Ratusan pria yang mudah tertipu telah menjadi korban penipuan ‘impregnasi’ yang rumit setelah ditawari ‘bayaran besar’ untuk bermalam di hotel bersama wanita yang tidak memiliki anak – dan bonus tambahan jika mereka berhasil hamil.

Penipuan internet ‘Pekerjaan Hamil Seluruh India’ telah menyebabkan banyak pria di seluruh negeri terpikat dengan gambar dan video wanita ‘cantik yang sudah menikah’, dengan dalih palsu bahwa mereka akan membantu wanita tersebut untuk hamil.

Laki-laki didorong untuk menyerahkan uang untuk mendaftar peran tersebut dan menjamin mereka bisa tidur dengan wanita pilihan mereka – sebelum penipu memutuskan kontak dengan mereka dan mengambil uang tunai mereka.

Aksi pemerasan tersebut telah menyebabkan delapan orang ditangkap, dan tersangka pemimpinnya dikatakan termasuk di antara lebih dari selusin penipu lain yang dilaporkan melarikan diri.

Facebook dibanjiri dengan video perempuan muda yang tampaknya mengiklankan layanan tersebut, dengan rincian kontak WhatsApp disertakan dalam postingan yang mendorong laki-laki untuk menghubungi mereka guna melamar pekerjaan palsu tersebut.

Iklan di media sosial menunjukkan laki-laki dan perempuan mendiskusikan skema cerdik tersebut dan mencantumkan nomor telepon yang bisa dihubungi

.

.

Wanita berpura-pura membutuhkan bantuan untuk hamil dan menawarkan uang kepada pria yang ‘mudah tertipu’ untuk bermalam bersama mereka

‘Temui wanita cantik dan sudah menikah pilihan Anda, jalin hubungan fisik dengannya untuk menghasilkan bayi,’ salah satu iklan menjanjikan.

‘Dapatkan bayaran 13 lakh (sekitar £13.000) jika wanita tersebut hamil. Jika gagal, tetap mengantongi 5 lakh untuk usaha Anda. Kebijaksanaan terjamin.’

Dalam video lain, laki-laki dijanjikan bayaran jika mereka bisa memberikan ‘kesenangan menjadi ibu’ kepada perempuan tersebut.

Beberapa video menunjukkan pria dan wanita mendiskusikan layanan tersebut dan menunjukkan setumpuk uang kertas, sementara setidaknya satu video menunjukkan seorang wanita memberikan setumpuk uang tunai kepada seorang pria.

Mereka yang menjadi korban para penipu tidak pernah bertemu dengan para wanita dalam iklan tersebut dan tidak menerima pembayaran apa pun yang dijanjikan – malah ditipu demi uang mereka sendiri.

Para pejabat memberi tahu India Hari Ini bahwa penipu memanipulasi korbannya untuk memberikan uang mereka dengan menciptakan rasa terdesak, dengan mengatakan bahwa orang lain telah memilih wanita yang sama untuk tidur dengan mereka dan ini adalah ‘siapa cepat dia dapat’.

Polisi mengatakan skema tersebut telah dijalankan oleh sebuah geng di Bihar, timur laut India, selama setahun, dan bukti bahwa skema tersebut masih beroperasi dapat dilihat di media sosial.

Salah satu korban mengatakan dia diberikan dokumen yang tampak resmi oleh para penipu, termasuk fotonya dan foto seorang petugas polisi.

Salah satu korban mengatakan dia diberikan dokumen yang tampak resmi oleh para penipu, termasuk fotonya dan foto seorang petugas polisi.

Wakil Inspektur Polisi Kalyan Anand, yang memimpin sel siber di distrik Nawada, mengatakan ratusan pria telah ditipu namun belum ada korban yang melapor.

“Geng tersebut telah aktif selama satu tahun dan kami yakin mereka telah menipu ratusan orang, namun sejauh ini belum ada yang mengajukan keluhan, mungkin karena rasa malu,” jelasnya.

Orang-orang dari seluruh India telah menjadi korban penipuan ini, termasuk laki-laki dari Dehli, Maharashtra, Uttar Pradesh dan tempat lain.

Selain iklan di Facebook, polisi mengatakan penipu berhasil mendapatkan data pribadi pria dan menghubungi mereka secara langsung untuk terlibat dengan layanan palsu tersebut.

Polisi Bihar mengadakan konferensi pers pekan lalu dan memperlihatkan sejumlah telepon genggam yang mereka sita

Polisi Bihar mengadakan konferensi pers pekan lalu dan memperlihatkan sejumlah telepon genggam yang mereka sita

Salah satu korban menceritakan BBC bahwa segera setelah mengklik video dia dipanggil oleh penipu, yang memintanya membayar 799 rupee (sekitar £7,50) untuk mendaftar peran tersebut.

Dia dijanjikan 3 juta rupee – hampir £30.000 – setara dengan gaji tiga tahun untuk tidur dengan seorang wanita, ditambah 800.000 rupee lagi jika wanita tersebut berhasil hamil.

Dia diberikan dokumen yang tampak resmi oleh para penipu, termasuk fotonya dan foto seorang petugas polisi.

Perjanjian tersebut diberi judul ‘Perjanjian Kelahiran Bayi’ dan diberi tanggal serta ditandatangani dengan tanda tangan yang mirip dengan tanda tangan pembawa acara bincang-bincang AS Oprah Winfrey.

Aksi pemerasan tersebut telah menyebabkan delapan orang ditangkap, dengan tersangka pemimpin di antara lebih dari selusin penipu lainnya yang dilaporkan melarikan diri.

Aksi pemerasan tersebut telah menyebabkan delapan orang ditangkap, dengan tersangka pemimpin di antara lebih dari selusin penipu lainnya yang dilaporkan melarikan diri.

Buruh tersebut mengatakan bahwa ia miskin dan ‘sangat’ membutuhkan uang, sehingga ia tertipu oleh taktik tersebut.

Selama minggu-minggu berikutnya dia dilaporkan mengeluarkan lebih banyak uang tunai, yang menurutnya diperlukan untuk menutupi biaya pendaftaran dan pajak atas penghasilan yang dijanjikannya.

Para penipu membuatnya ketagihan dengan mengirimkan foto-foto berbagai wanita, menanyakan dengan siapa dia ingin menghabiskan malam itu.

Dia kehilangan gajinya selama sebulan penuh sebelum dia memberi tahu mereka bahwa dia tidak mampu lagi membayar dan meminta pengembalian dana.

Pihak berwenang Bihar mengadakan konferensi pers minggu lalu di mana mereka memamerkan delapan tersangka yang ditangkap sejauh ini

Pihak berwenang Bihar mengadakan konferensi pers minggu lalu di mana mereka memamerkan delapan tersangka yang ditangkap sejauh ini

Para ahli mengatakan bahwa kurangnya kesadaran masyarakat akan media sosial di India menyebabkan penipuan ini terbukti sangat berhasil bagi para pelaku penipuan di baliknya.

Banyak dari korban dikatakan memiliki tingkat pendidikan rendah, sementara mereka yang melakukan penipuan lebih berpendidikan tinggi dan paham teknologi.

Pihak berwenang Bihar mengadakan konferensi pers pekan lalu di mana mereka memamerkan delapan tersangka yang ditangkap sejauh ini dan menunjukkan sejumlah telepon genggam yang telah mereka sita.

Operasi besar-besaran untuk memburu anggota jaringan penipuan terus berlanjut.

Fuente

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here