Seorang mantan penerjemah garis depan untuk pasukan Inggris terancam dikirim kembali ke Taliban setelah Inggris dengan ‘kejam’ menarik janji perlindungannya.

Selama lebih dari dua tahun, Nasir (bukan nama sebenarnya, yang dilindungi oleh perintah pengadilan), yang bekerja selama empat tahun di militer Inggris dan terluka dalam ledakan bom saat berpatroli, yakin bahwa dia akan pindah ke Inggris setelahnya. dua kali diberitahu bahwa dia memenuhi syarat untuk Kebijakan Relokasi dan Bantuan Afghanistan (ARAP).

Pria berusia 34 tahun itu menjual rumah dan harta bendanya di Afghanistan setelah diinstruksikan oleh pejabat Inggris untuk melakukan perjalanan ke Pakistan di mana dia, istri dan putranya telah menunggu untuk terbang ke Inggris dan memulai hidup barunya.

Namun tiba-tiba dia berbalik arah, dia diberitahu bahwa dia tidak lagi memenuhi syarat untuk ARAP dan sekarang mengatakan dia menghadapi kemungkinan dideportasi kembali ke Afghanistan dan ‘musuh’ yang dia ‘bantu melarikan diri dari Inggris’.

Nasir yang merasa terpukul berkata: ‘Ini seperti menjatuhkan hukuman mati kepada saya jika saya terpaksa kembali.

Nasir (foto), bukan nama sebenarnya, dua kali diberitahu bahwa dia akan diizinkan pindah ke Inggris

Pria berusia 34 tahun itu menjual rumah dan harta bendanya di Afghanistan setelah diinstruksikan oleh pejabat Inggris untuk melakukan perjalanan ke Pakistan di mana dia, istri dan putranya sedang menunggu untuk terbang ke Inggris.

Pria berusia 34 tahun itu menjual rumah dan harta bendanya di Afghanistan setelah diinstruksikan oleh pejabat Inggris untuk melakukan perjalanan ke Pakistan di mana dia, istri dan putranya sedang menunggu untuk terbang ke Inggris.

‘Saya melakukan ratusan operasi berbahaya dengan pasukan Inggris, saya adalah “mata dan telinga” kepercayaan mereka, saya membantu membawa tentara Inggris yang terluka dan mempertaruhkan nyawa saya di samping mereka berkali-kali jadi saya tidak mengerti bahwa saya ditolak relokasinya. disetujui.

‘Selama dua tahun kami menunggu untuk diterbangkan seperti orang lain ke Inggris, namun sekarang negara yang saya bantu selama empat tahun ingin lepas tangan dari saya – mereka memberi kami harapan dan sekarang ingin merebutnya. Itu kejam dan tidak adil.

‘Jika saya ditinggalkan, mereka tahu ancaman terhadap saya di Afghanistan karena pekerjaan saya untuk Inggris sangat nyata, ayah dan anak saya telah dipukuli oleh pejuang Taliban yang mencari saya.

‘Mereka diberitahu bahwa saya akan dibunuh sebagai “mata-mata” Inggris.’

Mantan supervisor penerjemah, Nasir, yang bekerja dengan pasukan Inggris pada tahun 2007-11, pertama kali mengajukan permohonan ARAP pada tahun 2021 tetapi ditolak dengan alasan bahwa ia telah diberhentikan (diberhentikan) setelah bertengkar dengan penerjemah lain.

Sekitar 200 tentara pasukan khusus Afghanistan akan dideportasi dari Pakistan dan ke tangan Taliban (pasukan khusus Afghanistan digambarkan saat wisuda komando pada Mei 2021)

Sekitar 200 tentara pasukan khusus Afghanistan akan dideportasi dari Pakistan dan ke tangan Taliban (pasukan khusus Afghanistan digambarkan saat wisuda komando pada Mei 2021)

Pasukan Khusus Afghanistan berpatroli di jalan yang sepi saat bertempur dengan pejuang Taliban, di Lashkar Gah, Provinsi Helmand, Afghanistan selatan, pada 3 Agustus 2021

Pasukan Khusus Afghanistan berpatroli di jalan yang sepi saat bertempur dengan pejuang Taliban, di Lashkar Gah, Provinsi Helmand, Afghanistan selatan, pada 3 Agustus 2021

Jenderal Sir Richard Barrons, mantan Komandan Komando Pasukan Gabungan Inggris, sangat marah dengan situasi tersebut

Jenderal Sir Richard Barrons, mantan Komandan Komando Pasukan Gabungan Inggris, sangat marah dengan situasi tersebut

Kasusnya adalah salah satu kasus yang berhasil ditangani oleh kampanye Pengkhianatan Pemberani yang memenangkan penghargaan dari Daily Mail yang menyoroti bagaimana militer Inggris telah memecat 35 persen penerjemah mereka yang berpotensi mengutuk mereka untuk membalas dendam kepada Taliban karena mereka tidak memenuhi syarat untuk ARAP.

