Pertunjukan terbaru Queen dan Adam Lambert berlangsung di Sapporo, Jepang di mana band ini tampil di hadapan 42.000 orang di tempat lokal yang sangat besar.

Meskipun bermain live selama lebih dari 50 tahun selama lebih dari 50 tahun, Sir Brian May masih merasa gugup dan berbagi dengan penggemar bagaimana dia mengatasinya.

Dalam perjalanan menuju pertunjukan, sang gitaris memposting di Instagram: “Perjalanan ke Sapporo Dome – sebuah bangunan megah berkilau yang tampak seperti baru saja mendarat di Bumi yang dipenuhi alien yang bermaksud menjajah planet kita yang sedang sakit. Mungkin mereka akan memperbaikinya?! Mungkin dengan terlebih dahulu menyingkirkan wabah manusia… Tapi saya ngelantur.

“Mendekati Dome yang sangat besar ini benar-benar membuat saya merinding… setelah sekian lama, sulit dipercaya bahwa malam ini kita akan mengisi stadion dalam ruangan ini dengan penggemar musik yang SEMUA tahu apa yang harus dilakukan di pertunjukan Queen!! Ini sangat besar. Jika Anda terlalu memikirkannya, Anda akan terlalu takut untuk pergi ke sana dalam luasnya itu.

“Tetapi saya memiliki kepercayaan diri yang besar terhadap tim tur kami – dan saya tahu saya harus melakukan apa yang saya bisa dan semuanya akan baik-baik saja. Saat memainkan pertunjukan rock, penting untuk diingat bahwa ini bukanlah ujian!!! Ini adalah PELUANG!! Sebuah kesempatan yang jarang diberikan kepada manusia.”

Sir Brian melanjutkan: “Sekarang semua ini mungkin terdengar jelas, tetapi ketika Anda duduk sendirian di ruang ganti sambil berdandan dan secara mental memikirkan daftar yang ditetapkan, itu adalah garis tipis antara antisipasi yang bersemangat dan ketakutan yang tak terkendali. Ketakutan itulah yang menghentikan banyak orang untuk menapaki jalan ini. Anda belajar menghadapinya.

“Saat ini – baru saja naik ke platform tontonan luar biasa di puncak kubah ini… Saya merasa beruntung – dan bersemangat. Dalam 2 pertunjukan kubah terakhir, sangat sulit untuk mendengarkan apa yang Anda mainkan karena besarnya skala auditorium. Entah kenapa aku merasa malam ini akan menjadi lebih baik. kedengarannya bagus di sound check sore ini. Sapporo no Minnasan – AYO LAKUKAN INI!!! Bri.”

Memposting cuplikan kembang api gitarnya dari A Kind of Magic, sang legenda Ratu menulis: “Rockets away ! Terima kasih Sapporo!! Ya, Sapporo Fire Marshall tersenyum kepada kami!!! Arigatou!! Bri.”

Menangkap cuaca saat keluar, Sir Brian berterima kasih kepada penggemar lokal:

“Salju Sapporo. Suatu hari, tumpukan salju lagi! Saya yakin dengan banyaknya salju dalam semalam, London akan sepi – namun di sini tidak ada seorang pun yang berani. Ini pagi yang cerah dan indah dan kami kembali ke Tokyo. TERIMA KASIH sebesar-besarnya kepada semua orang di Sapporo yang telah membuat kami merasa sangat diterima – Anda tahu siapa Anda!! Setelah penantian selama 42 tahun, sungguh menyenangkan bisa melihat Hokkaido lagi. Selanjutnya! Ikimashou! 2 pertunjukan besar lagi!!! Bri.”

Queen dan Adam Lambert akan memainkan dua pertunjukan terakhir tur Jepang mereka pada 13 dan 14 Februari di Tokyo Dome.

(Dikunjungi 1 kali, 1 kunjungan hari ini)

Fuente