Seorang wanita berteriak-teriak berdiri dalam kegelapan, di tengah hujan lebat yang hampir membekukan, di luar sebuah sekolah menengah di Kota New York.

‘Bagaimana perasaanmu? Apakah kamu merasa baik?’ teriaknya, ketika orang-orang keluar dari bus sekolah berwarna kuning di lingkungan kelas pekerjanya di Brooklyn.

Ada begitu banyak bus sehingga mereka menganggur, mesin menyala, dalam barisan yang membentang di sekitar blok.

Lucunya, tidak ada siswa di dalamnya.

Anak-anak semuanya telah dipulangkan pada hari itu dan diberitahu untuk tidak kembali keesokan paginya. Mereka akan ‘belajar’ dari jarak jauh.

Mengapa? Karena laki-laki, perempuan dan anak-anak imigran gelap yang putus asa – yang diusir dari satu fasilitas perumahan sementara ke fasilitas perumahan sementara berikutnya, pasti kelelahan, mungkin basah kuyup, pasti ketakutan – tidur di gimnasium.

Sekolah Menengah James Madison diubah menjadi tempat penampungan migran.

Satu demi satu – total sekitar 1.900 orang – turun dari bus dan keluar dari hujan.

‘Bagaimana rasanya mengeluarkan semua anak dari sekolah besok?’ teriak ibu yang marah itu. ‘Saya harap Anda akan tidur nyenyak malam ini.’

Bisakah kamu menyalahkannya? Dia kesal. Tak berdaya. Dikhianati. Saya hanya menyarankan agar kemarahannya diarahkan kepada mereka yang benar-benar bertanggung jawab atas hal ini, yaitu para pemimpin terpilihnya.

Senang dengan dirinya sendiri, Walikota New York Eric Adams (atas) mengamati pemandangan di gym dan berpose untuk foto. Tapi ini bukanlah sesuatu yang bisa dibanggakan. Dia seharusnya merasa sangat malu.

Laki-laki, perempuan dan anak-anak imigran ilegal yang putus asa ¿dipindahkan dari satu fasilitas perumahan sementara ke fasilitas perumahan berikutnya, pastinya kelelahan, mungkin basah kuyup, pastinya ketakutan ¿ sedang tidur di gimnasium.

Laki-laki, perempuan dan anak-anak imigran gelap yang putus asa – diusir dari satu fasilitas perumahan sementara ke fasilitas perumahan sementara berikutnya, pasti kelelahan, mungkin basah kuyup, pasti ketakutan – sedang tidur di gimnasium.

(Atas) Walikota Eric Adams di gym SMA James Madison pada Selasa malam, 9 Januari 2024

(Atas) Walikota Eric Adams di gym SMA James Madison pada Selasa malam, 9 Januari 2024

Senang dengan dirinya sendiri, Walikota New York Eric Adams mengamati pemandangan di gym dan berpose untuk foto. Tapi ini bukanlah sesuatu yang bisa dibanggakan. Dia seharusnya merasa sangat malu.

Siswa yang sama, yang paling menderita akibat penutupan dan lockdown sekolah yang kejam akibat Covid – anak-anak dan remaja, yang belum memulihkan pembelajaran mereka yang hilang dan mungkin tidak akan pernah pulih lagi – kembali menjadi korban.

53 persen siswa James Madison adalah anak-anak minoritas. Sebanyak 73 persen diantaranya adalah kelompok yang kurang beruntung secara ekonomi. Namun mereka adalah orang-orang Amerika yang menanggung beban kesalahan manajemen Partai Demokrat selama beberapa dekade, pemberian sinyal kebajikan yang ceroboh, dan kegagalan kebijakan perbatasan Joe Biden.

Dan bagaimana dengan orang tuanya?

Tanpa peringatan, beberapa jam sebelum mereka harus berangkat kerja di pagi hari – mereka harus berurusan dengan penitipan anak darurat atau meninggalkan anak-anak mereka sendirian sepanjang hari. Mereka bukanlah warga New York yang bisa mengaku sakit.

