Sekolah negeri di New York dan Texas memajang peta di ruang kelas yang menggantikan Israel dengan Palestina yang bersatu.

Satu peta, yang tergantung di dinding kelas di PS 261 Zipporiah Mills di Brooklyn setidaknya sejak bulan April, adalah tampilan Dunia Arab yang penuh warna dengan landmark populer.

Namun, tempat Israel dan Palestina biasanya berada adalah satu kawasan berbayang yang diberi label ‘Palestina’, tanpa menyebut Israel sama sekali.

Ruang kelas tersebut digunakan oleh guru Palestina-Amerika Rita Lahoud untuk mengajar siswa pra-taman kanak-kanak hingga kelas lima tentang budaya dan bahasa Arab.

Dia mengajar sebuah program yang didanai oleh Qatar Foundation International, sebuah organisasi nirlaba yang dimiliki oleh Pemerintah Qatar, yang memposting foto peta tersebut ke media sosial.

Peta ini, yang tergantung di dinding kelas di PS 261 Zipporiah Mills di Brooklyn setidaknya sejak bulan April, adalah tampilan penuh warna dari Dunia Arab dengan landmark populer

Namun, tempat Israel dan Palestina biasanya berada adalah satu wilayah berlabel 'Palestina', tanpa menyebut Israel sama sekali.

Namun, tempat Israel dan Palestina biasanya berada adalah satu wilayah berlabel ‘Palestina’, tanpa menyebut Israel sama sekali.

Ruang kelas tersebut digunakan oleh guru keturunan Palestina-Amerika Rita Lahoud (foto) untuk mengajar siswa pra-taman kanak-kanak hingga kelas lima tentang budaya dan bahasa Arab.

Ruang kelas tersebut digunakan oleh guru keturunan Palestina-Amerika Rita Lahoud (foto) untuk mengajar siswa pra-taman kanak-kanak hingga kelas lima tentang budaya dan bahasa Arab.

‘Kami senang melihat dekorasi ruang kelas berbahasa Arab! Berikut adalah beberapa kelas Seni Budaya Arab di PS 261, sebuah program yang didukung QFI di New York,’ tulisnya.

Badan Pendidikan Texas belum menanggapi pertanyaan.

PS 261 mengarahkan pertanyaan ke Departemen Pendidikan NYC, yang menceritakan Pers Bebas ‘ini adalah peta negara-negara yang berbahasa Arab’ dan bertanya ‘mengapa tidak?’ ketika ditanya apakah masih ada sejak serangan Hamas.

Lahoud mengatakan pelajarannya tentang seni dan budaya dunia Arab dan instruksi diberikan dalam bahasa Arab.

“Ini adalah program unik, multidisiplin, berbasis proyek yang mengajarkan bahasa Arab melalui seni,” katanya dalam profil di situs QFI.

Program ini mencakup seni Islam berusia 1.000 tahun, penyanyi dan aktris Mesir abad ke-20 Umm Kulthum, serta seni dan budaya masa kini.

“Ini sangat penting dalam iklim politik dan sosial saat ini. Program pendidikan seperti yang kami lakukan bisa sangat membantu dalam mengubah persepsi, dan memberikan anak-anak alat yang diperlukan untuk menyangkal stereotip,’ katanya.

QFI mendanai program ini sebagai bagian dari lebih dari $1 juta yang diberikan kepada Departemen Pendidikan NYC selama empat tahun terakhir, menurut catatan publik.

Yayasan ini menyumbangkan sekitar $241.000 pada tahun 2019 dan 2020, $275.000 pada tahun 2021, dan $513.000 pada tahun 2022. Rekor untuk tahun 2023 belum dipublikasikan.

