Pada hari Kamis, Hakim Jude Onwuegbuzie dari Pengadilan Tinggi Wilayah Ibu Kota Federal mengizinkan mantan Menteri Tenaga dan Baja Olu Agunloye untuk memberikan jaminan sebesar N50 juta.

Agunloye didakwa dengan tujuh dakwaan yang mendekati pemalsuan, ketidakpatuhan terhadap perintah presiden dan korupsi dalam gugatan yang diberi tanda FCT/HC/CR/617/22 oleh Komisi Kejahatan Ekonomi dan Keuangan (EFCC).

Namun dia mengaku tidak bersalah atas dakwaan yang dikenakan padanya.

Dalam keputusan permohonan jaminan Bapak Agunloye, hakim berpendapat bahwa terdakwa telah mengemukakan cukup fakta di pengadilan agar dapat diberikan jaminan.

Dia menambahkan bahwa jaminan akan memastikan terdakwa hadir di pengadilan untuk diadili dan jaminan tersebut merupakan kebijaksanaan pengadilan.

Hakim memutuskan bahwa pengadilan berkeinginan untuk memberikan jaminan kepada pemohon/terdakwa dan kemudian memberikan jaminan kepada Tuan Aguloye sebesar N50 juta dengan dua jaminan dalam jumlah yang sama.

Ia memerintahkan bahwa penjamin haruslah orang-orang kaya dan bereputasi yang memiliki properti sebidang senilai N300 juta dan harus menyetorkan fotokopi dokumen properti dan paspor mereka ke pengadilan.

Hakim menambahkan, penjamin juga harus merupakan penduduk FCT, dan panitera pengadilan akan memverifikasi tempat tinggal mereka. Dia lebih lanjut memerintahkan agar Agunloye menyerahkan paspornya ke pengadilan dan tidak bepergian ke luar negeri tanpa izin pengadilan.

Sebelumnya, penasihat hukum Agunloye, Adeola Adedipe, mengatakan mantan menteri tersebut tidak berisiko melarikan diri, bertentangan dengan tuntutan jaksa. Menurutnya, Pak Agunloye sempat mendatangi kantor EFCC secara sukarela pada 16 Mei 2023, sebelum komisi menulis surat undangan pada 19 Mei 2023.

Ia mengatakan kepada pengadilan bahwa tidak lama setelah kunjungan ke EFCC pada tanggal 16 Mei, terdakwa jatuh sakit dan dirawat di rumah sakit, dan ia (Agunloye) memberitahukannya secara tertulis kepada komisi dan memohon waktu agar terdakwa dapat memenuhi undangan tersebut.

Menurut Pak Adedipe, terdakwa mengajukan gugatan ke pengadilan ketika tekanan dari EFCC menjadi terlalu besar dan memberitahu lembaga antirasuah mengenai penundaan gugatan tersebut, namun EFCC kemudian menyatakannya sebagai orang yang dicari pada 13 Desember 2023.

Adedipe mendesak pengadilan untuk memberikan jaminan kepada terdakwa karena ia mengakui dirinya adalah seorang negarawan lanjut usia, komandan korps pionir dari Korps Keselamatan Jalan Federal (FRSC) dan kesehatannya yang buruk, atau sebagai alternatif, diberikan jaminan dalam istilah yang paling liberal. .

Mengutip putusan pengadilan banding atas Dasuki vs Dirjen Keamanan Negara, kuasa hukum senior mendesak pengadilan untuk tidak meminta terdakwa mendapatkan pegawai negeri sebagai penjamin sebelum diberikan jaminan.

Lebih lanjut dia mengatakan ketentuan Pasal 352(4) Undang-Undang Administrasi Peradilan Pidana (ACJA) telah menghilangkan kekhawatiran pengadilan tentang apakah terdakwa yang diberikan jaminan akan melompati jaminan atau tidak.

Menanggapi hal tersebut, jaksa penuntut Abba Mohammed mendesak pengadilan untuk menolak jaminan karena terdakwa berisiko melarikan diri. Dia menambahkan bahwa pengadilan harus mengabaikan pengajuan yang dibuat oleh Adedipe dari Pengacara, dan mendesak pengadilan untuk membatasi diri pada masalah yang diangkat dalam pernyataan tertulis dan pernyataan balik di hadapannya.

EFCC mendesak pengadilan untuk mengabaikan kewenangan direktur jenderal Dasuki vs SSS yang dikutip oleh Adedipe, dengan alasan bahwa penggunaan kewenangan tersebut akan melanggar hak penuntut untuk mendapatkan pemeriksaan yang adil sebagaimana dijamin oleh Bagian 36 Konstitusi Republik Federal Nigeria tahun 1999 (sebagai diubah).

Hakim menunda kasus tersebut hingga 12 Februari untuk sidang.

(DI DALAM)

Fuente