Masyarakat kelas pekerja ini – sebagian besar berkulit hitam dan Hispanik – ditegur dan diminta untuk tidak khawatir. ‘Anak-anak Anda akan melakukan pembelajaran jarak jauh’, mereka yakin, seolah-olah semua orang tidak akrab dengan segudang data yang membuktikan bahwa pembelajaran di rumah tidak dapat menggantikan pengajaran tatap muka.

Para orang tua ini, yang sudah menghadapi dampak dari kebijakan pandemi yang progresif – masalah perilaku, depresi, kegagalan akademis, dan meningkatnya risiko bunuh diri – terpaksa membereskan kekacauan yang dihadapi Partai Demokrat.

‘Ada 1.900 orang yang dibuang ke lingkungan saya, setengah blok dari tempat tinggal saya, dan kami tidak tahu siapa mereka,’ gerutu warga lainnya. Bahkan Menteri Keamanan Dalam Negeri yang malang pun mengakui bahwa dia tidak tahu siapa 85 persen dari para migran ini – mungkin anggota geng atau teroris atau penjahat biasa.

Tanpa peringatan, beberapa jam sebelum mereka harus berangkat kerja di pagi hari ¿orang tua harus mengurus penitipan anak darurat atau meninggalkan anak mereka sendirian sepanjang hari.  Mereka bukanlah warga New York yang bisa mengaku sakit.  (Atas) Aktivis meneriaki pejabat kota mengenai kebijakan perumahan migran di luar Sekolah Menengah James Madison pada 10 Januari 2024

Tanpa peringatan, beberapa jam sebelum mereka harus berangkat kerja di pagi hari – orang tua harus mengurus penitipan anak darurat atau meninggalkan anak mereka sendirian sepanjang hari. Mereka bukanlah warga New York yang bisa mengaku sakit. (Atas) Aktivis meneriaki pejabat kota mengenai kebijakan perumahan migran di luar Sekolah Menengah James Madison pada 10 Januari 2024

Anak-anak semuanya telah dipulangkan pada hari itu dan diberitahu untuk tidak kembali keesokan paginya.  Mereka akan 'belajar' dari jarak jauh.  (Atas) Protes di luar SMA James Madison pada 10 Januari 2024

Anak-anak semuanya telah dipulangkan pada hari itu dan diberitahu untuk tidak kembali keesokan paginya. Mereka akan ‘belajar’ dari jarak jauh. (Atas) Protes di luar SMA James Madison pada 10 Januari 2024

Apa yang Anda katakan kepada tetangga? Kunci pintumu?

Tidak lain adalah Pemimpin Mayoritas Senat Demokrat Chuck Schumer yang menjadi pembaca pidato perpisahan James Madison pada tahun 1967. Itu adalah masa ketika anak-anak imigran generasi pertama dan kedua mendapat pendidikan kelas dunia di sana, yang memungkinkan mereka mengejar kejayaan dan meningkatkan nasib mereka dalam hidup.

Tidak perlu lagi – Partai Demokrat saat ini menyuruh anak-anak miskin ini untuk menendang batu.

Di mana tempat penampungan migran di lingkungan kulit putih seperti Upper West Side, atau daerah-daerah kaya seperti Park Slope di mana tanda ‘Selamat Datang Pengungsi’ menghiasi pintu dengan kunci gerendel dan sistem alarm canggih?

Mengapa tidak menampung para migran ini di Gracie Mansion milik walikota? Mendirikan tenda di Central Park.

Oh, para pengungsi dipersilakan, hanya saja tidak di 92nd Street Y atau koperasi hipster.

Bus-bus yang tiba di James Madison HS berasal dari tenda penampungan yang dibangun di Lapangan Udara Floyd Bennett milik pemerintah federal yang kosong, sebuah lokasi yang sangat terpencil sehingga banyak warga New York tidak tahu bahwa tempat itu ada.

Baru pada bulan Agustus Hochul merayakan Gedung Putih yang mengizinkan Bidenville berkembang di Brooklyn. ‘Ini adalah langkah besar,’ dia meringkik, ‘perkembangan signifikan yang dilakukan pemerintah di Washington untuk mengakui bahwa kita memerlukan lebih banyak bantuan.’