Peta tersebut adalah versi label bahasa Inggris yang diproduksi oleh perusahaan pendidikan Ruman yang berbasis di Uni Emirat Arab.  Ini adalah tampilan dekat peta versi 'anak-anak' yang dijual online

Peta tersebut adalah versi label bahasa Inggris yang diproduksi oleh perusahaan pendidikan Ruman yang berbasis di Uni Emirat Arab. Ini adalah tampilan dekat peta versi ‘anak-anak’ yang dijual online

Situs web Ruman menjual tiga versi - untuk anak-anak, sekolah menengah (foto), dan dewasa - yang semuanya tidak mencakup Israel dan seluruh wilayahnya diberi label 'Palestina'.

Situs web Ruman menjual tiga versi – untuk anak-anak, sekolah menengah (foto), dan dewasa – yang semuanya tidak mencakup Israel dan seluruh wilayahnya diberi label ‘Palestina’.

Peta versi dewasa dijual di situs Ruman.  Ini memiliki lebih banyak rincian, tetapi masih menghilangkan penyebutan Israel

Peta versi dewasa dijual di situs Ruman. Ini memiliki lebih banyak rincian, tetapi masih menghilangkan penyebutan Israel

Peta tersebut adalah versi label bahasa Inggris yang diproduksi oleh perusahaan pendidikan Ruman yang berbasis di Uni Emirat Arab.

Situs web Ruman menjual tiga versi – untuk anak-anak, sekolah menengah, dan dewasa – yang semuanya tidak mencakup Israel dan seluruh wilayahnya diberi label ‘Palestina’.

Situs web perusahaan tersebut mengatakan peta itu ‘mencakup semua negara Arab dengan masing-masing negara diberi label menggunakan nama pendeknya, nama ibu kota dan kota-kota besar di setiap negara’ bersama dengan lokasi wisata utama dan fitur geografis.

Peta berbeda yang juga menyebut wilayah Timur Dekat sebagai ‘Palestina’ tanpa menyebut Israel ada di dinding Akademi Manara di Irving, Texas.

Foto yang diposting oleh QFI bulan lalu menunjukkan seorang guru berhijab melukis peta dengan tangan dan kemudian versi jadinya digantung di dinding.

‘Siswa dari Akademi Manara di Texas #CelebrateArabic dengan ‘berkeliling’ keliling dunia Arab, langsung dari ruang kelas mereka!,’ tulisnya.

Manara adalah sekolah swasta gratis yang mengajar anak-anak hingga kelas enam ‘dengan komunitas ramah yang terdiri dari beragam pendidik, pelajar, dan orang tua’.

Peta berbeda yang juga memberi label wilayah Timur Dekat sebagai 'Palestina' tanpa menyebut Israel ada di dinding Akademi Manara di Irving, Texas.

Peta berbeda yang juga memberi label wilayah Timur Dekat sebagai ‘Palestina’ tanpa menyebut Israel ada di dinding Akademi Manara di Irving, Texas.

Foto yang diposting oleh QFI bulan lalu menunjukkan seorang guru berhijab melukis peta dengan tangan dan kemudian versi jadinya digantung di dinding

Foto yang diposting oleh QFI bulan lalu menunjukkan seorang guru berhijab melukis peta dengan tangan dan kemudian versi jadinya digantung di dinding

Andrés Spokoiny, presiden Jaringan Pendanaan Yahudi, membagikan peta sekolah Brooklyn di Twitter, menulis bahwa dia prihatin dengan pendanaan QFI.

‘Saya menyukai budaya Arab dan menurut saya sangat bagus jika hal itu diajarkan di sekolah. Namun program ini didanai oleh Qatar, sponsor utama Hamas. Bolehkah pemerintah asing menyelenggarakan program di sekolah negeri?’ dia menulis.

‘Sekolah NYC, apakah orang tua mengetahui bahwa ini adalah program yang didanai Qatar?’

‘Maksudku, apa kebijakannya? Bisakah Israel mendanai pengajaran sejarah Yahudi di sekolah umum NY? Apakah Prancis mengajarkan budaya Prancis?

‘Mengingat catatan pelanggaran hak asasi manusia, korupsi, dan dukungan terhadap teror di Qatar, kita dapat (dan harus) mengajukan pertanyaan ini.’

Fuente