San Francisco 49ers menderita kekalahan telak 25-22 dari Kansas City Chiefs dalam perpanjangan waktu Super Bowl LVIII. Sementara banyak yang percaya bahwa pelatih kepala Kyle Shanahan merugikan 49ers karena memutuskan untuk menerima bola terlebih dahulu setelah memenangkan lempar koin perpanjangan waktu, dia masih berpikir dia membuat keputusan yang tepat.

“Itu hanya sesuatu yang kita bicarakan,” kata Shanahan. “Tak satu pun dari kami yang punya banyak pengalaman dengan hal itu. Tapi kami mempelajari semua analisis dan berbicara dengan orang-orang itu. Kami hanya berpikir itu akan lebih baik. Kami ingin bola ketiga. Jika kedua tim cocok dan mencetak gol, kami ingin menjadi yang terbaik. mereka yang mempunyai peluang untuk menang. Mendapat gol lapangan itu, jadi kami tahu kami harus menahan mereka setidaknya untuk mencetak gol lapangan, dan jika kami melakukannya, maka kami pikir itu ada di tangan kami setelah itu.”

Perspektif Shanahan terhadap peraturan baru hampir berhasil sampai Kansas City membuat pertahanan di garis sembilan yard, memaksa San Francisco untuk puas dengan gol lapangan. Chiefs kemudian membutuhkan touchdown untuk memenangkan pertandingan dan itulah yang terjadi.

Di masa lalu, tidak ada salahnya bagi tim yang memenangkan lempar koin perpanjangan waktu untuk menerima bola terlebih dahulu saat touchdown perpanjangan waktu pertama memenangkan permainan. Hal ini tetap berlaku dalam format musim reguler saat ini, tetapi peraturan perpanjangan waktu pascamusim diubah pada tahun 2022 untuk memastikan kedua tim menguasai permainan dalam menyerang.

Ini jelas merupakan yang pertama bagi kedua tim, namun pelatih kepala Andy Reid mengungkapkan setelah pertandingan bahwa ia akan memilih secara berbeda.

“Itu bisa saja terjadi. Kami akan menendang bolanya,” kata Reid kepada wartawan. “Kami sudah melalui semua itu. Kami sudah memetakan semuanya.”

Kekalahan tersebut memperpanjang kekalahan beruntun 49ers di Super Bowl menjadi tiga dan dalam dua penampilan Shanahan, timnya unggul di kuarter keempat. Itu hanya menambah pertanyaan “Bagaimana jika?” seputar kerugian lain yang diyakini banyak orang bisa terjadi secara berbeda.

Adapun Reid, dia senang dengan keputusan perpanjangan waktu Shanahan. Namun pada saat yang sama, dia tidak berpikir Shanahan harus disalahkan semata-mata atas hasil pertandingan tersebut.

“Saya tidak yakin ada jawaban yang benar. Jawaban kami pada akhirnya adalah jawaban yang benar, tapi bisa saja terjadi sebaliknya,” kata Reid. “Aku tidak akan pernah mempertanyakan Kyle karena dia brilian.”



Fuente