Namun kini masyarakat baik di Midwood, Brooklyn diberitahu bahwa lokasi tersebut rawan banjir. Saya bukan penyangkal perubahan iklim, namun kenaikan permukaan air laut tidak secepat itu.

Hal ini sepenuhnya dapat diprediksi.

Jadi, solusi permanen apa yang ditawarkan Partai Demokrat kepada mereka?

Tidak ada.

Bukan tembok. Bukan kebijakan Tetap Di Meksiko yang terbukti efektif. Yang mereka tawarkan hanyalah retorika yang bertujuan untuk memecah belah, mengobarkan semangat, dan mengalihkan perhatian.

Bus-bus yang tiba di James Madison HS berasal dari tenda penampungan yang dibangun di Lapangan Udara Floyd Bennett milik pemerintah federal yang kosong, sebuah lokasi yang sangat terpencil sehingga banyak warga New York tidak tahu bahwa tempat itu ada.  (Atas) Para migran menunggu bus di luar Floyd Bennett Field di Brooklyn

Bus-bus yang tiba di James Madison HS berasal dari tenda penampungan yang dibangun di Lapangan Udara Floyd Bennett milik pemerintah federal yang kosong, sebuah lokasi yang sangat terpencil sehingga banyak warga New York tidak tahu bahwa tempat itu ada. (Atas) Para migran menunggu bus di luar Floyd Bennett Field di Brooklyn

Presiden Biden mengunjungi Gereja Mother Emanuel AME di Carolina Selatan, tempat seorang supremasi kulit putih membunuh sembilan orang pada tahun 2015, untuk memulai kampanye tahun 2024 ini. Namun dia tidak mengatakan sepatah kata pun tentang perbatasan yang dilanggar, sekolah-sekolah yang gagal, atau daerah perkotaan yang penuh kejahatan. Sebaliknya, dia merendahkan diri dan menjadi kaki tangan, mengatakan kepada massa yang sebagian besar berkulit hitam untuk takut pada Donald Trump.

Ini adalah pola yang sudah usang bagi Joe, yang secara menggelikan mengaku dibesarkan di gereja kulit hitam.

Ingat dia mengatakan kepada penonton kulit hitam di Carolina Selatan bahwa Mitt Romney akan, ‘akan merantai kalian semua kembali,’ saat dia mengambil aksen selatan sebagai efeknya. Ingatkah saat dia mengatakan kepada seorang kritikus kulit hitam terkemuka, ‘Jika Anda kesulitan menentukan apakah Anda mendukung saya atau Trump, maka Anda bukan orang kulit hitam.’

Coba ceritakan hal itu kepada ibu dan ayah Midwood. Tanyakan kepada mereka siapa sebenarnya yang rasis menurut mereka?

Saya berasumsi para orang tua ini mempunyai beberapa pertanyaan, seperti: ketika anak-anak kembali ke sekolah, apakah akan aman?

Wabah kudis tidak pernah terjadi di NYC. Tungau yang menyerang kulit menyebar ke berbagai populasi ketika sulit menjaga kebersihan.

Dan bukan tanpa alasan, ini musim dingin. Jika para migran kembali ke Floyd Bennett – apa yang terjadi ketika hari paskah berikutnya tiba?

Pengambilalihan James Madison HS adalah akibat yang dapat diprediksi secara menyedihkan, mulai dari perbatasan terbuka hingga kota perlindungan, pelanggaran kebijakan suaka hingga pembebasan kamar hotel, izin kerja migran hingga legalisasi massal.

Partai Demokrat membangunnya dan mereka datang. Sayang sekali para pedagang dan tukang ledeng di Brooklyn, supir truk, perawat, dan pengasuh anak, yang menanggung akibatnya.

Mungkinkah ini momen yang menentukan? Seharusnya begitu.

Pesan Gedung Putih jelas dan bergema sepanjang sejarah Gotham – Joe Biden kepada anak-anak sekolah: matilah.

Fuente