Untuk melihat video ini harap aktifkan JavaScript, dan pertimbangkan untuk mengupgrade ke browser web itu
mendukung video HTML5

Lebih dari setahun setelah ia disandera oleh pemberontak Papua Barat, muncul rekaman baru tentang pilot Philip Mark Mehrtens.

Warga asli Selandia Baru, 38 tahun, tampak pucat saat mengirim pesan kepada istri dan putranya yang berusia enam tahun.

Tentara Pembebasan Papua Barat telah menahan Mehrtens sejak 7 Februari tahun lalu, ketika mereka menyerbu pesawat bermesin tunggal tak lama setelah mendarat di bandara kecil di Paro, Indonesia.

Pemimpin pemberontak, Egianus Kogoya, mengatakan dia menyandera pilot tersebut sebagai bagian dari perjuangan mereka ‘memerdekakan Papua’ dari Indonesia.

Mr Mehrtens mengatakan dalam video: ‘Ini saya. Saya baik-baik saja, mereka memperlakukan saya dengan baik… Saya berusaha untuk tetap positif dan saya berharap Anda dan Jacob sehat dan baik-baik saja serta mendapatkan dukungan.

‘Aku sangat mencintai kalian berdua dan sangat merindukan kalian berdua dan berharap dapat segera berbicara dengan kalian berdua.’

Philip terlihat dalam video yang dirilis minggu lalu (Gambar: Twitter)
Kelompok ini berulang kali mengancam akan membunuhnya (Gambar: Twitter)

Rekaman tersebut diambil pada 23 Desember 2023, namun baru dirilis beberapa hari terakhir.

Dalam video kedua yang juga dirilis pekan lalu, pilot Kiwi terlihat memohon bantuan kepada pemerintah Selandia Baru.

Dia bertanya: ‘Dapatkah Anda membantu untuk mendapatkan satu atau dua inhaler ventolin supaya saya memilikinya jika saya menderita asma dan, jika mungkin, bisakah saya mendapatkan pembaca e-book seperti Kindle dengan sebanyak mungkin buku berbahasa Inggris? mungkin.

‘Itu akan sangat dihargai.’

Kelompok pemberontak yang menyandera Mehrtens mengancam akan mengeksekusinya jika tuntutan mereka tidak dipenuhi.

Philip Mark Mehrtens

Dalam video lainnya, ia memohon bantuan dari pemerintah Selandia Baru (Gambar: Twitter)
Dia ditahan di suatu tempat dekat Paro di Indonesia (Gambar: Metro)

Konflik antara masyarakat adat Papua dan aparat keamanan Indonesia sering terjadi di wilayah Papua, tempat Mehrtens disandera.

Ini adalah bekas jajahan Belanda di bagian barat New Guinea, yang berbeda secara etnis dan budaya dari sebagian besar wilayah Indonesia.

Papua dimasukkan ke dalam Indonesia pada tahun 1969 setelah pemungutan suara yang disponsori PBB dan secara luas dianggap palsu. Sejak itu, pemberontakan tingkat rendah telah terjadi di wilayah kaya mineral tersebut.

Konflik di wilayah tersebut telah meningkat dalam beberapa tahun terakhir, dengan puluhan pemberontak, pasukan keamanan dan warga sipil tewas.

Pada bulan April tahun lalu, militer Indonesia mencoba menghubungi Mehrtens namun enam tentara tewas setelah kelompok pemberontak menyerang regu penyelamat.

Hubungi tim berita kami dengan mengirim email kepada kami di webnews@metro.co.uk.

Untuk lebih banyak cerita seperti ini, periksa halaman berita kami.

LEBIH : Pesepakbola tersambar petir dan tewas saat pertandingan amatir di Indonesia

LEBIH : 10 kota besar futuristik sedang dibangun yang akan mengubah lanskap bumi selamanya

LEBIH: Saya mencoba Costa untuk pertama kalinya dan saya tidak mengerti mengapa orang Inggris begitu menyukainya

Kebijakan pribadi Dan Ketentuan Layanan menerapkan.



Fuente