Para petugas yang bekerja bersamanya di garis depan memuji ‘keberanian Nasir saat menghadapi serangan’, dan menggambarkannya sebagai ‘rajin dan pekerja keras… bagian integral’ dari operasi.

Tak lama setelah Taliban menguasai Kabul, Nasir diberi tahu bahwa dia dapat pindah, menjual rumah dan harta bendanya, serta melakukan perjalanan ke Islamabad di mana dia ditempatkan di sebuah hotel yang diawasi oleh Komisi Tinggi Inggris.

Tahun lalu dia menerima surat lain dari ARAP yang menyatakan bahwa dia memenuhi syarat untuk direlokasi.

Namun, tiga bulan lalu dia dihubungi lagi oleh ARAP dan diberitahu bahwa kedua surat persetujuan tersebut ‘dikirim karena kesalahan’ dan ‘tidak valid’.

Dia diberitahu bahwa dia ‘tidak memenuhi syarat’ untuk relokasi – anehnya, surat tersebut menyatakan bahwa dia telah diberhentikan pada tahun 2013. Saat itu tahun 2011.

Nasir selalu bersikeras bahwa dia diserang oleh penerjemah lain, bahwa dia dipecat meskipun pekerjaannya banyak dipuji tanpa penyelidikan atau hak untuk mengajukan banding dan bahwa dia tidak ditanyai tentang apa yang telah terjadi.

Seorang penerjemah yang berada di sana pada saat kejadian dan sekarang berada di Inggris telah menawarkan untuk memberikan bukti atas namanya.

Seorang pejuang Taliban berjaga saat seorang wanita lewat di Kabul, Afghanistan pada 26 Desember 2022

Seorang pejuang Taliban berjaga saat seorang wanita lewat di Kabul, Afghanistan pada 26 Desember 2022

Pasukan Khusus Afghanistan berpatroli di jalan yang sepi saat bertempur dengan pejuang Taliban, di Lashkar Gah, provinsi Helmand, Afghanistan selatan, 3 Agustus 2021.

Pasukan Khusus Afghanistan berpatroli di jalan yang sepi saat bertempur dengan pejuang Taliban, di Lashkar Gah, provinsi Helmand, Afghanistan selatan, 3 Agustus 2021.

Kasus ini telah membuat marah para aktivis dan pengacara, yang telah mengajukan gugatan ke pengadilan – salah satu dari serangkaian kasus yang mengatasnamakan penerjemah yang dipecat.

Lusinan mantan penerjemah militer Inggris yang dipecat masih bersembunyi di Afghanistan dan menyatakan nyawa mereka terancam karena pekerjaan mereka untuk pasukan Inggris.

Beberapa orang seperti Nasir, mengatakan bahwa mereka mengambil bagian dalam ratusan patroli garis depan hanya untuk dihentikan, sering kali ketika resimen baru tiba di Helmand untuk memulai tugas baru.

Mereka menunjukkan bahwa ‘Taliban hanya peduli bahwa seorang penerjemah bekerja untuk “pasukan kafir, mengkhianati Islam”, bukan apakah dia diberhentikan atau tidak.

Banyak yang beralih ke penyelundup manusia untuk melarikan diri dari Taliban dan mencapai Eropa. Setidaknya tiga orang saat ini berada di Turki dengan tujuan datang ke Inggris dan meminta suaka, mengetahui bahwa mantan rekan mereka telah berhasil setelah mencapai Inggris.

Erin Alcock, dari firma hukum Leigh Day, yang telah memenangkan beberapa kasus atas nama warga Afghanistan, mengatakan: ‘Kami mewakili sejumlah mantan penerjemah patroli yang bertugas di garis depan militer Inggris di Afghanistan, namun tidak diberi akses ke layanan tersebut. Skema relokasi Afghanistan atas dasar pemecatan mereka dari pekerjaan mereka.

