelas membuat frustrasi.”

“Dia mungkin menyesalinya”

Barnes memuji Kuminga sebagai “bakat luar biasa” yang “memiliki segalanya” untuk menjadi bintang di NBA, namun juga mendesak anak muda itu agar tidak kehilangan kepercayaan di ruang ganti. “Saya pikir dia mungkin menyesalinya. Dia harus terus bergerak maju,” kata Barnes tentang pemain Kongo itu.

Yang patut dipuji bagi Kerr, Kuminga belum dikirim ke rumah anjing pepatah atas dugaan ledakannya, dengan mantan pilihan keseluruhan No. 7 itu terus tetap berada di lineup awal Golden State. Kerr sendiri menanggapi laporan The Athletic minggu lalu, mengatakan kepada media bahwa dia dan Kuminga melakukan percakapan empat mata untuk menyelesaikan perselisihan mereka.

Kuminga, sementara itu, mengatakan kepada media bahwa masalahnya dengan Kerr bukan karena kurangnya waktu bermain, melainkan karena kurangnya komunikasi mengenai perannya yang berfluktuasi dalam tim.

Dengan semakin dekatnya tenggat waktu perdagangan NBA, pertanyaan yang muncul adalah: akankah Warriors memperdagangkan aset muda mereka yang tidak puas? Menurut Shams Charania, semua orang kecuali Steph Curry “ada di meja”. Warriors saat ini tertinggal 17-20 dan tertinggal dua game dari tempat play-in di Wilayah Barat.



Fuente