Skepta telah membatalkan karya seni untuk single barunya setelah legenda kotor itu dituduh menyerukan Holocaust.

Karya seni asli, untuk lagu mendatang berjudul “Gas Me Up (Diligent),” menampilkan banyak pria dengan kepala gundul sementara ada yang memiliki tato “Gas Me Up” di bagian belakang tengkoraknya.

Gambar tersebut mendapat reaksi keras karena menyerupai kamp konsentrasi Nazi di mana rambut para tahanan dicukur sebelum dikirim ke kamar gas.

Skepta mengomentari kontroversi tersebut pada Selasa (9 Januari) dan mengumumkan bahwa dia memutuskan untuk mengubah karya seninya tetapi mempertahankan niatnya.

Dia menulis di X: “Saya sudah menunggu untuk merilis ‘Gas Me Up (Diligent)’ sejak menggodanya April tahun lalu, bekerja keras mendapatkan karya seni yang tepat untuk peluncuran album saya yang bercerita tentang orang tua saya yang datang ke Inggris pada tahun 80an , Skinhead, Budaya sepak bola.

“Hal ini telah ditanggapi secara ofensif oleh banyak orang dan saya dapat berjanji kepada Anda bahwa hal itu jelas bukan rencana kami, jadi saya telah menghapusnya dan saya bersumpah untuk lebih berhati-hati di masa depan.”

Rapper asal Inggris ini kemudian memasang papan suasana hatinya untuk sampul sampul sebagai bukti bahwa tidak ada kaitan yang dimaksudkan dengan Holocaust.

Dia kemudian menambahkan: “Sejujurnya saya dapat melihat bagaimana karya seni saya tanpa konteks dapat dianggap menyinggung, terutama di saat seperti ini, tetapi sekali lagi itu bukanlah niat saya.

“Tetapi setelah beberapa pemikiran, saya merasa tidak bisa terus menjadi seniman yang Anda semua kenal dan cintai jika karya seni saya diawasi, saya harus berhenti jika saya tidak dapat mengekspresikan karya seni saya seperti yang saya lihat.

“Jadi untuk membantu konteksnya, berikut adalah beberapa gambar dari mood board kami untuk cerita Inggris tahun 1980-an untuk album saya Pisau garpu. ‘Gas Me Up (DILIGENT)’ akan dirilis pada 26 Januari sesuai rencana.”

Setelah karya seni tersebut dirilis secara online awal pekan ini, terdapat reaksi balik dari banyak orang, terutama di AS yang kurang mengenal budaya skinhead Inggris, dan membandingkan rapper tersebut dengan Kanye West.

“Apa yang sedang terjadi di Kanye?!” tulis seseorang di media sosial. “Saya selalu kagum dengan banyaknya orang yang mengalami hal-hal seperti ini dan tidak ada yang menandainya?! Shm.”

Yang lain berkata: “Hubungan dan gambaran yang disampaikan ini adalah tawanan kamp konsentrasi Yahudi dengan kepala gundul dan tato Gas Me Up di bagian belakang kepala mereka yang dicukur? Salah satu karya seni paling menyinggung dan tidak menyenangkan yang pernah ada. Memalukan.”

“Gas Me Up (Diligent)” menjadi singel utama dari album Skepta mendatang Pisau garpuyang dia umumkan awal bulan ini.

“Sudah bertahun-tahun sejak saya merilis album terakhir saya dan saya ingin mengucapkan terima kasih atas semua cinta selama saya hiatus,” tulisnya di Instagram. “Saya telah melihat pesan, tweet, dan Tik Tok, saya sangat bersyukur musik saya masih bergema di dunia, bahkan saat saya tidak ada.”

Dia melanjutkan: “Saya dengan senang hati mengumumkan album studio saya berikutnya #KnifeAndFork yang dimuat tahun ini, single pertama #GasMeUp (Rajin) akan dirilis pada 26 Januari. Tidak sabar untuk melihat kalian semua @bigsmokefestival selamat tahun 2024.”

Skepta Membalikkan Lagu Klasik Amy Winehouse Sebagai Penghormatan Kepada Mendiang Penyanyi

Salah satu pendiri The Boy Better Know, yang album terakhirnya Ketidaktahuan Adalah Kebahagiaan tiba pada tahun 2019, sebelumnya ia mengumumkan pensiun dari dunia rap pada tahun 2021.

“Saya merasa saat ini saya ingin lebih berada di belakang produksi. Saya ingin memproduksi album untuk orang-orang — Saya ingin memproduseri album Rihanna, itu akan menjadi mimpi. Saya mungkin akan membuat album Rihanna yang paling sulit,” ujarnya saat itu.

“Saya merasa sekarang saya hanya ingin membuka cabang. Saya tidak bisa menjadi seorang rapper, itu hanya membuang-buang bakat. Saya merasa nge-rap untuk artis adalah semacam terapi… tapi setelah beberapa saat, saya seperti sudah mengatakan segalanya — mulai dari menjadi anak Afrika yang kebingungan hingga menjadi kepala desa di desa ayah saya. Saya telah mencapai nirwana saya.



Fuente

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here