Seorang pejuang Taliban digambarkan sedang berjaga di Kabul saat banyak keluarga lewat

Seorang pejuang Taliban digambarkan sedang berjaga di Kabul saat banyak keluarga lewat

Sekitar 200 tentara pasukan khusus Afghanistan bersembunyi di Pakistan tetapi menghadapi deportasi

Sekitar 200 tentara pasukan khusus Afghanistan bersembunyi di Pakistan tetapi menghadapi deportasi

“Klien kami mengatakan bahwa pemecatan tersebut, yang sebagian besar terjadi lebih dari 10 tahun yang lalu, tampaknya tidak memiliki investigasi yang tepat atau tidak adanya kesempatan yang memadai bagi mereka untuk secara individu menantang tuduhan atau keputusan apa pun terhadap mereka.

“Mereka yang terkena dampak kebijakan tersebut mengatakan bahwa hal ini sangat tidak pantas jika apa yang mereka yakini sebagai proses yang tidak adil di masa lalu menjadi dasar untuk dikeluarkannya mereka dari skema evakuasi.

‘Hidup mereka berada dalam risiko serius di Afghanistan karena mereka bertugas di militer Inggris.’

Dia menambahkan: ‘Mereka percaya bahwa orang-orang yang berusaha menghukum penerjemah patroli karena mereka melakukan peran tersebut tidak peduli apakah seseorang diberhentikan dari dinas atau tidak; orang-orang itu melihat klien kami sebagai kolaborator dengan militer Inggris tidak peduli bagaimana masa kerja mereka berakhir.’

Profesor Sara de Jong, dari Aliansi Sulha, yang bekerja untuk membantu mantan penerjemah, mengatakan: ‘Masih banyak penerjemah yang berisiko tertinggal di Afghanistan dan menolak untuk dimukimkan kembali, karena mereka tiba-tiba dipecat dari pekerjaannya, seringkali setelah bertahun-tahun mengabdi dengan setia.

‘Tidak akan ada keadilan sampai Kementerian Pertahanan menemukan akar permasalahannya, yaitu bahwa mereka memecat lebih dari sepertiga penerjemah lokal Afghanistan, tanpa proses hukum seperti yang kita harapkan.’

Penelitian dan karya Prof de Jong-lah yang menyebabkan Kementerian Pertahanan mengungkapkan bahwa militer Inggris memberhentikan 1.010 penerjemah dari 2.850 orang hingga bulan Agustus 2014 tanpa hak untuk mengajukan banding – 264 orang diberhentikan setelah menjalani hukuman 12 bulan atau lebih ‘di luar penjara’ pada tahun 2014. Helmand.

Dia berkata: ‘Tentara Angkatan Darat Inggris yang memecat seorang penerjemah, pada saat itu tidak mengetahui bahwa hal ini dapat menghalangi pemukiman kembali penerjemah tersebut.

‘Pendekatan kebijakan yang ada saat ini tidak sesuai dengan tujuannya: kita memerlukan penilaian kasus per kasus dengan mempertimbangkan konteks dan kesaksian para penerjemah dan pihak lain secara hati-hati.’

MOD mengatakan mereka tidak membahas kasus-kasus individual dan menekankan bahwa setiap kasus diperiksa secara individual. Setiap kasus, katanya, dibuat ‘sesuai dengan kebijakan yang dipublikasikan.’

Para pejabat menyoroti bagaimana lebih dari 25.000 warga Afghanistan telah dipulangkan dengan selamat ke Inggris, termasuk ribuan orang yang memenuhi syarat untuk dua skema besar Afghanistan.

Mereka termasuk beberapa penerjemah yang dipecat, yang awalnya ditolak relokasinya.

Di bawah pengawasan mantan Menteri Pertahanan Ben Wallace, banyak penerjemah yang diberhentikan kemudian disetujui jika dianggap dipecat karena ‘pelanggaran kecil’ namun banyak penerjemah lain yang mengaku kehilangan pekerjaan ‘secara tidak adil’.

Para pegiat menyoroti bagaimana Pakistan baru-baru ini menindak warga Afghanistan tanpa visa dan mendeportasi ribuan orang.

Nasir mengatakan jika ‘ditinggalkan’ oleh Inggris, dia akan berada di Islamabad secara ilegal dan dideportasi.

Fuente