Scottie Barnes melepaskan tembakan tiga angka untuk menyamakan kedudukan antara Raptors-Lakers di detik-detik terakhir. Sebuah seruan kontroversial mengabaikannya.

Ofisial bersiul kepada RJ Barrett agar layar bergerak saat Barnes melakukan tembakannya. Anthony Davis tampak melemparkan bahunya ke arah Barrett dan langsung terjatuh ke tanah saat tembakan Barnes masuk.

Los Angeles kemudian menang 132-131, memanfaatkan seluruh lemparan bebasnya. Davis mencetak 20 poin pada kuarter keempat, 11 di antaranya berasal dari garis lemparan bebas. Setelah pertandingan, pelatih Raptors Darko Rajakovic sangat marah dan menyerang para ofisial dalam konferensi pers pasca pertandingan.

“Ini memalukan. Memalukan bagi wasit, memalukan bagi liga yang membiarkan hal ini terjadi,” kata Rajakovic sembari menggebrak meja. “Mereka harus menang malam ini? Kalau begitu, beri tahu kami agar kami tidak muncul di pertandingan.”

Rajakovic mungkin ada benarnya. Lakers melakukan 23 lemparan bebas sedangkan dua lemparan bebas Raptors pada kuarter terakhir, meskipun delapan dari lemparan bebas Los Angeles tersebut terjadi karena Toronto sengaja melakukan pelanggaran untuk menghentikan waktu di detik-detik terakhir. Barnes dan Immanuel Quickley melakukan pelanggaran untuk Raptors, sementara LeBron James bermain 35 menit tanpa diminta melakukan pelanggaran.

Sementara itu, Barnes melakukan dua lemparan bebas pada malam hari di mana ia melakukan 20 tembakan, termasuk 11 di dalam cat.

Kami dengan sabar menunggu Laporan Dua Menit Terakhir NBA mengenai pertandingan tersebut – dan jumlah denda yang akan dikenakan kepada Rajakovic oleh liga.



Fuente

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here